Senin, 30 Januari 2012

Tam Pee Hua To; goa jaman prasejarah

Ini ceritanya lanjutan dari cerita kayaking, jadi yang belom baca postingan kayaking meningan baca dulu supaya nyambung. Masuk ke dalam goa prasejarah ini ada dalam satu paket sama paket mengayak, karena akses ke goa ini cuman bisa melalui jalan air.

Goa ini dinamakan Tam Pee Hua To (Big Skull Devil Cave) karena konon di dalam goa ini pernah di temukan tengkorak yang menyerupai tengkorak kepala manusia tapi dengan ukuran lebih besar, hence it's the skull of big devil. 

Si Big Devil itu tidak sendirian, ada juga ditemukan tengkorak-tengkorak yang seukuran sama manusia biasa. Setelah diuji carbon date nya, ternyata tengkorak-tengkorak tersebut berumur 30,000 tahun. Tengkorak-tengkorak tersebut saat ini sudah tidak ada di gua tersebut, tapi sudah di pindahkan ke museum.

Yang tertinggal di goa ini adalah lukisan-lukisan pra-sejarah yang tersebar di dinding-dinding nya. Ga mungkin kan kalo mau dipindahin ke museum juga, secara yang diangkat musti sama tembok-tembok nya. Mau ditaruh dimana itu? hihihihi... Lukisan-lukisan ini gambarnya rada mirip-mirip gambar anak TK gitu. Menurut hasil tes carbon date, lukisan-lukisan tersebut pun berumur lebih dari 30,000 tahun.
Belagak di makan sama batu yang mirip Anaconda #abaikan
Di tengah goa inilah ditemukan kerangka-kerangka pra-sejarah tersebut

Galeri Lukisan Pre-Historic

Menurut keterangan disana sebenarnya ada 108 lukisan di dinding-dinding goa, tapi karena gelap banget di dalam sana jadi ga semua bisa keliatan. Apalagi kadang posisi lukisannya itu bener-bener impossible buat di capai tanpa memiliki keahlian melata kayak Spiderman. Dengan pencahayaan terbatas dan kemampuan kamera yang pas-pas-an, ini gambar-gambar terjelas yang bisa saya abadikan.
Seperti nya ini lukisan pernikahan

Mirip gambar ikan paus

kayak gambar orang sih

Gambar ubur-ubur dan udang

Kayak semacam cumi-cumi berambut -__-"

ini pasti Pterodactil
menginterpretasi lukisan-lukisan itu juga semacam interpretasi lukisan abstrak gitu, butuh imajinasi tinggi. Tapi dari sekian lukisan abstrak itu, yang paling terkenal ada dua. Cap tangan 11 jari dan gambar manusia-kepala kambing-congor ayam (mungkin dewa nya gitu).

Cap tangan 11 jari
Dewa Kambing bercongor Ayam
 Sangking ngetop nya lukisan dewa kambing bercongor ayam itu, di kantor pemerintahnya Ao Luk District dibikin patung yang mirip sama lukisan itu sebagai lambang pariwisata propinsi tersebut.

Patung nya jadi kereeeeeen
Orang-orang sana percaya bahwa manusia yang dulu tinggal dan melukis di goa itu adalah nenek moyang nya orang sana yang sekarang dikenal dengan sebutan Sea Gypsy, suku nomaden yang tempat tinggal nya pindah-pindah tapi  di sekitaran laut. Mereka juga tersebar hingga di sekitar Sumatera, sebutannya suku Orang Laut. Waktu jaman Sriwijaya, mereka adalah termasuk orang-orang kepercayaan Raja-Raja Sriwijaya karena ketangguhannya mengarungi lautan.

Waktu mulai ada peraturan perbatasan negara, orang-orang ini ga bisa bebas mondar-mandir lautan lagi. Sebagian yang sudah terlanjur berada di daerah Thailand itu akhirnya menjadi warga negara Thailand tapi hingga sekarang mereka masih hidup dekat dengan laut. Bahkan ada perkampungan nya, sea gypsy village. Saya ga sempat kesana sih, tapi katanya segalanya serba terapung di sana, bahkan satu-satu nya tempat yang ada Seven Eleven terapung ya disana itu. Saya rasa alay disana juga terapung kali yeee... 


25 komentar:

  1. Balasan
    1. di Ao Luk. deket Krabi, Thailand

      Hapus
  2. Milaa.. aku ga berani masuk gua2 gitu, apalagi ituh ko ada gambar2 sepasang, trus ada gambar tangan. ih, bisa parno duluan sebelum masuk. emang Mila hebat, adventure sejati :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya berani soalnya banyak orang di dalem situ Mba Mir, kan itu objek pariwisata hihihihii... Katanya yang gambar2 di tembok itu manusia purba.. heheheee

      Hapus
  3. Hahahaha... sampai-sampai ada seven eleven terapung juga yah?! Seru!
    Guanya seru juga yah, apalagi abis kayaking, ilang deh capenya pas ngeliat peninggalan sejarah yang seru itu. Eh just asking, disana guanya terawat kah? Kalo di Indo kan kadang ada beberapa gua yang udah banyak coretan-coretan pengunjungnya, kalo disana gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa seru, tapi aku ga sempet ke seven eleven yang ngapung, pdhal pengen nyobain slurpee float hahahaa..

      Nah yang aku kagum sama orang-orang thailand, mereka tuh nge-jaga banget peninggalan2 sejarah nya dan ngerawat banget objek2 wisatanya. jd ga ada tuh coret2an iseng kayak org indo hahahaha...

      Hapus
  4. huaaaa... seru bgt goa2 ini, tapi goa2 di daerah wonosari aja belum saya kunjungi :D

    eniwei, giveaway sudah ada tuh mil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pengen ke gua di jawa, ke sangiran site trus ke goa di sulawesi katanya ada yg mirip2 gini juga, goa dr jaman palaeolitikum gitu hihihiii...

      Hapus
  5. Mungkin goa ini jaman dulunya cuma setinggi orang berdiri kali ya, jadi klo mo nyoret2 dinding or langit2nya mereka cuma berdiri biasa aja...trus krn ada erosi dll (*ntah apalah istilahnya) ratusan tahun, tanah di dalam gua itu jadi turun sehingga langit2 gua dan tanahnya jadi berjarak jauuuuh...*sotayyyy ;p

    mo ke sana juga ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih brillian banget... aku sama sekali ga kepikiran kayak gitu, tapi sepertinya bener banget tuh...

      Hapus
  6. kalo di indonesia ada gak ya kayak gini? kan sea gipsy udah sampe sumatera. #gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Indonesia sendiri sebenarnya banyak goa2 dari jaman Paleolitikum gini, di daerah sumatera dan sulawesi banyak banget.... tapi sayangnya klo di sini di sia2in gitu hehehee...

      Hapus
  7. Iiihh Mbak, koq berasa seram2 gmna gitu yaaa berada disitu... hehehehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo malem2 sendirian iya serem juga sih hahaha...

      Hapus
  8. Gue sih jadi ngebayangin dewa kambing bercongor ayam.. Kombinasi yang aneh, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kurang gahar gitu ya, kambing & ayam. kenapa ga kombinasi macan & elang ato apalah gitu hewan yang lebih macho wkwkwkw....

      Hapus
  9. wah peninggalan sejarah yang unik. . . .btw disana gak ketemu dewanya apa hehehehee....???

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo ketemu itu dewa kombinasi ayam & kambing di goa itu, aku pst lsg kaboooorrrr... hahahaa...

      Hapus
    2. yaelah mbak mila penakut juga ternyata hhehehehehehe

      Hapus
  10. wah, kalau masih ada kerangkanya pasti serem, hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi klo kerangkanya bisa melotot.. hiii lebih serem lagi heheee

      Hapus
  11. terkagum kagum sama guanya...
    gambar di dinding gua pasti udah ribuan tahun yaa
    hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya 3000 tahunan gitu hehehe....

      Hapus
  12. Oh...jadi paham sejarahnya. Hebat. Pintar sejarah kamu ternyata Mil. Nice share, jadi lebih banyak tahu meski tidak pergi ke Thailand.

    BalasHapus
    Balasan
    1. liat sendiri doooonk.. jgn denger cerita gw aja heheeeee

      Hapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...