Kamis, 18 Juli 2013

Perjalanan menuju Gua Hira

Amazing banget akhirnya saya bisa sampai dan melihat dengan mata kepala sendiri yang namanya Gua Hira. Disinilah Malaikat Jibril menyampaikan wahyu pertama kepada Nabi Muhammad SAW. Kisah yang penting banget bagi sejarah Islam ini sudah saya dengar berkali-kali sejak kecil, akhirnya bisa melihat sendiri dengan langsung lokasi kejadiannya.

Bentuk gua nya tidak seperti yang saya bayangkan sebelumnya, lebih mirip batu-batu-an besar yang saling bertumpukan membentuk celah kecil di bawahnya. Letaknya juga tersembunyi di balik bukit, Jabal Nur. Kita harus mendaki bukit tersebut sampai puncak, kemudian turun lagi, masuk ke dalam celah sempit, baru tiba di Gua Hira. 

Sebenarnya berkunjung ke Gua Hira tidak ada dalam itinerary dari travel penyelenggara umroh kita. Namun salah satu anggota rombongan yang juga masih kerabat Papa Said bilang rugi banget kalau sudah sampai di Makkah gak lihat Gua Hira. Papa Said yang kaki gatel (bener kan turunan) langsung meng-iya-kan ajakan itu. Beliau sudah sering bolak-balik Arab dan sudah beberapa kali mengantar orang ke tempat itu, sebelumnya sudah diperingatkan kalau jalan menuju kesana berat banget tapi capeknya langsung hilang begitu sampai di Gua nya. 

Di suatu sore yang agak senggang di Makkah, saya, Chacha, Papa Said dan 5 lagi anggota rombongan umroh yang semua masih kerabat Papa Said berangkat naik taksi menuju Jabal Nur. Mendekati kaki bukit jalanan sudah mulai menanjak tajam tapi masih bisa di lewati taksi itu. Hingga di tempat yang tanjakannya super curam taksi yang mobilnya semacam Innova berisi penumpang 9 orang (termasuk sopir) sudah tidak mampu mendaki jalanan beraspal itu. Kami pun turun, sebelumnya janjian sama supir taksi untuk menjemput kita di tempat itu setelah Magrib. 

Tanjakan curam bukan kepalang itu gak nanggung-nanggung derajat kemiringannya. Memang sih palingan cuman 100 meter-an gitu tapi rasanya bener-bener pengen nerusin nanjaknya dengan merayap di aspal. Sampai di kaki bukit Jabal Nur, kita disambut rangkaian tangga berkelok-kelok hingga ke puncak. Tinggi nyaaaah, ampun. Saya hanya berharap semoga latihan fisik - jogging 5 km tiap minggu, yang telah saya lakukan beberapa bulan belakangan akan membantu saya disini.

Papa Said menyerah di sepertiga jalan mendaki tangga dan mempersilahkan yang muda-muda jalan duluan. Sementara di sepanjang jalan saya temui banyak orang yang kepayahan tapi tetap berusaha mengatur nafasnya dan menjejakkan kaki di anak-anak tangga batu yang kejam itu walaupun dengan betis yang keram dan kaku. Untungnya waktu itu sudah sore hari dan tidak terlalu panas, jadi saya masih bisa bertahan sambil sesekali memberi semangat kepada anggota rombongan lain. Dan untungnya lagi saya kesini pas udah dibikin tangga-tangga, sebelumnya tidak ada tangganya, jadi kalau mau naik harus memilih jalan sendiri di atas batu-batuan tajam, curam dan kering.

Kalau buat saya, mendaki banyak tangga model begini itu sebenarnya mirip sama kayak lari, yang penting gimana menjaga kecepatan konstan dan napas nya juga diusahakan konstan. Kadang karena terlalu konsentrasi mengatur kecepatan saya sadar kalau jarak saya sudah terlalu jauh sama rombongan yang masih terengah-engah nun jauh di bawah sana. Saat-saat itu dimana saya memutuskan duduk beristirahat, menunggu yang lain sambil menikmati pemandangan spektakuler dari atas bukit.

Pemandangan dari atas bukit

Sempat lihat sunset

Sunset nya cerah banget
Monyet menikmati sunset sambil minum softdrink

Sempet ada kejadian lucu di puncak bukit. Sunsetnya bagus banget, jadi saya dan Chacha yang sampai duluan foto-foto dulu sambil nunggu rombongan lain yang masih dibawah. Terus kita minta tolong difotoin sama Om-om India yang datang sama istrinya. Om India lagi bawa minuman softdrink gitu. Pas mau fotoin kita minumannya di taro diatas batu. Terus ada monyet dateng dengan muka polos gak berdosa, mengambil botol minuman yang terletak di atas batu itu, duduk dengan santai, kemudian membuka tutup botol dan menenggak isinya. Sementara Om India masih sibuk sama kamera buat motret kita ga nyadar minumannya udah diserobot monyet, kita pun hanya bisa speechless sambil nunjuk-nunjuk ke arah belakang si Om.

Sebenernya ketika kita sudah hampir sampai di puncak bukit, ada beberapa orang yang memperingatkan supaya menjaga barang bawaan kita soalnya ada monyet-monyet di atas. Saya langsung ngantongin kamera saya. Tapi karena pas kita sampai di puncak itu gak ngeliat ada monyet jadi bebas deh foto-foto. Setelah insiden monyet yang nyerobot minuman om-om India itu, baru deh banyak keluar monyet-monyet lain entah dari mana. Malahan salah satu dari kawanan monyet itu ada yang nyamber plastik isi makanan ringan yang dibawa sama istri Om India. Apes bener pasutri itu.

Sudah sampai di paling atas, kita harus turun lagi untuk ke Gua Hira nya. Dari atas sih sudah terlihat Gua nya. Tapi jalan masuk nya donk, ngeri. Kalau tidak ada tandanya pasti banyak orang bakal kelewat pintu masuknya. Itu cuman berupa celah sempit diantara tumpukan batu-batu yang kalau lewat musti dengan posisi ajaib jalan miring sambil nunduk-nunduk. Baru kemudian ada semacam ruang terbuka, mirip teras gitu di hadapan Gua Hira. 

Gua nya sendiri ukurannya kecil sekali. Saya lihat ada orang Sholat itu pas banget seukuran badannya. Dan katanya itu menghadap langsung ke Ka'Bah. Tapi saya tidak sempat masuk karena antrian nya panjang. Setelah foto-foto, saya dan Chacha balik duluan, nyusulin Papa Said yang ternyata lagi leyeh-leyeh di warung. Gak lama kita sampai di warung itu, Magrib dan kita sholat di situ. Warung nya keren banget, ke tidak matching-an perabotan di dalemnya justru semakin membuat ke eksotisan Timur Tengah nya berasa banget.

Gua Hira

Jalan masuknya

Di dalam warung

Pemandangan dari dalam warung

Arabian Night

47 komentar:

  1. arabian night-nya keren, ada dancernya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nge dance disitu langsung terjun bebas dari tebing

      Hapus
  2. bagus banget pemandangan dari dalam warungnya.

    BalasHapus
  3. eh ngga nyangka kalau gua hira itu kecil yah. kebayang, kuat banget nabi Muhammad naik ke gua dan menyendiri disana..

    btw, lucu banget monyetnya. untung kamera lo ga diambil pas waktu lo fotoin tu monyet. hehehe

    pengen kesana T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siti Khodijah juga kesitu loh, bawain makanan buat Nabi Muhammad

      Hapus
  4. Dimana2 monyet tingkah laku nya sama yaa hahaha. Btw warung nya keren, view nya mantap :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sama2 usil sama barang bawaan orang hihihihii

      Hapus
  5. ow kecil banget ya? waduh kalo ada acara manjat2 gitu, saya mah paling ogah. traveling yang ada adegan manjat2 gitu di yg dasarnya tanah aja saya sering gelinding, apalagi batu? bisa koyak2 saya sampe bawah... ahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. demi liat Gua Hira, mba hahahaa

      Hapus
  6. Subhanallah.... beruntungnya bisa melihat salah satu tempat bersejarah nabi SAW.
    Kl gw dah ciut duluan tuh liat medannya yg curam dan berbatu gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi bener loh, pas udah sampe atas capeknya langsung hilang.

      Hapus
  7. beruntungnyaaaa...
    aku berkali kali kesana, belom kesampaian ke gua hira
    karena gak dapet teman yang bersedia mendaki kesana.
    hiksss
    aku mengiri jayaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah klo kesana lagi ya :)

      Hapus
  8. gue paling parno ama segerombolan monyet apapun ras nya...tapi kepengen bgt liat orangutan ama gorilla :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo orangutan lebih kalem ya kayaknya

      Hapus
  9. envy mbak....
    Masya ALloh ikut senang.

    BalasHapus
  10. Semoga someday saya bisa kesini mil..dan masuk kedalamnya...:)

    BalasHapus
  11. Wow, perjalanannya menyenangkan ye.
    Berarti disono mirip mirip kayak sangeh ya di Bali. Banyak monyetnya euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga banyak sih, cuman di atas nya aja dibawah2nya ga ada

      Hapus
  12. hahaha monyetnya eksis pisan euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. bangeettt.. gayanya cool natural hahahaa

      Hapus
  13. eh asik bener tuh guanya di ketinggian gitu
    berarti emang cocok buat cari inspirasi
    dapat wangsit gak, mils..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak dapet wangsit, enggak dapet pangsit juga

      Hapus
  14. Wah.. lampunya terang benderang ya..

    BalasHapus
  15. Balasan
    1. jualan baju yang banyak, yang rajin, supaya bisa kesono ya

      Hapus
  16. Wah, kapan ya aku bisa umroh dan sekalian menuju Gua Hira? Rasanya pengen banget kesana menuju tanah para Nabi dan menikmati kebesaran-Nya. Sesuau yang kayanya masih sulit utk aku wujudkan dalam waktu dekat ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita gak pernah tau kan apa yang bakal terjadi besok, jgn bilang sulit ato gak mungkin dulu hehehee

      Hapus
  17. Untung dah biasa jalan2 jadi gak capek ya utk urusan mendaki :)
    BTW kapan ya aku bisa kesana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. tapi banyak yg udah capek2 juga ditengah jalan tetep terus sampe atas loh mba

      Hapus
  18. lihatnya aja takjub apalagi kalau kesana betulan ya aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. aslinya lebih bagus mba hehehee

      Hapus
  19. Gambar lu yang terakhir happening banget, ngalahin gambar monyet minum soft drink LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa gw disamain ama monyet -_____-"

      Hapus
  20. emang rata2 gunung di daerah timteng itu yaa gitu, tumpukan batu2 besar dan cadas. klo someday kamu ke mesir, jgn lupa mendaki ke sinai yaa. di sana sunsetnya lbh indahhhh :D

    Ramadan Kareem sayy. :) Doakan aku di ka'bah yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaah aku pengen ke Mesir <3

      Hapus
  21. subhanallah...semoga diberikan kesempatan ke sana, amin...

    milaaaa...udh sehatkan sekarang? kmn di NIC katanya lg sakit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, mudah2an Mba Irma selanjutnya kesana ya.
      waktu di NIC itu aku lg ga enak badan aja mba, anemia gitu kayaknya

      Hapus
  22. semoga saya bisa memberangkatkan ibu saya haji...

    BalasHapus
  23. luar biasa sekali semoga amal ibadahnya diterima disisi alloh swt, amin

    BalasHapus
  24. Keren foto monyet sambil minum soft drink

    BalasHapus
  25. Subhanallah ..... , 2010 Kebahagiaan yang Tidak Bisa di Ucapkan tiba Jam 24 00, dan masuk ke Gua Hira , Masuk Celah Bebatuan ( Pintu ke 1 ) sangat sempit , tetapi untuk ukuran Indonesia Masih Bisa Miring-Miring , Tetapi orang Jajirah Pakistan atau Arab , Tinggi Besar ( Gemuk ) tetap Bisa , di selasarnya dan baru Masuk Ke Gua Hiro , kita lihat LUBANG akan Kelihatan Masjidil Haram Terang Benderang . Kapan Kami bisa Kesana lagi . Semoga..... Insya Allah .

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...