Senin, 26 November 2012

Rama Phala Resort and Spa

Jarang-jarang nih saya liburan menginap di Resort & Spa, sangking jarangnya saya sampai-sampai sudah tidak ingat kapan ya pernah menginap di hotel macam begini. Kecuali kalau urusan kerjaan yang dibayarin sama kantor, biasanya kalau liburan saya mesti cari hotel yang "terjangkau",  itu kata halusnya dari murah. Soalnya kalau buat saya hotel itu cuman buat tidur aja, kalau liburan kan lebih banyak menghabiskan aktivitasnya di luar.

Liburan dalam rangka mencari innerpeace ke Bali beberapa waktu lalu itu adalah pengecualian. Saya pikir ya ga ada salahnya sekali-sekali memanjakan diri waktu liburan dengan menginap di resort. Kebetulan searching di salah satu web booking hotel lagi ada promo di Resort & Spa Rama Phala ini. Pas liat keterangan lokasi nya di Jl. Hanoman, Pengosekan yang dekat dengan Monkey Forest dan restoran Bebek Bengil langsung saya booking.

Kamarnya luas dan nyaman, di antara taman yang artistik. Di depan kamar saya ada kolam dan pancuran air, jadi kalau malam hari duduk di teras bisa dengar bunyi gemericik air berpadu dengan bunyi kodok dan jangkrik. Manisnya ketika masuk kamar saya menemukan surat selamat datang yang ditujukan untuk saya, soalnya ada nama saya disitu. Surat itu diletakkan di atas tempat tidur, ditaburi bunga-bunga, simpel sih tapi rasanya seneng banget di suratin secara personal gitu. 




Rama Phala Resort & Spa termasuk hotel yang masih baru di daerah Ubud, menurut salah satu staff  nya baru satu tahunan. Lokasi nya tidak terlalu ramai tapi cukup strategis, di sekitarnya banyak terdapat restoran, salah satunya Bebek Bengil. Banyak juga resto-resto lucu di pinggir-pinggir jalannya asik buat nongkrong sore-sore, salah satunya  Kebun Bistro. Tidak jauh di seberang hotel ada supermarket dan ATM macam-macam bank. Dari Ubud saya ke Kuta  naik bus Perama yang ada di sebelah hotel. Kalau ke Pasar Seni Ubud memang agak jauh, jalan santai bisa 20 - 30 menit. Tapi di Rama Phala ada free shuttle yang mengantar dan menjemput ke daerah Pasar Seni, di waktu yang di tentukan.

Di kamar mandi nya, selain ada bath tub ada shower yang atap nya terbuka. Jadi kita bisa showeran di bawah cahaya matahari pagi atau showeran di bawah gemerlap bintang. Tapi sayangnya air di sini warnanya agak kekuningan dan bau besi, menurut staff nya itu karena air nya menggunakan air tanah, walaupun sudah di filter beberapa kali tetap saja tidak bisa menghilangkan keruh nya. Tapi menurut hotel air nya aman, asal tidak di konsumsi.

Showeran dibawah bintang

35 komentar:

  1. Balasan
    1. yah lumayan, skali2 traveling enak wkwkwk

      Hapus
  2. showeran di bawah bintang???
    wuuuah kereeeenn!!!!
    pingin nyobain jugaaaaa

    BalasHapus
  3. pertanyaannya, shower-an dibawah bintang itu kl misalnya ada kecoak miber piye mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya di getok ae pake gayung wkwkwk

      Hapus
  4. shower di bawah bintang....??? wah, pake kembang tujuh upa tambah sip ya, kak? hehe


    enak yah, di bali masih bisa lihat bintang... ini di malang susahnya minta ampun. yg ada malah lampu222 doang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung musim nya hehehee

      Hapus
  5. shower-an kaya gitu ada yang ngintip gak ya? :D :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya klo pun ada anggep aja amal hahahaa

      Hapus
  6. wah seru juga ya bisa showeran di bawah bintang.. awas aja jangan sampai ada yang nyelonong bintangnya :p

    BalasHapus
  7. wiihh, mantap...dgn lampu remangnya mil.
    cocok buat yg gagal move on biar pikiran lbh tenang :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahahaa... makin gagal move on

      Hapus
  8. hidup Mbak mila kayaknya indah banget ya? dari tempat indah ke tempat indah lainnya, dari pojok ke pojok dunia, mantap abis deh. saya ikut numpang seneng aja deh, hehe. selamat atas kebahagiaannya Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ma kasih, om. ini mah kebetulan aja lg beruntung hihihi

      Hapus
  9. eeh mandi di bawah shower gag ada yang ngintip yaa mbak mil, parno deh kalau ada ngintip dari pesawat #eeh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan udah dibilang klo ada yg ngintip anggep aja amal, ikhlasin aja *loh

      Hapus
  10. posting berbayaaaaaar :)))

    BalasHapus
  11. kok ubud sih..?
    bukannya kemaren ke borobudur..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya om, aku kan ke bali dulu, trus ke semarang trus ke jogja dueh gitchu

      Hapus
  12. Saya jarang di Ubud. Walau ke Bali sudah 10 kali sejak tahun 2005 sampai sekarang rata rata hotel saya di daerah Kuta. Beberapa kali di daerah Sanur itupun pas ada Asian Beach Game. Bali memang indah, dan selalu ada hal yang baru. Ih jadi kangen Bali. Kapan ya bisa ke Bali lagi. Hiheiheiee saya nunggu sponsor dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuta sudah terlalu crowded, jd pusing hehee

      Hapus
  13. aiiih showeran di bawah bintang.. romantis bgt.. *eh mandi kok romantis ya.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yadoooonk... segala sesuatu kan harus dilakukan dengan penuh cinta dan romansa, termasuk mandi mba hehehee

      Hapus
  14. Err..Mil, itu memang kamu motonya rada gelap atau memang kamarnya kurang lampu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan hotel kayaknya emang model lampunya remang2 gini deh, gw juga bingung

      Hapus
  15. Aselik, itu kamarnya pas banget buat hanimun. Kalo gue jadi Chacha nambah galau maksimal itu mah, mihihihiii ;))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamar buat hanimun ga gini, pertama bed nya ga yg single gitu, kedua ga ada kaca di langit2 di atas tempat tidur nya

      Hapus
  16. Showeran di bawah bintang..

    Ah hoax ah, kok nggak ada foto mandinya #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo ada foto mandinya nanti dikira sodaranya ayu ashari dooonk

      Hapus
  17. salam kenla aja mbak mila,,,,,,,,

    BalasHapus
  18. harganya mana mil? mahal pastinya tuh. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan lah, kan tinggal gesek bwahahahaa

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...