Kamis, 19 Januari 2012

Mampir di Petak Sembilan

Habis beli gadget baru atau borong dvd bajakan di Glodok? Kawasan yang terkenal sebagai pusat elektronik di Jakarta ini ternyata punya nilai sejarah loh, bukan cuman sekedar pusatnya elektronik. Saya baru aware setelah baca bukunya M.C. Rickfles. Di daerah ini lah China Town pertama di kota Jakarta berada, bahkan tua nya China Town ini setua Jakarta itu sendiri. Atau jaman dulu nya disebut Batavia.

Daerah Pecinan ini memang jaraknya dekat sekali dengan bekas markas VOC jaman dulu yang sekarang menjadi Museum Fatahillah, cuman 3 km-an sih kalo diliat dari google map. Sejak VOC  mulai membangun Batavia mungkin bisnis perdagangan mulai kelihatan prospektif bagi para pedagang dari Negeri China sehingga mereka banyak yang berdatangan dan settle down di Batavia.

Sebenarnya hubungan dagang dengan China sendiri sudah di jalin sejak berabad-abad. Biasanya para pedagang dari China mondar-mandir datang untuk menjual baju, sutra, keramik dan membeli rempah-rempah. Tapi sepertiya dengan adanya VOC, gaya bisnis mereka jadi beda sehingga kebanyakan malah menetap. Selain pedagang dan pemilik toko/warung, banyak juga yang berprofesi sebagai skilled artisans yang dipekerjakan oleh Belanda untuk membangun gedung-gedung. Banyak juga yang datang bekerja di perkebunan tebu (gula) di sekitar Batavia

Jalan sedikit ke belakang Pertokoan Glodok, ga jauh di sebelah kiri ada jalan yang terkenal dengan nama Petak9. Di dalam jalan itu ada sebuah Klenteng yang menjadi saksi sejarah di kawasan tersebut dari mulai jaman Belanda sampai sekarang. Klenteng Jin De Yuan atau terkenal dengan sebutan Klenteng Petak Sembilan. Nah, kalau mau kesini pas banget nih pas Imlek. Pasti meriah banget.

Klenteng ini sempat dihancurkan oleh Belanda sewaktu ada peristiwa yang namanya serem banget, "Batavia massacre" di tahun 1740. Jadi pas waktu itu ada semacam kerusuhan dimana Belanda mencurigai orang-orang China di daerah ini sedang merencanakan suatu pemberontakan yang akan mengancam keberadaan VOC di Batavia. Belanda kemudian menyerang orang-orang China yang tinggal di Batavia. Ada lebih dari 10,000 korban yang terbunuh. Klenteng-klenteng dan rumah-rumah milik mereka yang berada di Batavia pun di hancurkan.

Para survivor dari tragedi itu ada juga yang tetap bertahan di Batavia. Tapi kemudian Belanda membuat peraturan bahwa golongan etnis tersebut hanya boleh tinggal menetap di kawasan yang  bernama Glodok ini. Beberapa tahun dari insiden itu Klenteng tersebut di bangun kembali, seperti yang sampai sekarang bisa kita lihat ini.

Buat yang suka kuliner Chinese Food, keluar dari jalan Petak 9 nyebrang jalan ada yang namanya Gang Gloria. Lorong kecil ini kiri kanan nya dipadati para penjual makanan, dari mulai makanan berat (nasi-nasi-an maksudnya) hingga kue-kue. Paling terkenal disini adalah kedai kopi (kopitiam) Tak Kie yang konon katanya sudah 3 generasi. Ga susah kog cari tempat ini walaupun letaknya menyempil, tanya aja sama orang sekitar situ pasti mereka tau. Kalau sudah puas menikmati segarnya es kopi khas kopitiam, pulang nya jangan lupa beli oleh-oleh kue keranjang buat yang dirumah.



29 komentar:

  1. dulu pernah berburu keperluan rumah di glodok. katanya murah :D
    lumayan juga, parkir sekali bisa dapet macem2 ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. komplit yah di sana hihihii

      Hapus
  2. ciyeeh mentang-mentang menjelang imlek nih liputannya dari kemarin soal kelenteng-kelenteng dan bau-bau china. hehehe..

    pernah kesini! rameeee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beneeerrr.. kog tau sih? tema nya skrg lagi oriental gitu hihihiii....

      Hapus
  3. seumur2 ke jkt, belom pernah sama sekali ke glodok. hehehe. baru tau kalo disana dulu pernah ada pembantaian..

    pasti rame nih ntar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gw juga baru tau kog Mut hihihii... parah nih guru sejarah gw dulu *loh*

      Hapus
  4. masuk area dvd bajakan pasti ditawarin dvd xxx
    padahal udah pasang tampang alim *ngaca* hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah.. itu mah gimana mukanya, biar di alim2in klo dasar nya mesum ya tetep kliatan hahahaaa *piss yoo*

      Hapus
  5. Aku tau tuh tempatnya!! *nasib pernah dua tahun tinggal di mangga dua* :)
    Sebenernya menarik banget yah kalo menelusuri Jakarta, banyak nemuin tempat yang bersejarah. Tapi seringnya jadi males karna nggak kuat sama udara panas dan kotoran-kotoran disekitarnya. Mudah-mudahan makin lama, masyarakat makin peduli dengan kebersihan, amiin. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihiii... justru yang panas2an, jorok2an dan bau2an itu seni-nya.

      Hapus
  6. pembantaian etnis jadul ternyata ga cuma menimpa kaum china benteng ya..?
    info keren neh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang nulis nya keren juga ga Om ? wkwkwkkkk

      Hapus
  7. ini posting dalam rangka imlek ya? mestinya pake bajunya skalian Mil.. bia lebih menghayati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dua postingan terakhir dalam rangka menjelang imlek, mba. jd oriental2 gitu hahahaa...

      Hapus
  8. aku kurang ngerti ini hehe., ma'lum otaknya gi tulalit., :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti aja klo dah ga tulalit balik ke sini lagi :D

      Hapus
  9. kuliner., kuliner., kuliner., ayo borong., haha "nyetanin"

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuliner B2 klo disana mah hihihii....

      Hapus
  10. wah klo dateng pas imlek bisa-bisa mata nangis terus..
    bukan terharu, tapi asap hio yang tueebeeelll banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. iya beneeerr..
      gw pernah di klenteng pas imlek, mata perih bngt hehee

      Hapus
  11. pembantaian orang-orang cina tahun 1740 memang sungguh mengerikan. saya pernah baca kisahnya. aw. aw. aw.

    BalasHapus
  12. Pas Imlek kemarin gue mau ngajak lo kesini Mil, tapi lo udah posting duluan. Gagal deh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo pas imlek kemari kyknya bakal susah masuknya... rame banget heheee

      Hapus
  13. belum pernah kesana..
    tumben gak ada fotonya :p

    BalasHapus
  14. Pembantaian itu yang di Gunung Sahari bukan ya? Disebut gunung sahari karena mayat-mayat orang Chinanya ditumpuk hingga menyerupai bukit kecil gitu,makanya disebut (menjadi) gunung (dalam) sa(tu) hari. Itu bukan di pelajaran PPkn, tapi di PLKJ, hehehe..
    Btw padahal sebetulnya terlalu lebay kalau pedagang dicurigai akan berontak. Ini pasti berlatar belakang bisnis *suuzon*
    Btw masa video doang? Mana foto-fotonya? Manaaaaaaa???

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih, aku malah baru tauyang soal gunung sahari itu.. kejam banget. klo yang ini lain, lokasi nya di Glodok. heheee

      Hapus
  15. Asyik ya tempatnya. Kalau di Surabaya Pecinan tempatnya di Kya-kya kembang Jepun. Sebelah timurnya Jembatan Merah, selatannya Sunan Ampel.

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...