Rabu, 10 Juli 2013

Mendadak Umroh

Kadang sampai sekarang kalau lihat-lihat foto saya di depan Ka'bah, saya masih berasa itu mimpi. Soalnya perjalanan umroh saya ini bukan perjalanan yang direncanakan setahun sebelumnya atau bahkan hitungan bulan. Hanya hitungan waktu 2 minggu Papa Said memutuskan untuk mendaftar perjalanan Umroh, ikut dengan travel tempat salah satu om saya bekerja.

Waktu itu paspor saya dan Chacha yang expire bulan Oktober 2013 sudah tidak bisa digunakan untuk perjalanan luar negeri lagi karena sudah lewat batas waktu 6 bulan sebelum waktu kadaluarsa paspor. Dibantu sama travel penyelenggara umrohnya, kita berdua dibantu memperpanjang paspor express, sehari jadi. Kemudian langsung digunakan mengurus visa umroh.

Visa belum di dapat, tapi kita sudah di suruh suntik Meningitis - vaksinasi untuk menambah daya tahan terhadap virus yang menyerang otak. Harusnya kita sudah harus di vaksinasi 2 minggu menjelang keberangkatan, tapi waktu itu karena mendadak ya kita disuntik kurang dari 2 minggu menjelang keberangkatan.

Soal keberangkatan pun masih galau, karena kita belum punya tiket. Sementara itu saya juga sedang siap-siap untuk trip ke Pulau Komodo yang tiket JKT-DPS pulang-pergi-nya sudah ditangan sejak beberapa bulan sebelumnya. Kalau dari jadwal travel nya, saya berangkat ke Arab hanya beda waktu 2 hari dari kepulangan saya dari Pulau Komodo. Jadi bener-bener saya tidak ada persiapan apa-apa berangkat umrohnya. Buku panduan umrohnya aja baru say abaca sepulang saya dari Pulau Komodo, jadi masih pakai sistem kebut semalem a la anak SMP yang mau ulangan umum.

Ketika saya sedang di Pulau Komodo, Visa Umroh dari kedutaan Saudi Arabia sudah menempel manis di paspor, tapi kita bertiga - Saya, Chacha, dan Papa Said masih belum punya tiket. Katanya karena saat kita mau pergi itu waktu yang ramai buat orang-orang pergi umroh jadi susah dapat tiketnya. Sehari sebelum berangkat, malam-malam ketika dijalan pulang kerumah dari kantor, saya dan Chacha baru dikabari bahwa tiket sudah didapat dan kita berangkat umroh keesokan harinya.

Malam itu pun kita packing.

Pagi hari nya saya dan Chacha masih ke kantor, membereskan beberapa urusan di kantor. Oh iya, kalau belum pernah saya mention sebelumnya, saya dan Chacha - adik saya, bekerja di satu kantor. Waktu itu kebetulan ada Pagitta juga lagi "magang" di kantor kita. Jadi saya sangat bersyukur, disaat harus meninggalkan kantor dalam jangka waktu lama ada Neng Pagit yang bersedia menggantikan saya. Hatur nuhun ya, Neng Pagit.

Kita berangkat ke Bandara Soekarno Hatta pakai batik seragam (dan saya tetap dengan tas bekpek), dari kantor. Menjelang malam hari baru kita bertolak dari Jakarta menuju Dubai untuk transit, menggunakan pesawat Emirates. Pagi hari kita tiba di Bandara King Abdul Aziz, Jeddah. Langsung naik bus menuju Madinah.

Bandara King Abdul Aziz

Masjid Nabawi, Madinah

Orang-orang bilang kalau ke Tanah Suci itu adalah orang yang dapat "panggilan", tapi saya ga pernah menyangka kalau panggilan buat saya model instant begini. Mungkin ini sentilan, karena saya udah kemana-mana dan masih punya mimpi ke Eropa tapi belum pernah menginjakkan kaki di Tanah Suci. Makanya jadi langsung deh saya diseret buat melapor ke markas besar Nya dulu, sebelum lanjut kemana-mana lagi.

Tapi selama disana itu berkesan banget, bisa melihat sendiri yang selama ini cuman saya baca di buku-buku, yang dijelasin dari kecil pas pelajaran agama, yang saya lihat di tivi setiap tayangan langsung Sholat Ied. Saya bahkan sempat pergi ke Goa Hira, tempat Nabi Muhammad SAW pertama kali menerima wahyu, itu saya bener-bener takjub sampai merinding. Begitu pula ketika dari atas Masjidil Haram saya melihat arus manusia berputar mengelilingi Ka'bah, itu juga tiba-tiba saya merasa takjub banget sampai-sampai gak berasa udah mengeluarkan air mata terharu. Pesona dan kemegahannya membuat saya terpukau. Baru kali itu saya spechless dan hanya kepikiran satu kata buat mendeskripsikan semua itu. Subhanallah.

Masjidil Haram. Lagi ada renovasi perluasan Masjid jadi ada crane2 dibelakangnya

67 komentar:

  1. Allhamdulillah semua diberikan kelancaran ya mbak, walaupun mepet kepergiannya dengan kedatangan dari Pulau Komodo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Alhamdulillah lancar walopun gak ada persiapan hahahaa

      Hapus
  2. wuaaah aku bacanya mata ikut berkaca-kaca. Jadi pengen ksana juga T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Mudah2an cepet kesana juga ya

      Hapus
  3. Kenapaaa kalau ada yang umroh hati inilangsung bergetar aja, mata ini berkaca-kaca...pengeeeen kesana lagiiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Semoga bisa dikasih kesempatan pergi kesana lagi ya mba

      Hapus
  4. pasti sebentar lagi udah kangen dan pingin balik ke arab saudi.
    beneraaan!!!!!
    pasti ketagihan!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak tempat yg blom dikunjungin di daerah sana huhuhuuuu

      Hapus
  5. Dija belom pernah kesana Tante....
    tapi suatu hari nanti pasti kesana
    aaamiiin aaamiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Semoga Dija bisa kesana ya, sama tante elsa juga hehehee

      Hapus
  6. Aw Mila,
    Ceritanya. Haru ish...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haru biru yaaaaah. *sodorintissue

      Hapus
  7. Aarrgghhh.. kamu umroh Mill...

    Mupeng abis. Pantesan di twittermu beberapa minggu lalu ada foto2 bandara kayak suasana timur tengah gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa,... Itu foto bandara di dubai ya? Hehehee...

      Hapus
  8. Subhanallah Mill...
    Doain aku bisa nyusul ya... :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin. Semoga mas surya sama istri bisa pergi ke sana juga ya. Next destination nih? Hehehee

      Hapus
  9. destinasi yang gak biasa dengan cara last minute :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Last minute bangeeettt hehehee... Untung ikut travel

      Hapus
  10. dan seperti itulah Allah memanggil hambanya...
    kadang tak pernah dikira...

    semoga panggilan selanjutnya untuk berhaji ya, Mbak.


    salam kenal.
    ephy.

    http://eksplorasibumi.blogspot.com

    BalasHapus
  11. subhanallah,
    langsung merinding saya bacanya
    semoga suatu saat nanti dikasih kesempatan kesana juga, aamiin ya Allah

    salam kenal mba :)

    BalasHapus
  12. subhanallah Mila,

    semoga saya juga segera bisa ke Tanah Suci. Iya nih, malu kalo lihat foto2 trip, tapi belum pernah nginjak Tanah Suci. :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga next destination yaaa heheee

      Hapus
  13. asiiik umrah, berarti bakal pakai jilbab makin banyak ibadah, apalagi ini bulan ramadhan. semoga berkah sob

    BalasHapus
  14. Subhanallah... ternyata walaupun mendadak semuanya berjalan lancar dan ada kemudahan dariNYA. Kapan ya aku bisa ke tanah suci?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga Mba Reni cepet nyusul ya

      Hapus
  15. subhanallah.. anugerah bgt itu jeng Mil.. walaupun mepet, alhamdulillah smua lancar ya. Smoga aku juga diberi kesempatan ke tanah suci. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, anugerah yang ga diduga duga hehehee.. Alhamdulillah.
      semoga Mba Cova juga ya, amin.

      Hapus
  16. karena dulu kala, tujuan orang pergi jauh dari rumahnya adalah untuk berziarah, untuk menemukan panggilan dirinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bukan katanya Paulo Coelho kan? hehee

      Hapus
  17. I hard say, but i must say; so i say, "nice"

    BalasHapus
  18. waaah, saya juga mau

    virus maningtis itu seperti apa ya? baru denger

    BalasHapus
  19. yang dirindu emang gak jauh-jauh ya mbak dr hati?
    smg mbak mila bs kesana lagi ya.
    Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. innerpeace yak hehehee...
      amiinn

      Hapus
  20. Amazing ya, semuanya dimudahkan urusannya

    BalasHapus
  21. Subhanallah ya mbak, mdh2an aku dan keluarga bisa segera mengikuti jejak mbak :)

    BalasHapus
  22. alhamdulillah...
    walaupun mendadak, kesempatan bertamu di rumah Allah nggak boleh disia-siain...
    belum pernah kesana, mudah-mudahan nanti bisa sambil ngajak keluarga ^_^

    BalasHapus
  23. hamdallah ya kak sudah bisa menginjakan kaki di tanah suci ;)

    BalasHapus
  24. iya mil, itu namanya panggilan bu hajjah :)
    seinstan apapun, kalo udah dipanggil ya ga bisa ngelak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener2 gak bisa ngelak walopun kebakaran jenggot yak hahahaa...
      tapi Alhamdulillah bgt

      Hapus
  25. Mila..aku juga ingin kesana,bersama ibuku..tapi aku gak apal surat2 ngaji masih balelol
    Kadang2 aku merasa blm pantas kesana..btw mil..brp dana yg harus disiapkan ya melalui travel om nya itu?(by inbox path aja infonya ya) serius ingin nabung utk umroh ibuku
    Thanks sebelumnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada lagi Mba yang gak pantas kalau mau beribadah hehehee...
      path yah :)

      Hapus
  26. wow, kilat banget ya prosesnya ...
    panggilanNya itu memang sering tak terduga ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Gak terduga banget hehehe

      Hapus
  27. jadi pengen naik haji. tapi males liat antrian daftar tunggu. mau umroh nanggung. <<== alesan aja ini mah.

    BalasHapus
  28. Alhamdulillah ... seru kalo bisa jalan sekeluarga. Aku masih mimpi bisa bareng umroh ama nyokap. Bismillah mudah2an kesampaian :)

    BalasHapus
  29. Subhanallah Mbaaaa.. aku pengen banget kesana, ajak mama juga.. Doain ya Mba, smoga ada rejekinya.. :)
    Alhamdulillah Mba, Allah udah nyeret mba kesana..hehehe..
    Smoga impian laen bisa terwujud setelah dari sana.. *Peyuuk

    BalasHapus
  30. Saya berharap secepatnya dapat panggilan mil, sekarang lagi ngumpulin doa dan rejeki. Tapi sudah kangen banget pengen kesana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udah pengen bgt mbak, tp waktu & terutama rejekinya blom ada :( mila is so lucky

      Hapus
  31. Masih Muda sudah bisa pergi Umroh, keren...

    BalasHapus
  32. Mil gw baru tau ceritanya elo umroh rush bgt, bagi cerita lagi dong mil. Bukber bareng aja kali ya sm ocha & cipu? Skalian bawain brosur umroh miil

    BalasHapus
  33. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  34. Mbak Mila, info travel om-nya beserta harga kmrn donk. Thx

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...