Senin, 19 Desember 2011

Kayaking is Fun

Ini adalah pengalaman pertama saya kayaking walopun setiap hari ngelewatin Kalimalang. Kebetulan juga rumah saya ga pernah kena banjir, jadi ya belum pernah aja ngerasain gimana nge-dayung getek. Selama ini saya cuman liat aja, nelayan yang lagi mendayung perahu atau orang lagi mendayung di sungai.... keliatannya kog ga susah-susah amat yah. Cuma tinggal dorong-dorong... eh ternyata ga segampang itu. 

Ternyata ga cuman asal dorong-dorong itu perahu bakal maju. Untung nya saya ditemani dan diajariin sama tour guide. Tapi malemnya lengan saya rasanya kaku-kaku pagi nya pegel semua -______-"

Agak sedikit sebel juga sih kalo liat mas-mas guide itu, sementara saya nya basah kuyup keringetan berusaha mengayak dengan baik dan benar... eh dia asik banget mendayung nya pake siul-siul segala dan ketawa-ketawa girang kalo saya mulai ngeluh pegel. Apalagi kalo saya salah nge-dayung nya sedemikian sehingga air dari dayung nya malah nyiprat ke diri sendiri... mas nya langsung ngakak. Malahan di tambahin ciprat-ciprat sama dia. Nyebeliiiiiiinnn...

Saya ambil paket tur Kayaking menyusuri hutan bakau dan gua-gua, full day package. jadi paket nya itu sudah termasuk sarapan (teh/kopi +snack), makan siang komplit, air minum, life jacket, plus dipinjemin dry bag buat barang-barang kita kalau takut basah.

Lokasi mengayak nya di Thanboke Khoranee National Park, hutan lindung yang ada di Krabi Province. Di sini lah terletak pre-historic cave dimana katanya ada lukisan dari ribuan tahun lalu di dinding-dinding gua nya.

Trust me, it's not as easy as it looks

Kalo dua orang ini seperti nya udah biasa ngayak nih
Sebelum saya terjun ke perahu, mas-mas guide nanya sambil cengengesan, "first time?" Saya mengangguk. Kemudian dia menawarkan life jacket, saya langsung menggeleng karena melihat orang-orang lain ga ada yang pake life jacket. Nanti dikira cemen.. :p

Sementara saya masih kikuk sama dayung, si mas-mas dibelakang teruuusss aja ngoceh soal gunung yang mirip gajah. Saya udah ga konsen dan ga bisa lihat kemiripan gunung itu sama gajah karena terlalu ribet berusaha menguasai ritme mendayung. Tapi keindahan pemandangan disekitar mulai menarik fokus saya dari mengayuh dayung. Kereeeeen bangeeeet... seperti salah satu video commercial mengenai pariwisata Thailand yang pernah saya lihat di Youtube. Sumpah! Jantung saya langsung berdegup kencang.

Ini nih salah satu scene yang pernah saya liat di video iklan wisata Thailand

Memasuki kawasan Thanboke Koranee National Park
Sementara itu tanpa saya sadar, tangan saya dengan sendiri nya mulai menguasai ritme.... waaaaah.. seperti nya saya mulai bisa mengayak perahu... Yihaaaa.....  Ternyata kalau santai dan ga gitu mikirin caranya mengayak, insting nya malah jalan sendiri... ternyata menyenangkan. Yihaaaa.... saya pun mulai ikut siul-siul.

Mangrove, alias bakau

Menyusuri hutan bakau, masuk ke gua-gua

Hutan bakau di National Park ini dilindungi, jadi tidak boleh sembarangan di tebang dan diambil. Hal ini untuk menjaga ekosistem di muara itu. O..ow.. saya baru sadar kalau ada di muara, saya langsung menoleh ke belakang sambil berbisik, "is there any crocodile around here?" 

Si mas nya tiba-tiba pasang muka serius. "oh yes.. big crocodile," trus tiba-tiba nunjuk ke depan, " like that one!" 

"aaaaaargh..." saya teriak sekenceng-kencengnya. 

Eh... mas guide iseng itu malah ngakak. Sialan tu orang, ngerjain aja -_____-" Dalam hati saya membuat mental notes, " no tips for this guy." Sukurin!

Jalan masuk gua

Dalam gua
Another Cave

Stalactite dan stalagmite
Seumur hidup baru kali ini saya melihat, menyentuh dan mengamati dari dekat Stalactite dan Stalagmite. Waktu disekolah dulu, saya selalu menganggap kalau si Stalactite dan Stalagmite itu adalah pasangan romantis, mereka menunggu ratusan tahun untuk bisa bersatu. Setelah saya melihat langsung dua sejoli itu, ternyata lebih kasian lagi.... bayangin aja gimana rasa nya setiap saat berhadapan langsung sama pasangan kita tapi harus nunggu ratusan tahun buat jadi makin dekat dan akhir nya bersatu.... Saya rasa mereka adalah  sepasang batu yang paling romantis di dunia ini. 

Dan ternyata mereka lebih indah dari yang selama ini cuman saya lihat di buku pelajaran yang item putih gitu, ternyata ada juga yang memiliki guratan warna abstrak gitu. Warna nya juga macam-macam, merah, kebiruan, keunguan, kehijauan... katanya itu karena efek resapan air selama bertahun-tahun, mineral dari air itu bisa menimbulkan warna-warna gitu... menurut si mas guide nya sih. Ah sayang sekali kamera saya tidak bisa merekam keindahan warna batu-batu di gua itu.. hiks! 

Menuju Lagoon
Inside the Lagoon
Sambil menganggumi keindahan gua dan menikmati udara di dalam nya yang dingin kayak dipasang AC, saya terus mendayung hingga sampai di ujung gua. Ketika kegelapan sirna, melihat pemandangan di depan saya rasanya napas ini mau tercekat... hampir mau pingsan saya... seolah-olah ga percaya pandangan mata saya ini. Cantik sekaliiiii... rasanya kayak mimpi lagi ada di sorga *lebay*

Saya ada di dalam Lagoon, dikelilingi bebatuan yang ditumbuhi tanam-tanaman, tapi di atas saya langit biru cerah. Konon ruang kosong di tengah gunung kapur ini terbentuk karena adanya gempa dan pergeseran lempeng tektonik. Airnya shallow dan berlumpur, jadi ga bisa berenang di sini. Di atas batuan, keliatan banyak monyet-monyet berlompatan dari dahan pohon ke pohon lain. 

Di tur ini kita mengayak ke 3 Lagoon dan masuk ke banyak gua. Kata si  mas-mas guide, kita lagi beruntung banget karena jarang-jarang ada yang bisa sampe ke 3 Lagoon dan gua sebanyak kita hari itu, akibat arus dan pasang-surut air laut. Nah pas sekarang ini momen nya paling pas, jadi kita termasuk ke dalam orang langka yang beruntung banget. 

Okey... kembali ke dalam gua. Entah karena kegelapan atau udara dingin dalam gua, saya mulai berhalusinasi membayangkan ada batu yang mirip banget kayak putri duyung yang dikutuk jadi batu. Mungkin dia putri duyung yang durhaka sama ibunya, jadi dikutuk jadi batu seperti Malin Kundang. 


Ayo coba cari Putri Duyung nyaaaaa..... dududuuu...

Gua Tham Pee Hua Toe
Destinasi terakhir kita adalah Gua Tham Pee Hua Toe, ancient cave yang di dalamnya ada lukisan berumur ribuan tahun itu loh. Kemudian kita makan siang di atas rumah makan terapung. Sementara itu saya sudah semakin jago, bersama si mas-mas guide (yang namanya susah saya hapal karena Thai banget) kita berhasil memenangkan balapan mengayak lawan dua kayak peserta tur yang lain. Horeeeee....

..... dan.. ehm... ehm.. karena mas-mas yang ngajarin saya kayaking itu bilang kalo saya cantik tiba-tiba si mas itu keliatan ga nyebelin lagi, langsung saya kasih tips 100 bath.

28 komentar:

  1. Hhahahahhaha kayaking d kalimalang, makasih deh kak, :p

    asik tuh kayaking sampe ke dalam goa2 gitu, cari putri duyung jadi inget pirates of caribeans. Itu pu3 duyungnnya yg lagi moto2. :p


    aku udah beberapa kali kayaking d s.batanghari >.:P pamer ga mau kalah

    BalasHapus
  2. @tito: semakin pengen ke Jambi lagi. Tahun depan yaaaaah... nanti anterin keliling2, ke candi & kayaking di Batanghari (^_^)b

    BalasHapus
  3. halo mbak mila salam kenal ya mbak...maaf baru mampir setelah mbak mila comment dipostinganku tentang durian.....
    wah...kayaknya seru nieh, wisatanya..lumayan wisata sambil belajar mendayung ya mbak...

    BalasHapus
  4. tampak asik sekali. tapii, gw tetep akan pake life jacket. takut jatooh >_<

    naek sepeda air aja capek apalagi kayaking

    BalasHapus
  5. Tapi kamu kan memang cantik, Mil *100 bath kalo di kurs rupiah berapa, ya?*

    BalasHapus
  6. aku pernah cobain kaya mba,asik cie cuma jujur ya aku paling takut kalau liat air'a soalnya bawaannya parno takut ada buaya atau apa lah

    BalasHapus
  7. Ya elah, Mil..gampang banget minta tip dari kamu, cukup bilang kamu cantik aja, wkwkwkwk..

    Eh ya, adakah tempat kayak di Indonesia? Atau minimal di sekitar Jawa gitu, yang jangan banjir gitu.. Aku juga pingin kayak, tapi yang aman profesional pakai life jacket, jangan jauh-jauh ke Thailand dong ah..

    BalasHapus
  8. kereeeennnn,..... ckckckck, masuk ke blog ini serasa ikut ngerasain menjelajahi tempat2 keren :d
    pemandangannya indah banget,...tp kalo yg gak jago berenang serem juga ya mil. belum lg masuk2 guanya :p

    BalasHapus
  9. uwaah pengen deh bisa kayaking juga. dulu paling banter kayaking cuman di laut jawa aja. iye, serius di laut :P

    tapi mil, itu kayaknya yang keliatan stalagtit aja deh..
    kan stalagmitnya ketutupan air..

    BalasHapus
  10. halah2.. cantik niyeeee...
    ^_^ hihihi
    itu guanya sereeem bgt sih Mil..

    BalasHapus
  11. haaa keren...
    aku ga bisa ngedayung
    pasti muter muter gak karuan jalannya

    BalasHapus
  12. keren banget deh tempatnya jadi ngiri pengen kesana hehehe

    BalasHapus
  13. bagus banget gila tempatnuya itu di daerah mana ya?

    BalasHapus
  14. daerah jawa barat bukan tuh jadi ngiri banget deh

    BalasHapus
  15. seruu bangett ya Mbak. jadi udah bisa kayaking nih?? ajarin dunk Mbak :D

    BalasHapus
  16. @nyitnyit: makasih kunjungan baliknya mbak ^___^

    @meutia: gw malah belom pernah naek sepeda aer hahaaa...

    @della; Halaaah.. makasih *kasih tip 30rebu

    @andy: klo disitu ga ada buaya, cuman banyak ular phyton aja

    @vicky: iyaaa seruuu... coba ntar aku cari2 info tempat ngayak di sekitar pulau jawa yak.

    @mba irma: ga serem kog. insyaallah ga akan tenggelam lah hihihii....

    @gaphe: kloyang di pinggir2 itu stalagmit nya kliatan, ga ketutup air.. tapi gelap, kamera gw ga bisa moto huhuhuuu... kapan ada GA kamera? hihiiii

    @Rawins: aku juga awalnya gitu Om hihihiii

    @diah: ayuuuk... nanti kapan2 kita ngetrip bareng yang ada kayaking nya yah

    BalasHapus
  17. Seruunya... Cantik banget. Btw, tertarik nih kesana tapi ada trip-nya yang nggak pake kayak, nggak ya? hehehehe... *pemalas* :D

    BalasHapus
  18. Sumpah, seru sekali! :)
    Eh itu pas tour guide-nya bilang ada buaya, emang beneran ada buaya gitu??

    BalasHapus
  19. waaahh .. asyik bgt ya bisa menjelajah alam spt itu ... btw, lukisan di dindingnya mana? pengen lihat :)

    BalasHapus
  20. aku nggak tau putri duyungnya yang mana. ayo tunjukin.
    iya mengayak itu sulit. aku dulu pernah nyoba2 waktu jalan2 ke kampungku di sumatra sana. ngeliat org sih kayaknya gampang, pas nyoba sendiri malah runyam :D

    BalasHapus
  21. iya aku percaya itu tak semudah yang aku liat di agmbar Mba Mila...

    Lokasinya indah, lorong goanya... wah sereeeeem

    BalasHapus
  22. @chita: hahahaa.. Klo males ngedayung, biarin aja si mas2 nya yg dayung. Tp banyak kog paket2 tour nya. Ada yg naik boat juga, jd ga usah dayung.

    @damz: ga ada, aku di boongin. Hiks! :(

    @winnie: iyaaa... Nanti aku posting khusus soal gua purba itu hihihii... Tunggu yaaaah

    @maya: hahahaa... Masa ga nemu, mba. Itu looooh batu yg di tengah, mirip putri duyung lg sandaran gitu.

    @choirunnangim: serem klo sendirian yah :p

    BalasHapus
  23. Sepakat! Stalaktit dan stalakmitnya keren banget. Suatu saat mbak Mila harus ke Gua Gong, disana guanya bagusssss banget deh.

    BalasHapus
  24. Baca judulnya kirain mau cerita soal kacang yang di iklan itu, ternyata....

    Keliatannya seru tuh mbak acaranya. Salam kenal aja yah.

    BalasHapus
  25. La iya.. aku aja belum tentu berani sendirian mana gelap buanget lagi... hehehmmm

    BalasHapus
  26. Heeaah...masak mendayung gitu aja sulit, ketahuan kalau gak pernah olah-raga. *peace*
    Keren pemandangannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. heeaaah... ketauan deh yang biasa nge-dayung getek hahahaha....

      Hapus
  27. gak ada buaya muara ya? serem kan bu..

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...