Minggu, 30 Maret 2014

Sarapan di Bourke Street Bakery

"Mil, kamu harus ke Bourke Street Bakery di Sydney," kata salah seorang kawan yang pernah menghabiskan masa kuliah di Sydney. 

"Mba, temen aku bilang aku musti cobain Bourke Street Bakery," saya pun mengutarakan rekomendasi itu ke Mba Andri di kamar apartemennya. 

Setelah meng-google Bourke Street Bakery, Mba Andri menemukan beberapa lokasi dan kebetulan ada satu cabang yang jaraknya cuma 15 menit jalan kaki aja dari apartementnya. Saat itu langsung diputuskan bahwa keesokan paginya disitulah saya dan Mba Andri akan berlabuh untuk cari sarapan.

Pukul 8 lewat waktu Sydney, saya dan Mba Andri sudah tiba di lokasi yang ditunjuk oleh google map. Sepertinya Bakery ini memang terkenal karena antrian pembelinya sudah panjang mengular. Kebanyakan costumer kliatannya hanya take-away sarapan mereka di perjalanan menuju kantor, jadi saya dan Mba Andri ga kesulitan cari meja di tempat yang disediakan di depan tokonya. 

Mba Andri mengambil posisi di antrian sementara saya mengamankan tempat duduk. Jam 8 pagi mataharinya terik banget, panasnya 3 kali lebih menusuk daripada panas matahari di Jakarta. Eh mungkin 4 kali lebih terik dari panas matahari di Jakarta. 

Saat saya di sana lagi ada penyesuaian kembali waktu Daylight Saving. Ketika Daylight Saving semua jam di sana dimajuin satu jam dari jam awal. Di musim gugur, waktu Daylight Saving di sesuaikan lagi ke waktu awal, jadi mundur lagi sejam. Saya baru tau konsep Daylight Saving ketika di tempat diena saya terbangun dan liat jam di dinding menunjukan pkl. 6 subuh, tapi jam di hp saya (yang disetting network time sehingga otomatis menyesuaikan diri) masih jam 5, diena bilang dia belum setting jamnya mengikuti jadwal Daylight Saving. Jadi jam 8 itu di jamnya Diena sudah jam 9 mungkin.

Itu pasti cukup membingungkan dan kita musti bersukur tinggal di daerah equatorial jadi ga perlu ribet sama urusan maju mundurin jam. Ga usah pake acara mundurin majuin jam aja di Indonesia patokan waktu udah ga jelas, misalnya kalo mau ketemuan jam 3 bilangnya  jam 2, nah ketemunya bisa jadi sekitar jam 4 tuh.

Duduk pas di sorotan sinar matahari, saya langsung pusing karena tak tahan panasnya jadi saya berusaha menutup diri dengan lembaran koran yang tergeletak di meja itu, tapi kemudian angin kencang berhembus sehingga lembaran-lembaran koran itu jatuh berceceran berantakan. Saya berusaha tetap cool, sembari berusaha mengumpulkan kertas-kertas koran itu dan melipatnya kembali. Cowo bule di sebelah saya ngeliatin kehebohan itu sambil senyum-senyum. 

Dalam hati saya bersukur pas kejadian ini ga ada adik saya - si Chacha. Kalau ada dia pasti udah ngomel-ngomel karena saya bikin malu (lagi) di tempat umum. Ga tau kenapa saya sering banget bikin kerusuhan gara-gara jatuhin sendok garpu, numpahin air minum. Di tempat service mobil pas pertama kali kesitu malahan saya bikin heboh satu showroom gara-gara numpahin teko kopi dan ampas kopi nya serta merta berceceran di lantai. Mungkin karena sejak peristiwa itu di tempat service sekarang ada mba-mba yang khusus ngelayanin kalau mau ambil minum, ga self service lagi. 

Pertanyaan itu pun ga lama terjawab ketika pas lagi kondangan bareng papa said dan mama, papa said ngejatohin centong buat ambil sop. kompraaang kompraang. Suasana tiba-tiba jadi heing disertai ratusan pasang mata memandang papa said yang cengengesan. "Papa kenapa sih bikin malu aja,"mama saya langsung ngomel. Dalam hati saya langsung mengambil kesimpulan, ooooo itu pasti penyakit turunan.

Pas ketika saya selesai membereskan keriuhan yang disebabkan oleh lembaran kertas koran itu Mba Andri datang membawa dua Mocha Latte dan Curry Pie. Selama trip di Australia saya sering banget makan curry pie,  harga nya ga terlalu mahal, banyak ditemuin dimana-mana - bahkan ada gerai khusus yang namanya Pie Face yang khusus jualan macam-macam jenis pie, dan buat saya udah cukup mengenyangkan. Saya juga suka ini karena ada rasa spicy nya. Kenapa kari India bisa nyasar ke dalem adonan pie yang makanan western itu? Awalnya dari jaman Inggris menjajah India, jamannya British India. Di jaman itu Inggris belajar tentang bumbu kari dari India dan me-fussion nya ke makanan mereka - Pie. 

Mba Andri di depan Bourke Street Bakery

Selfie bersama pie masing-masing

Curry Pie 

Selamat Makan
Bourke Street Bakery jualannya banyak banget jenis roti-roti yang saya ga ngerti nama-namanya. Banyak ukuran besar banget segede bantal tidur di jejerin rame-rame di rak, ada juga yang ukuran kecil-kecil, pastry kayak model pie saya itu dan sandwiches. 

Kali aja mau mampir kalau lewat sana, websitenya: http://bourkestreetbakery.com.au


36 komentar:

  1. aduh, lihat makanannya kok udah kenyang duluan, haha..
    Jakarta aja udah panas, jadi Ngebanyangin gimana panasnya disana

    BalasHapus
    Balasan
    1. teriknya menusuk kulit banget

      Hapus
  2. Sepertinya yummy sekali ya sarapannya. Asyik banged membaca tulisan tentang wisata kuliner. Soalnya saya termasuk fans berat wisata kuliner da food lovers. Oh ya dari penampilan fisik kom seperti (maaf) kue cucur ya? EHmmm

    BalasHapus
  3. saya termasuk suka pie juga loh mil, bagiii donk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngupi2 sambil nge-pie yuk mba

      Hapus
  4. terlihat enak mbak curie pienya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang itu emang enak, daging nya banyak banget

      Hapus
  5. Nanti kalo ke Canada aku akan ajak kamu makan bakery yang banyaaaaaaakkkkk...lupakan diet hahahahahaha...

    BalasHapus
  6. Soal jam karet, itu.... Sangat... Benar


    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... kebudayaan jam karet ya?

      Hapus
  7. Ga terlalu favoritin pie tapi pas lihat potonya jadi penasaran itu pie campur kari hasilnya gimana.
    Dailight saving di Indonesia kayaknya beneran bakalan bikin puyeng deh. Hahaha. Eh rencana jadiin satu zona waktu itu jadi gak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak kooogg.. disini juga banyak di toko2 roti, di tous le jours gitu2 ada juga deh kyknya. di setarbak aja ada kog.

      kayaknya jadiin indonesia satu zona waktu cuma wacana doang :p

      Hapus
  8. Empat kali panasnya Jakarta??? Parah..
    Btw jadi kebayang asiknya ktemuan sama Mila. Tenang, ntar aku temenin kok jatoh-jatohin barangnya. Aku juga punya penyakit turunan yang sama. Dari papa juga, hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya enggak empat kali juga sih, itu aku lebay mendeskripsikanya hahahaa..
      ayuukk ketemuan yuuukkk

      Hapus
  9. Saking panasnya sarapan tetep eksis dengan sunglasses yah Mil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa.. silau banget soalnya, masa makannya sambil micing2 gitu :))

      Hapus
  10. hooo baru tau kalo daerah sana lebih panas dari jakarta, dan baru tau juga soal daylight saving. nice trip ya mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo musim panas di sana panas nya lebih dari di jakarta, jadi kita musti bersukur ya tinggal di daerah tropis ga terlalu panas, ga pernah terlalu dingin juga hehee

      Hapus
  11. pienya bikin ngileerrrrrrr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sbnrnya lebih enak gorengan di angkringan, cuman klo disana ga ada pilihan itu, yo wis pie aja :))

      Hapus
  12. Ha? Daylight saving? *kepala langsung puyeng
    4 kali panas Jakarta? O Em Jiiiii!

    btw, pie-nya bikin ngiler, mbaaaak! Gak nahan eykeeeh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah klo sama pekanbaru cuman 2 kali aja hahahahaa...
      ga dink becanda, sbnrnya ga sampe 4 kali kog, terik aja dan perih di kulit.

      Hapus
  13. Binggung juga yaa ngikuting aturan jam nya, puyeng kalo salah jam mulu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah biasa kayaknya mah udah ga puyeng lagi

      Hapus
  14. yumm yummm, kayaknya enak.. btw, gw baru tau kalo di aussie bisa 3x lebih terik dari jakarta >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak, itu gw cuman berlebihan. tapi emang mataharinya lbh terik dan klo summer bisa 40 der C

      Hapus
  15. Jadi curry pie itu apa? Pie isi kuah kare gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, isinya daging/ayam/ikan pke bumbu kari tapi kentel gitu, lebih kental dari bumbu sate padang. di sini juga banyak, tp gw jarang beli, mahal soalnya dan enakan gorengan :))

      Hapus
  16. Pusing ya maju mundurin waktu. Hmmm Pie nya terlihat enak :)

    BalasHapus
  17. kayaknya enak tuh pienya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa enaak.. bikin donk mba, aku mau deh cicipin sampel nya hahahaa *ditimpuktalenan

      Hapus
  18. Jam Indonesia jam karet Mbak, otomatis pokoknya, gak pakek dimaju mundurin secara manual. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoiyoi, ga ada patokannya juga melarnya :))

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...