Minggu, 22 November 2015

Lawangwangi dan Gubug Mang Engking

Belakangan saya memang jadi sering mondar-mandir jakarta - bandung karena ada urusan pekerjaan. Nah seringnya yang terjadi adalah urusan kerjaan selesainya sebentar saja, yang bikin lama nyangkut di Bandung urusan nongkrong dan makan (dan biasanya ada unsur-unsur nostalgia sih). 

Seperti belum lama kemarin saya ke bandung untuk urusan pekerjaan, sengaja menyempatkan diri mampir di Yoghurt Cisangkuy dan makan siang di Gudeg Banda. Saya baru tau kalau sate ayam yang dulunya dijual sama nenek-nenek yang pakai gendongan di depan toko yoghurt cisangkuy sudah naik derajat pakai gerobak modern yang bagus. Si nenek kemana ya? Jangan-jangan lagi leyeh-leyeh di pinggir kolam renang di rumah mewahnya, hasil dari usaha sate ayam yang sukses.

Makanan jajanan saya jaman dulu banyak yang masih belum berubah, harganya juga relatif masih pada terjangkau. Tapi ada juga yang bikin syok, kayak kemarin banget kawan saya jajan Cireng Cipaganti di Cipaganti. Pas selesai sempat kaget karena perasaan gak beli banyak tapi total belanjanya bisa sampai sembilan puluhan ribu rupiah. Beli cireng 20rebu di belakang kantor saya bisa dapet dua kantong plastik. Udah gitu cireng nya tipis-tipis dan bulatannya kecil banget.

Yang saya mau cerita sekarang ini kejadiannya sudah lama sih, sekitar bulan lalu, sebelum makan gudeg banda dan cireng mihil bingits itu. Saya bertiga dengan chacha dan nico ada janji ketemu sama Pak Made yang ada di cerita Mendadak Bali Part 2. Kami bertiga sampai di Bandung kepagian, karena janji sama Pak Made baru jam 10 akhirnya kami memutuskan sarapan di Kiosk Setiabudi, saya sarapan Kupat Tahu Gempol disitu. 

Selesai urusan kerjaan sama Pak Made ternyata masih siang, mumpung lagi ada di Bandung pas weekday jadi kesempatan buat kami ke tempat-tempat happening di Bandung yang kalau weekend ramai sama orang jakarta. Lawangwangi adalah salah satu tempat yang lagi seliweran di sosial media, tempat itu yang jadi tujuan kami di siang menjelang petang sambil ngopi dan ngemil cantik.

Lokasi Lawangwangi terletak di Dago Giri, jalan di dago yang menuju arah Lembang. Jadi lewatin Terminal Angkot Dago sedikit sebelum jembatan jalannya terbagi dua, yang jalan lebih besar agak lurus ke atas itu ke arah Dago atas (cafe-cafe seperti siera, the valley, congo etc). Kalau mau ke Lawangwangi ambil yang jalan di kiri, lebih kecil dan sedikit menurun, dari situ lurus-lurus aja ikutin jalan besar nanti tempatnya ada di sebelah kanan.

Selain cafe, di Lawangwangi juga ada art gallery. Ikon dari tempat ini adalah lookout point buat melihat pemandangan yang bentuknya mirip dermaga, dari situ bisa melihat kebun-kebun sayur dan hutan pinus yang sepertinya merupakan bagian dari hutan raya Ir. H. Djuanda. Dari segi arsitektur tempatnya bagus banget, tapi saya kurang betah lama-lama akhirnya memutuskan cari tempat makan lain.

Instagramable lookoutview

Pemandangan hutan pinus dan petak-petak kebun sayur

Dari Lawangwangi kami niat cari makanan sunda, walaupun belum tahu akan kemana kami memutuskan ke arah Lembang. Di jalan menuju Lembang muncul ide buat makan di Gubug Mang Engking. Sebenarnya restoran khas sunda ini juga ada di Jakarta, tapi kami belum pernah cicipin masakan sunda disana yang katanya terkenal sama hidangan udang galahnya. 

Walaupun tiba di Gubug Mang Engking sebelum magrib dan masih terang, tapi udaranya sudah dingin sekali. Bikin tambah lapar. Ditambah kami duduk di atas saung yang terletak di atas danau, makin tiris euy. Nah kalau di Gubug Mang Engking ini saya betah lama-lama. Saya memang suka tempat-tempat yang close to nature, pake bambu-bambu, liat pohon-pohon dan daun-daunnya, dengar suara gemericik air, diterpa angin sepoi-sepoi, bawaannya kepingin selonjoran sambil sarungan. 

Kami memesan set menu yang terdiri dari nasi, udang galah bakar madu, gurame, tumis kangkung dan teh botol yang kami minta ganti sama teh hangat. Udang bakar madunya terlalu manis kalau buat saya, tapi gurame nya enak karena pedas sesuai dengan selera saya nyaammm. Gak pakai lama hidangan itu ludes kami garap bertiga. 

Gubug Mewah Mang Engking

Di bawah meja langsung air, hati2 sama HP jangan sampe jatoh ya


Ludesssss

15 komentar:

  1. Haish, selalu suka daerah pegunungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku suka gunung, suka laut juga. suka semuaaaa hahahaa

      Hapus
  2. wah harus hati hati main hape nih, teledor dikit, kudu ganti hape baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. teledor dikit, hape jadi makanan ikan gurame

      Hapus
  3. next kalau ke bandung (dago) kayaknya perlu nyoba cari tempat ini.
    sekira 2 bulan lalu, malam2 main ke kopi ireng, yang lokasi nya di dago pakar. sepertinya deket tapi beda jalur ya..:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm besok2 ke bandung aku cobain kopi ireng ah.. hehee gantian referensi ya

      Hapus
  4. hawanya dingin pingin nambah makan gak mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah jadi banyak makannya hahahaa

      Hapus
  5. Weleeeh, udang galaaaah! Yummiii.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yummii kayaknya kalau digoreng biasa aja.. :9

      Hapus
  6. hawa dingin bikin makan makin banyak apalagi mak engking tuh sambenya pedesnya manteb!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sambelnya mantabh.. slurp jadi pengen lagi

      Hapus
  7. Wah enak itu, dingin2 makan pedas :D apalagi sampe keringetan :|

    Hey guys, kamu punya mobil, motor, rumah, anak, istri ? daripada kamu takut mereka kenapa - kenapa, mendingan kamu daftarin deh di asuransi biar sewaktu-waktu terjadi hal-hal yang tidak di inginkan, pihak asuransi yang akan menanggungnya. Inilah beberapa informasi asuransi: Asuransi Prudential || Asuransi Kesehatan || Asuransi Pendidikan || Asuransi Mobil || Asuransi Sinar Mas || Asuransi Jiwa

    BalasHapus
  8. pemandangannya indah sekali ya, tempatnya juga sangat nyaman untuk istirahat dari aktivitas sehari-sehari yang padat..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...