Kamis, 21 Maret 2013

Di Hyang

Dieng berasal dari kata Di Hyang, yang bermakna tempat bersemayam nya para Dewa. Saya mulai mengerti asalnya orang-orang memberi nama tersebut ketika angkot jurusan Dieng-Batur yang saya tumpangi menembus kabut putih pekat kemudian semakin naik semakin cerah seolah-olah kita berada diatas awan. Imajinasi saya langsung membayangkan adegan Zeus yang lagi mengintip ke bumi dari atas awan. Well, kalau dalam hal ini mungkin lebih tepatnya Dewa Siwa yang lagi mengintip ke bumi melalui celah-celah awan putih selembut kapas.

Sekitar abad ke-5, ada sebuah kerajaan di daerah tersebut yang mengirimkan utusan ke China. Sumber China tersebut mencatat kerajaan tersebut bernama Ho Ling. Tapi banyak ahli yang percaya bahwa dimulainya kerajaan di daerah ini sudah dimulai jauh sebelum itu, ketika rakyatnya masih menganut kepercayaan animisme jawa kuno yang memuja leluhurnya. 

Konon menurut catatan sejarah dari negeri China, sekitar jaman itu ada seorang ratu yang memerintah dengan sangat adil dan tegas, kerajaan tersebut aman banget sampai-sampai tidak ada perompak yang berani macam-macam di kerajaan itu. Ratu Shima namanya. 

Dalam menegakkan keadilan, sang ratu tak pandang mana bulu mana putranya sendiri. Jadi suatu hari kaki sang pangeran tidak sengaja menyentuh sekarung emas yang sengaja diletakkan di tengah jalan oleh orang asing yang mau membuktikan keadilan Ratu itu. Sebenarnya orang asing itu cuman mau nge-tes, kalau dia taruh sekarung emas ada gak rakyat situ yang berani ambil. Ternyata ditunggu beberapa hari tidak ada satu pun yang berani menyentuh karung itu. Malahan si pangeran yang ga sengaja lewat situ dan ga sengaja kakinya nyentuh. 

Kemudian ada saksi mata yang melaporkan kejadian itu ke Ratu Shima. Sang ratu murka dan memerintahkan untuk memenggal kepala putranya sendiri. Tapi hal tersebut segera dicegah oleh para penasihatnya, akhirnya yang dipenggal hanya kaki Pangeran yang gak sengaja menyentuh karung emas itu. 

Nama Ratu Shima yang tersohor juga muncul dalam kisah Carita Parahyangan, cerita rakyat yang disusun berabad-abad setelahnya. Kerajaan tersebut disebut bernama Kerajaan Kalingga, yang wilayahnya kira-kira meliputi daerah Jawa Tengah yang sekarang. Ratu Shima menikah dengan Raja dari Kerajaan Galuh yang terletak agak disebelah barat pulau jawa. Salah satu anak mereka adalah Sanjaya, yang kemudian mempelopori Wangsa Sanjaya yang terkenal sebagai pendiri kerajaan Mataram Kuno, yang nanti ceritanya akan saya sambung pas saya posting cerita jalan-jalan ke candi-candi di daerah jogja dan sekitarnya.

Dieng sekarang.
Saat kabut mulai turun
Saya tiba di Dieng siang hari, desa tampak sepi karena sebagian besar penghuninya sedang bekerja di ladang. Mata pencaharian utama di daerah ini memang petani, mayoritas menanam kentang. Dari jauh tampak susunan ladang seperti motif kotak-kotak yang menyelimuti sekujur bukit. Para penghuni desa ini telah turun temurun selama ber-abad-abad tinggal di dataran tinggi yang subur itu. Malahan orang Dieng harus menikah dengan orang dari Dieng juga. Kalau ada pemuda Dieng yang jatuh hati dengan gadis "bawah" dari wonosobo, biasanya tidak akan direstui oleh keluarganya. Itu menurut kawan baru saya, orang asli Dieng yang punya usaha buka distro di Wonosobo.

Kompleks Candi Arjuna terdiri dari 5 candi yang dibangun untuk menghormati dewa Siwa. Candi-candi ini adalah candi tertua yang dibangun di Jawa, lebih tua satu abad dibandingkan Borobudur dan lebih tua dua abad dibandingkan Prambanan. Bentuknya lebih sederhana dan ukurannya lebih mungil dibandingkan dua kompleks candi besar yang saya sebut setelahnya, tapi kondisinya masih kokoh dan terawat walaupun penduduk Dieng sekarang sudah menganut Islam.   

Suasananya yang adem dan tenang memberi efek serupa yang merasuk ke dalam jiwa saya. Kalaupun memang benar disini tempat bersemayam nya para dewa, setelah dua hari di Dieng saya makin mengerti kenapa mereka memilih tempat ini.

Kompleks Candi Arjuna

Bidadari turun di candi

Kompleks candi pagi-pagi

Gunung Sindoro diantara dua candi

Bias sinar mentari pagi

41 komentar:

  1. konon katanya ratu sima wajahnya mirip mila

    *tapi rambutnya digimbalin dulu
    haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooh rambut aku pada dasarnya memang gimbal sih om

      Hapus
    2. Hahhaaha kena nih mas Rawins hiehiheiheiee

      Hapus
  2. lop dieng...
    dieng gw jadiin alternatif kl ke bromo kejauhan.. mirip kan, dingin2 gituh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo mnrt aku lbh dingin di dieng sih dan lbh bagus dieng juga hehehe

      Hapus
  3. kereeen bgt! udah lama ngidam pengen kesana.. mpe menyesakkan dada rasanya.. huhuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesana dunks mba wkwkwkwk

      Hapus
    2. kalau jadi ke sana mba Cova, saya titip oleh oleh aja ya

      Hapus
  4. dieng juga dataran tertinggi kedua setelah tibet di asia loh, makanya selalu menarik ke dieng.. cuma ya gitu, bukanya sekarang lagi ada gas beracun ya disana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas aku turun baru heboh gas beracun, waktu aku disananya dih aman

      Hapus
  5. diengiiiiinnn..brrrbrrr... hihi.. mba, klo ksana lagi, ini kontak pa alief : 081391489140.. nyediain rumah,mkn,mobil..baek bgt deeeh..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga dapet guide yg baik dan gaul hehee

      Hapus
  6. tinggal di sana pasti bawaannya mager. dingin-dingin kan enaknya selimutan di kamar sambil baca buku dan minum kopi hangat. surga kek gitu kali ya? hahaha..

    anyway, foto2nya keren banget kak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah klo di kamar aja sih ngapain jauh2 ke dieng hahahaa

      Hapus
  7. kak mila bikin mupeng mulu...

    one day, aku mesti ke sini ni. mo ngintip, apa masih ada dewa bersemayam di sana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada mungkin yg namanya mas dewa hahaha

      Hapus
  8. oyayayaya pernah denger cerita karung emas itu.. oww itu cerita dari dieng?

    kalo mata pencahariannya nanem kentang, berarti kalo dagang french fries disana, gag laku dong ya...? *otak jualan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kerajaannya di jawa tengah sih mba, ga tau istana nya dimana tp yg jelas bangun candi nya di dieng, mustinya pusat kerajaannya deket laut sih krn aktif kan perdagangannya

      Hapus
    2. oia, justru org2 disana pada jualan kentang goreng semua mba hahahaa

      Hapus
  9. inih bagus banget,mmbak....
    itu yg lompat-lompat pake baju merah. beli dimana bajunya #lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mmmm... kaos merah ya? nganu itu brlinya di vietnam

      Hapus
  10. kapan ya bisa ke Dieng ..
    ternyata para dewa suka tempat yg adem ya ...

    Nek .. kamu kan sering jalan² ya .. ayo bikin kuai lagi dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu kan tau aku sering jalan2 tapi modalnya terbatas jd jarang beli oleh2 makanya jarang2 juga bikin kuis hihihi

      Hapus
  11. Wah...keduluan Mila nih, dulu pas saudaraku masih kuliah di Solo diajak muter-muter Solo-Jogja. Akhirnya ke Dieng gak kesampaian.
    Keren Mila.

    #Ups....itu bidadari ya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu blum pernah ke dieng toh? hihihiii kalah donk ya

      Hapus
  12. bagus ik.. sepertinya cocok buat rekreasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang tempat rekreasi mba hehehe

      Hapus
  13. foto sindoro di antara 2 candi itu mengingatkan saya akan suatu pengalaman. pengalaman bersama ratu shima. bukan, tepatnya, dengan seseorang yang KKN di kecamatan Keling, ibukota Kalinga dulu. halahh jann

    BalasHapus
  14. Foto terakhir bagus banget,

    Bisa aja dapet momennya,

    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. disana mah bagus semua momennya hahahaa

      Hapus
  15. Lo menghayati banget momen jadi bidadari turun dari candi itu ya mil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mila terobsesi jadi bidadari. Kali lain dia turun di air terjun, kali ini di komplek candi :D

      -@p49it-

      Hapus
  16. bidadarinya cantik banget pake selendang jadi cocok gitu mbak, keren deh mbak milla :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahahaa... terima kaciiiy niaar

      Hapus
  17. Bidadari biasanya kan turun mandi di sungai, bukan di candi, hihihi.. *dibahas*
    Itu cerita ratu Shima, aku baru denger, lho. Iseng banget deh yang naro emas di situ, ih gemesssss..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gemes sama karung emas nya? hahahaa

      Hapus
  18. sampe sekarang masih tetep berusaha mengerti ini tepatnya dimana.... apa bener ini di Indonesia..hahahaha maklum dulu kalo kelas sejarah atau geografi suka ketiduran..ehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. di jawa tengah, 4 jam dari jogja.. ayok kita main kesini klo tante pulang yah yah yah

      Hapus
  19. tempatnya bagus-bagus mba,., siapa ni fotograpernya?

    BalasHapus
  20. mba pengen tahu ni seputar bloging,., di tunggu ya contacnya di
    YM : aliyefinurdin@ymail.com (AKTIF SETIAP HARI)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...