Senin, 01 Februari 2016

Lari di Kebun Raya Bogor

7 tahun lebih punya blog, baru belakangan ini saya merasakan ada pergeseran tema yang mengarah kepada pencarian jati diri. Awal-awalnya di blog ini saya cerita tentang pengalaman jalan-jalan yang absurd, kadang diselipi dengan pemikiran-pemikiran aneh sok filosofis yang suka mendadak muncul.

Tahun lalu postingan saya makin random karena frekuensi wara-wiri berkurang drastis. Saya malahan mulai menekuni hobi baru, bercocok tanam sayur-sayuran. Sementara itu kegiatan olah raga lari yang awalnya saya mulai lagi karena mulai merasa keberatan badan, makin intensif saya lakukan.

Tapi lumayan sih, kalau ada yang tanya akhir pekan saya kemana, jawabannya "gw sibuk banget, sabtu berkebun, minggu lari." Lumayan ngeles dari tatapan iba orang-orang kalau tau saya jomblo di akhir pekan. Yah sepertinya kalau saya pikir-pikir blog ini memang sudah bergeser temanya, dari blog travelling jadi blog jomblo yang menyibukan diri.

Untungnya saya gak sendiri jadi jomblo. Karena saya percaya dengan slogan : Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh,  maka saya seringkali mengumpulkan jomblo-jomblo disekitar saya untuk bersatu menghadapi dunia yang penuh dengan manusia berpasang-pasangan ini. Banyak yang bilang kalau mau merubah dunia kita harus mulai dari yang paling dekat dengan kita, maka saya mengumpulkan orang-orang yang saya kenal, masih single, dan membentuk squad kayak Taylor Swift. Nah salah satu agenda kita ya Lari. Bisa lari supaya bugar, bisa lari dari kenyataan, bisa lari dari masa lalu - walaupun yang terakhir itu biasanya yang paling berat buat yang susah move on, tapi kita sering melakukannya bersama-sama.

Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh.

Lari di Kebun Raya Bogor sendiri berawal dari ide spontan ketika salah satu klien bisnis membatalkan janji, kami memutuskan untuk melipir ke Kebun Raya Bogor untuk lari sore. Sebelumnya kami memang sudah browsing tempat lari lain karena sudah mulai bosan lari di senayan dan di taman tebet, mau cari suasana baru sekalian cari prospek gebetan baru. Kebetulan pas harinya ketika klien membatalkan janji itu, waktu itu saya bertiga dengan chacha dan nico memang bawa baju lari karena hari itu hari selasa, hari lari di Senayan. Yasudah sekalian saja kita ganti jadwal dan lokasi lari jadi di Kebun Raya Bogor.

Sampai di Bogor kami sempat makan siang dan menunggu sore di Lemongrass, cafe yang lagi hits. 

Saya sudah lupa kapan terakhir kali masuk Kebun Raya Bogor, mungkin waktu karyawisata SMP, atau bahkan SD. Jadi kami sempat mondar-mandir menyusuri Kebun Raya dari jalan raya untuk menemukan pintu masuk yang bisa untuk parkir mobil. 

Kami menemukan pintu masuk yang bisa dilalui mobil sore itu melalui pintu ke Grand Garden Resto dan Cafe yang terletak di dalam lokasi Kebun Raya. Kami tiba jam 4 lewat, ada loket tiket tapi kosong dan satpam menanyakan mau kemana. Ketika saya bilang mau ke cafe, satpam itu mengarahkan jalan.

Nico sudah tidak sabar mau lari dan ganti baju kantor dengan perlengkapan larinya. Tapi saya yang masih ragu dengan track-nya mengusulkan kita survei dulu, apalagi kelihatannya kami sudah kesorean dan di kebun raya mulai terlihat gelap. Kami pun sepakat untuk survei rute dulu, tanpa ganti baju olahraga. Waktu itu kami jalan keliling Kebun Raya yang kami pikir sangat luas, ternyata setelah dikelilingi jaraknya tidak sampai 5 km. 

Beberapa hari kemudian kami kembali lagi. Kali ini membawa satu orang lagi anggota bernama Grace. Kebetulan waktu itu saya sekalian ada janji ketemu sama Pagit dan Mba Efa, setelah makan baso seseupan yang endess saya melanjutkan agenda berikutnya, lari di Kebun Raya Bogor. Pagit dan Mba Efa tidak ikut. 

Saya, Nico, Chacha dan Grace tiba di gerbang Kebun Raya yang kita datangi pertama kali waktu itu jam 4 kurang 8 menit. Kami disambut satpam yang menginformasikan kalau kami mau masuk jam 4 kurang 8 menit itu harus bayar, tapi kalau masuk setelah jam 4 tidak bayar. Akhirnya kami keluar lagi dan putar balik sebentar di jalan raya, ketika kami kembali ke gerbang sudah jam 4 lewat.

Kami rela buang waktu 8 menit muter-muterin jalan tak tentu arah supaya bisa masuk gratis. Pasti yang baca pada  mikir selain jomblo, kami juga kere. Tapi yaaah.. hidup itu berat, bung.

Saat itu biji kapuk randu di Kebun Raya sedang merekah, jadi di halaman parkiran semacam ditutupi bercak-bercak salju yang putih. Kami langsung ganti pakaian olahraga dan lari mengitari kawasan Kebun Raya Bogor. Lari disana rasanya kayak lari di tengah hutan karena menyusuri naungan pohon-pohon besar. Ada satu bagian yang bernama Taman Mexico, tanamannya terdiri dari macam-macam kaktus, mengingatkan saya sama scene di film donald duck yang di gurun terus donald jatuh ke pohon kaktus dan langsung terbang melesat ke udara dengan bekas jarum-jarum kaktus masih menancap di pantatnya yang putih. Rasanya bikin saya lupa kalau saat itu saya ada di tengah-tengah kota yang dijalan raya nya angkot-angkot hijau penguasa jalan saling salip berebut penumpang. Rute larinya, ikuti saja jalan aspal yang biasa dilewati mobil. 

Rute lari di dalam Kebun Raya Bogor




33 komentar:

  1. Balasan
    1. hahahaa nanya sendiri, jawab sendiri ya.
      iya.

      Hapus
  2. lari-lari keliling kebon raya seger ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, cuma sedikit pas di lokasi yang sebelahan persis sama pasar temboknya agak bau selokan hehee

      Hapus
  3. Mil, ga serem lari di kebon gede gitu menjelang malem? Ada penampakan ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggaklah mba, ya gelap sih palingan takutnya takut kesandung aja. penampakan sih gak ada

      Hapus
  4. hihihi iyas jg jomblo nih nanti kalo ke bandung lari bareng iyas ya mba :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama iyas mah lomba merangkak bareng aja hehee

      Hapus
  5. Mila lupa cerita tentang kuburan kuno di tengah tengah hutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahaaa.. itu kuburan biasa lo berhalusinasi berlebihan

      Hapus
  6. satu ditambah satu dan ditambah satu lagi akan semakin banyak temannya. Jomblo dan jomblo nanti akan ketemu pasangannnya.
    Blogku dari dulu dan sekarang masih tidak jelas temanya. Kacau dan ngawur. ikut lari ah, lari dari kenyataan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa yuk ikut lari dari kenyataan

      Hapus
  7. Gak kere, lah, itu kreatif namanya, hehehe. Mau temanya geser juga gak apa-apa, Mila, yang penting tetep asyik dibaca ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii smoga masih asik dibaca :p

      Hapus
  8. Kenapa jalan2 nya berkurang kak ??? jangan sampai kurang piknik lho hahaha

    BalasHapus
  9. Bener nih masih jomblo ? Lalu lari lari knp emang dikejar cowok yaa... bcindi bcanda huhuu.
    Salam olahraga aja yaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa beneran jomblo akut, yang ada gw mah lari2 ngejar cowo cakep hahahaa salam olahraga!

      Hapus
  10. Wah itu dah lama ngeblognya yaa, jadi senior dong...eh jangan lari dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. nge blog boleh senior tapi umur selalu junior

      Hapus
  11. Wuih, sudah 7 tahun ngeblog. Hari jadinya kapan Mil? Ketika frekuensi jalan sudah berkurang, bukan berarti ga jalan-jalan kan Mil? Kan tetep jalan2, meski didalam kota ajah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa ga pernah inget hari jadi ngeblog nya. Jalan2 deket2 kota jg udah berkurang, dalem kota skrg udah stress kalo buat jalan2 karena macet makin parah

      Hapus
  12. salam kenal ya..
    Wah belum sempet maen ke luar jateng :D doain ya mbak bisa.. Hehehe
    waduh malem malem gitu enggak takut ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin. mudah2an cepet bisa main keluar jateng hehee

      Hapus
  13. kalo mo mengubah dunia... lakukan saat masih jomblo....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya sih, kalo udah nikah ga bisa ya krn terlalu sibuk dan banyak larangan hahahaa

      Hapus
  14. Hawa nya sejuk banget klo lari disini jadi gak kerasa capek :D

    Download film box office

    BalasHapus
  15. Kalau bisa gratis ngapain bayar.. Ehh.. Hahah :p

    BalasHapus
  16. Asyik yah Mbak lari bareng gitu, di track yang antimainstream pula yakk.. hehheeh

    Btw klo lari pagi disitu pasti berasa lebih segar yah Mbak :)

    BalasHapus
  17. capek lari laridi kebun raya bogor, luas banget, hehe

    BalasHapus
  18. Belum pernah nyampe kesana

    BalasHapus
  19. Dulu pernah mampir ke wisata di bogor lebih tepatnya kebun raya bogor. Capeknya ngga karuan, pas mau pulang waktu itu pas hujan turun juga :D

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...