Kamis, 08 November 2012

Pura Jagatkarsa

Ini bukan postingan hasil perjalanan mencari innerpeace kemarin ke Bali walaupun judulnya tentang Pura. Postingan ini adalah hasil jalan-jalan terstruktur naik angkot charteran bersama para perempuan cantik di Bogor, tepatnya di sekitar kaki Gunung Salak. 

Waktu saya cerita ke teman saya yang orang Bali mengenai keberadaan Pura yang megah ini di suatu tempat beberapa kilometer dari kota Bogor saya malah di cemooh, "Mil, ternyata kamu ga gaul ya?" gitu katanya. Ternyata dia malah sudah pernah ke situ jauh sebelum saya dan jauh sebelum Rossa yang mengaku warga Bogor mengetahui ada Pura disitu. 

Menurut teman saya Pura itu dari jaman dahulu kala sebenarnya sudah ada, dipercaya tempat itu dulunya adalah tempat Prabu Siliwangi bertapa. Daerah Bogor memang dipercaya merupakan pusat dari Kerajaan Sunda, Pakuan Pajajaran yang salah satu rajanya yang terkenal adalah Prabu Siliwangi itu. Seperti di postingan sebelum ini tentang Cirebon, sebelum Sunan Gunung Jati datang kan Cirebon masuk wilayah Kerajaan Sunda juga dan mereka masih mengakui kebesaran Prabu Siliwangi hingga sekarang.

Kerajaan Sunda itu cakupan wilayahnya luas juga  ternyata, coba aja bayangin jaman dulu yang belum ada mobil, belum ada kereta api, berapa waktu yang dibutuhkan jalan kaki dari daerah Banten ke Cirebon coba? Orang-orang jaman dulu pasti betisnya seksi-seksi. 

Berakhirnya kejayaan Kerajaan ini adalah ketika Pakuan Pajajaran diserang oleh Sultan Banten, cucu nya Sunan Gunung Jati, bernama Maulana Yusuf. Dari istana Pajajaran, Sultan Banten memboyong bagian dari tahtanya raja itu dan hingga sekarang masih ada di Surosowan di Banten Lama. Benda itu adalah Watu Gilang. 

Yup! Watu Gilang yang itu, yang dipaksa untuk di potret oleh Pak Kuncen Surosowan berkumis lebat itu, yang sama sekali tidak menarik bagi saya dan Rossa. Betapa uniknya yah cerita sejarah saling berhubungan dan menjalin sebuah kisah yang kompleks tapi bertautan. Ibarat cerita telenovela tentang seorang bayi perempuan kaya yang ditukar sama bayi laki-laki miskin sehingga pas udah gede yang cewe jadi miskin dan yang cowo jadi kaya, trus mereka ketemu dan saling jatuh cinta, tapi ibu nya si cowo ga setuju padahal sebenarnya yang cewe miskin itu adalah anak kandungnya. Yah kira-kira begitu deh maksudnya, ngerti kan?

Ketika kita tiba disana sempat bingung karena lagi ramai ada acara perayaan Odalan, tapi setelah di pinjami tali pinggang dan di ciprat air suci kita diperbolehkan masuk ke pelataran Pura nya. Ngobrol-ngobrol sama salah satu bapak-bapak disana katanya baru-baru ini aja jalanan menuju Pura itu diaspal bagus, sebelumnya jalannya kecil dan masih jalan batu. Bapak itu sendiri sudah sejak beberapa tahun yang lalu sering mengunjungi Pura ini untuk beribadah dengan sepeda motor dari rumahnya di daerah Cinere di Jakarta.

Pura di kaki gunung

Foto bersama

Patung Ganesha

29 komentar:

  1. pura ini jarang diangkat ke media ya? ini saya juga baru tau..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi klo org Hindu mesti tau heheee

      Hapus
  2. Selain betisnya seksi2, berarti orang jaman dulu juga gak obesitas dan gak kena osteoporosis, karena jalan kaki sejauh itu. *dgn asumsi mereka gak naik kuda, kereta kuda, pedati, ato apalah * *OOT banget yak komennya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo menurut pelem2 silat kyk saur sepuh & tutur tinular, yg punya kuda kan cuman org kaya, org biasa mah jalan kaki ato yg punya ilmu silat bisa loncat dari pohon ke pohon

      Hapus
  3. fotonya kurang fokus, atau memang sengaja lebih fokus ke latar dibanding orangnya yaaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kliatan burem krn size nya aku kecilin, spy bukan blog nya ga berat heheee

      Hapus
  4. Yah aku belum pernah ke pura sama sekali mbak...
    Seringnya ke mejeng di depan kelenteng (--")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sumatera ga ada ya, chi?

      Hapus
  5. ya ampuun tu patung ganesha-nya imut banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini ganesha jaman muda kyknya heheheee

      Hapus
  6. sepertinya bakal nyaman tentram, adem ayem, tenang kalo ibadah di kaki gunung gini. :)

    BalasHapus
  7. di belgia pun ada pura dari Bali lho :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohyah? Baru tau aku mba. Keren

      Hapus
  8. untung akhirnya di perbolehkan masuk ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang boleh sbnrnya, mba. Kita aja yg ga pede soalnya org2 dtg pada pakai baju rapih & bagus mau upacara, kita cmn pke kaos hahahaaa

      Hapus
  9. suasanya kayak di Bali ya jadinya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaa... Nanti klo elsa kemari ku ajak ke pura ini, ada situs punden berundak jaan senarah juga deket sini

      Hapus
  10. tak pikir ini di Bali Mil. berarti bolehlah yah dirimu ajak diriku kesana... hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk yuk... Abis launchin film lu itu yak, kan udah ga sibuk lg kan?

      Hapus
  11. Ah kurang seru, lu kalau jalan jalan sama Rossa ga pernah ajak ajak gua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jgn bilang gw ga ngajak, ini yg pas gw ngajak lu jln trus lu bilangblg ada temen lu dr thailand weeee

      Hapus
  12. menurut gue ...orang jaman dulu itu khan ilmu nya sakit mil..jadi nggak jalan lagi ...tapi terbang2 lewat dahan pohon...atau mungkin cuma merem ..eh tau2 udah sampe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya ilmu menghilang hihihiiii

      Hapus
  13. lupa komen... itu yang foto bersama keren bangeth :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. So pasti keren doooonk hihihiii

      Hapus
  14. Kenapa nama gue dibawa-bawa dalam postingan iniiihh... malu-maluin gue sebagai warga Bogor aja -____-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Warga bogor yang kurang gaul hahahahaa

      Hapus
  15. baru tau ada pura di bogor... kapan kapan naen ahhh hehehe

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...