Jumat, 25 Maret 2011

Buddha Statues in Bangkok

Misi utama saya ke Bangkok adalah 2 Patung Buddha ini. Saya memang memiliki interest khusus sama patung-patung Buddha. Para pengikut Buddha seolah-olah berlomba-lomba membuat patung Buddha yang paling besar, paling mewah, terbuat dari batu paling mahal dan paling banyak di hiasi batu-batu permata dan perhiasan mahal lainnya.  Buat saya ini adalah seni, jadi harap maklum kalau di postingan ini saya kelewatan banyak ber bla-bla-bla... yada-yada-yada .... mengenai perpatungan hehehee...

It surprised me ketika membaca buku Selimut Debu-nya Agustinus Wibowo, ternyata asal muasal Patung Budha itu merupakan asimilasi budaya helenisme yunani. Jadi awalnya, agama Buddha itu tidak ada patung-patung begini. Setelah Yunani masuk ke India, barulah budaya seni patung Helenisme-nya yang memulai terbentuk image Buddha dalam wujud patung. Malahan menurut wikipedia awalnya image Patung Buddha itu mirip sama dewa Yunani, pake jubah, rambut ikal-ikal, posisi berdirinya juga posisi dewa Yunani. Nih saya kasih Link nya kalo tidak percaya. 


Dengan terbukanya Jalur Sutra (Silk Road), agama Buddha dan image patung nya tersebar ke negara-negara yang di lewatinya, termasuk Asia Tenggara dan China. Tapi ketika tiba di masing-masing negara, image Buddha pun mulai bercampur lagi dengan budaya lokal, sehingga walaupun pada prinsipnya mirip-mirip tapi sebenarnya setiap negara memiliki penggambaran Buddha yang berbeda-beda dan unik. Tergantung kreatifitas warga negaranya.

Emerald Buddha di Wat Phra Keow

Salah satu Patung Budha yang paling terkenal dan harus dikunjungi di Bangkok adalah Patung Emerald Buddha di Wat Phra Keow - masih di dalam kompleks Grand Palace. Walaupun dikenal sebagai Emerald Buddha, kenyataannya Patung ini bukan di pahat dari Batu Emerald asli. Ada yang bilang sebenarnya Patung tersebut terbuat dari Jade (giok) seperti Jade Buddha Statues di Shanghai. Ada juga yang bilang bahan pembuat patung ini hanya batu Jasper biasa yang berwarna hijau. 
Bergaya di depan Wat Phra Keow
Beribadah di depan Wat Phra Keow
Yang jelas saya yang kurang mengerti soal batu - batuan, yang saya lihat hanya Patung Budha berwarna hijau di atas undakan-undakan berukiran rumit bernuansa gold, dan di balut ornamen bernuansa gold pula. Seperti biasa, mendokumentasikan Emerald Budha ini tidak di perbolehkan. Kalau menurut saya yang tidak mengerti batu-batu-an, lebih keren dan mungkin lebih besar Jade Buddha yang di Shanghai.Pun begitu, Emerald Buddha ini sepertinya merupakan kebanggaan nya Thailand. Jadi kalau ke Bangkok belum menyambangi Emerald Buddha rasanya kurang afdol.


Ada berbagai macam versi mengenai asal-usul Patung ini. Ada yang bilang Patung ini asli made in kerajaan Lanna, di Southern Thailand beberapa abad yang lalu. Menurut para ahli , patung ini di buat sekitar abad ke-15. Ada juga yang bilang patung ini berasal dari daerah Sri Lanka dilihat dari posisi meditasi nya.  Tuh kan bener, unik... dari posisi meditasinya aja bisa tau ni patung asalnya dari mana. Menurut legenda patung ini di temukan  pertama kali di daerah Chiangrai ketika ada kilat yang menyambar sebuah Chedi hingga retak. Dari retaknya itu kelihatan ada ijo-ijo, waktu di teliti ternyata si Patung Buddha itu. 

Si Emerald Buddha juga sudah dipindahkan beberapa kali hingga akhirnya di tempatkan di Bangkok ini. Malahan selama 2 abad sempat di Burma, hingga akhirnya visa nya habis masa berlakunya dan dia kembali ke Thailand... hehehee.. ya enggak lah... King Rama I merebut lagi patung ini dari Burma waktu perang dan kembalilah si Emerald Buddha ini ke Thailand.
Wat Phra Keow tampak depan

Wat Phra Keow tampak samping

Lokal & Turis, Berwisata & Beribadah jadi satu
Ternyata di Thailand, para penganut agama Buddha nya memiliki tradisi yang unik yaitu mengganti kostum Buddha. Termasuk Emerald Buddha ini. Keistimewaannya adalah Buddha yang satu ini kostumnya di gantikan langsung oleh Raja. Buddha punya 3 kostum, untuk musim panas, musim hujan dan musim dingin.  Hal ini dipercaya bisa membawa keberuntungan terhadap cuaca, mungkin secara negara ini negara agraris jadi ketergantungan terhadap cuaca-nya tinggi. 


Waktu saya kesana sepertinya kostumnya lagi kostum musim dingin karena kelihatannya seperti dibalut semacam jubah warna keemasan hingga Buddha aslinya nya nyaris tidak tampak. Padahal temperatur waktu itu kayaknya sampe 35 der C, dan saya tidak merasa dingin sama sekali -_-"
 

Exit Grand Palace
Menuju Wat Pho, tempatnya Sleeping Buddha
Sleeping Buddha di Wat Pho

Bersebrangan dengan Grand Palace, ada Wat Pho. Di sini terdapat Patung Buddha Raksasa dalam posisi tiduran. Posisi Sleeping atau Reclining Buddha ini dipercaya merupakan posisi Sang Buddha ketika meninggalkan dunia fana ini memasuki Nirwana. Saya sudah jatuh cinta pada Sleeping Buddha Bangkok ini sejak pertama melihatnya di foto Papa Said, waktu Papa Said pergi ke Bangkok beberapa tahun lalu. Patung ini panjangnya mencapai 46 meter dan tingginya 15 meter... guede buangeth kan tuh. Tingginya aja 10 kali tinggi saya.


Tapi ternyata Patung Buddha segede gitu susah juga nyari nya. Ketika saya tiba di Wat Pho, ternyata Wat tersebut sedang dalam pemugaran (renovasi). Saya mengikuti tanda panah yang bertuliskan ENTER... tapi tampaknya saya tersesat. Saya berputar-putar selama sejam dalam kompleks Wat tersebut tapi belum juga menemukan Sleeping Buddha-nya. Mana di dalam kompleks wat itu sepi pula. Akhirnya saya ketemu sama seorang Biksu Muda kemudian ditunjukkan jalan. Saya masih  berputar-putar selama hampir setengah jam hingga akhirnya menemukan pusat keramaian dan Tadaaaaaa.... "The Sleeping Buddha"


Nyasar diantara Stupa-Stupa

Buddha berdiri, Buddha duduk, mana Buddha tidur nya? *sigh*


Wajah Sang Buddha yang damai menjelang masuk Nirwana

tebak berapa ukuran sepatu Buddha yang tingginya 46 m ?

Akhirnya ketemu dengan Patung Sleeping Buddha idaman kuh <3 <3

Telapak kaki Buddha yang katanya ada 108 simbol Chakra yang dibuat dari batu permata

Bantal nya Buddha
Masukin Koin

Di sisi Sleeping Buddha tersebut ada ember-ember logam yang kalau kita masukan koin ke dalamnya niscaya kita akan mendapatkan umur panjang. Orang-orang mengantri memasukkan koin itu, jadi suaranya seru banget kayak beritme gitu. Dari luar Wat juga kedengeran bunyi gemerincing koin beritme. kalau mau coba, buat seru-seruan, ga usah repot ngumpulin koin sampe seember. Kita bisa tuker seember koin seharga 20 Bath di loket.

Ngomong-ngomong soal bayar. Karena saya nyasar-nyasar di awalnya itu, waktu keluar dari Wat Pho saya baru sadar kalau saya belum bayar Entrance Fee. Jadi saya kembali masuk dan mencari loket untuk bayar entrance fee sebesar 50 Bath, padahal sebenarnya bisa aja tuh kalau ga bayar. Untung saya orang yang jujur. heheee....

20 komentar:

  1. gambarnya bagus-bagus,pegeenn,klu ada waktu kunjungi blog ane ya

    BalasHapus
  2. hadoohh nek .. ngapain balik lagi sih .. tinggal ngacir aja apa susahnya .. huahahahaha ..

    btw .. di telapak kaki Budha nya bisa di congkel gak tuh permata nya .. ?

    seru kayaknya tuh .....

    BalasHapus
  3. @i-one: thanks :)

    @hoedz: takut kualat hihihiiiii

    BalasHapus
  4. sirik bikin sirik..bikin siriik.. hahaha..
    iya, kalo ke bangkok emang tujuan utamanya liat wat-watan yang isinya patung Budha dimana-mana.
    selain belanja barang murah pastinya *duh belanja lagi

    err.. tiket masuknya lima belasan ribu gitu yah.. berwarti mungkin hampir sama kayak kalo candi-candi di jawa gitu.

    yang sleeping budha cantik banget, goldnya keren.. tapi itu beneran gold sama permata?.. ckckck.. butuh berapa kilo yak.. apa nggak takut kecolongan juga

    BalasHapus
  5. Asyik banget kak mila jalan2nya...hehehehe...jd kepingin ke juga lihat patung Budha nya.

    BalasHapus
  6. Mila, kalo baca selimut Debu, ada kan tuh site Buddha yang sudah hancur lebur karena perang yang berkepanjangan di Afghanistan. Ah sedih baca bab yang itu, padahal itu salah satu world heritage.

    Anyway, lu bener2 jujur deh. Bela2in bayar 50 Baht padahal gak ditagih. Jadi nyesel gak ikut jalan sama lu ke Bangkok waktu itu.

    BalasHapus
  7. ooo gw baru tau tuh sejarahnya patung budha
    n kl gw ke bangkok pasti tujuan utama gw ke sleeping budha n gw mau motoin org2 thai yg lagi beribadah

    BalasHapus
  8. waduh pakai emas semua tuh ya? kalah dong candi candi kita cuman pake batu..

    BalasHapus
  9. @gaphe: klo permatanya katany abeneran, tp gold nya itu gold dari kuningan (brass) bukan gold emas wkwkwkk...

    @amy: lumayan seru sih... hehee

    BalasHapus
  10. @Cipu: iya. Buddha Bamiyan itu. Tapi sekarang site nya mo di rekonstruksi, trus katanya ada yang menemukan patung Buddha yang lebih besar, Sleeping Buddha. Ngumpet di dlm goa nya nya.

    @Exort: ga skalian minta di doa-in skalian spy cpt dpt jodoh wkwkwkkkk...

    @Rawins: Bukan, itu emas palsu. Kayak Monas hihihii

    BalasHapus
  11. halah2 kalo gak bayar, ngutang dulu aja deh..hihihihi...

    asik bgt ya baca2 postingan diblogmu, berasa keliling dunia...

    tp ngomong2 semua biaya jln2mu ini ditanggung sendiri ya? ataw...?

    BalasHapus
  12. cari sponsor dong nek .. biar kayak yg di tivi - tivi gitu .. MILA ON VACATION ...

    BalasHapus
  13. wah besar banget ya, bila dibandingin, manusianya jadi kecil banget

    BalasHapus
  14. nasib Blogger kaya, jalan2 terus...

    BalasHapus
  15. hehehe, kalo saya jadi elo, udah kabur deh ga bayar. :p

    hmm, baru tau kalo tradisi patung budha itu kayak gitu. kakinya, bantalnya, huehehehe

    BalasHapus
  16. heuheuheu....seru banget jalan-jalannya mba mil. dan besaarrr bgt ya tuh patung budha....

    BalasHapus
  17. Kereeennn liputannya. Ini sih kalo gue pulang dari Bangkok kaga bisa nulis apa2 lagi deh Mil ;)

    BalasHapus
  18. Sebenarnya arti "Wat" itu apa ya?
    Kalau ke Bangkok dimana-mana nemu patung Budha ya?

    BalasHapus
  19. kalau nggak salah, salahsatu episode the amazing race ada yang berlokasi di patung budha tidur itu kk.

    ada dua tim yang milih "forward" dan tanding cepet2an masukin koin. :)

    btw nice post. :)

    BalasHapus
  20. mbak ada ndak ya yang tertarik untuk mendanai kalau aku buat patung buddba setinggi 4,5meter.bahannya dari batu andesit trus disusun kayak candi gitu,soalnya kita pengrajin batu dari tulungagung,selama ini cuma buat patung yang tidak monumental. kalau tertarik hubungi via email. kkdian1970@gmail.com.
    makasih

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...