Minggu, 01 Juli 2012

Mila "Nyasar" Said

Tidak ada manusia yang terlahir sempurna. Begitu pula saya. Dibalik kecantikan, keanggunan dan pesona saya ada kelemahan yang kadang membuat saya menepuk jidat dan mengelus dengkul saya sendiri. Disorientasi alias nyasar terus. Adakah yang lebih menyedihkan dari seorang traveler yang harus menghadapi kenyataan bahwa nasib terus menjerumuskannya untuk terus kesasar?

Kesasar adalah faktor utama yang selalu membuat perjalanan saya menyimpang dari itinerary yang saya buat sebelumnya. Yang seharusnya dalam sehari bisa pergi ke 5 tempat, buat saya cukup 3 saja karena waktu yang seharusnya untuk 2 tempat lain saya habiskan untuk berputar-putar tanpa arah di perjalanan. Masalah utama saya adalah karena saya punya masalah membaca peta dan karena saya sulit membedakan kiri dan kanan. 

Waktu di sekolah dasar dulu saya paling males kalau ada acara baris-berbaris, ga pernah bener. Disuruh hadap kanan - saya hadap kiri, disuruh hadap kiri - saya  hadap kanan, disuruh balik kanan - saya berputar ke kiri. Sebagai pembelaan diri terhadap guru olahraga saya yang ngajarin baris berbaris, saya berkata bahwa saya hanya ingin tampil beda. Tapi jauh di lubuk hati, saya harus menerima kenyataan pahit bahwa seumur hidup tidak mungkin akan terpilih menjadi anggota Paskibraka 17-an yang bisa nampang di tivi pas hari kemerdekaan. Itu - dan juga karena tinggi badan sih.

Baru aja sampe di Singapura, nyasar. Di Krabi, nyasar. Di airport Penang, nyasar waktu mau cari pintu keluar. Di Bangkok, saya bingung setengah mati di sebuah persimpangan jalan raya dari hotel saya di daerah Bhanglampu menuju Royal Palace Wat Phra Kew. Kalau dari peta, letak Wat Phra Kew itu diseberang jalan raya yang harusnya saya sebrangi, tapi saya ga ngerti gimana cara nyebrangnya. 

Menunggu beberapa lama, maksudnya mau mencontoh kalau ada orang yang nyebrang tapi ternyata tidak ada satu mahluk pun yang muncul di pagi hari itu. Saya pun mondar-mandir di sisi jalan itu sembari memegang peta Lonely Planet dan memutar-mutar arahnya supaya sesuai dengan arah jalan saya. Akhirnya saya semakin disorientasi karena petanya saya puter-puter sendiri. Di tengah kegalauan saya memutuskan masuk ke Seven Eleven, sembari beli minuman dingin di kasir saya menanyakan arah ke Wat Phra Kew. Penjaga kasir bilang, terus aja ke kanan, nanti ada tempat penyebrangan.

Saya pun berjalan, di bawah terik matahari yang sudah tidak pagi lagi. 2 jam lebih saya menyusuri jalan ke arah kanan (eerr.. waktu itu sih saya pikir itu kanan), pada akhirnya saya menyebrang juga tapi setelah menyebrang 4 kali saya makin hilang arah dan sudah ga bisa bayangin kemana tujuan saya. Peta ditangan saya sudah lecek dan sedikit lembab oleh bercak keringat dari tangan saya, itu baru hari pertama di Bangkok. 

Persimpangan yang bikin bingung gimana nyebrangnya
Setelah melewati pekarangan gedung kantor, lewat jalan tikus disebelah sungai dan menyebrangi sungai itu, menerobos kerumunan semacam pasar, dan lewat di jalan sepi diantara pagar-pagar tinggi yang entah itu bangunan apa akhirnya mata saya menangkap bentuk atap-atap keemasan, ah.. akhirnya... itu pasti istananya. Saya menghabiskan waktu 3 jam lebih untuk menuju ke Royal Palace, pas baliknya saya mengikuti jalan besar lurus-lurus aja ternyata cuman butuh 20 menit jalan kaki kembali ke hotel saya di Bhanglamphu.

Sampe di Wat Phra Kew udah lepek keringetan gara2 nyasar

***

Pada suatu hari, tinggal 1,5 kilometer lagi menuju rumah tiba-tiba saya mendapati sepotong jalanan di tutup karena sedang ada perbaikan. Saya lewat jalan itu tiap hari pulang kantor dan jalan lain yang saya tau terlalu jauh buat muter. Dengan penuh keputus asa-an, melalui kaca jendela yang terbuka saya bertanya ke seorang bapak yang lagi duduk pakai sarung di teras rumahnya, "pak, ini lewat mana jalan alternatifnya?". Bapak itu hanya bilang, "ikutin aja angkot K-37". Saya pun balik arah dan melaju perlahan menuju jalan yang dilewati rute angkot tersebut sambil berharap lagi ada yang lewat. Nah kebetulan, pas banget ada K-37 ga jauh di belakang, saya menepi ke kiri mempersilahkan angkot itu lewat.

Kendaraan umum berwarna merah itu pun melaju melewati saya, masuk ke jalan perumahan yang kecil banget tanpa aspal. Belokan-belokannya tajam dan sempit sehingga saya harus pelan-pelaaaaan banget kalo ga mau di sisi mobil saya ada goretan. Di jalan yang selebar pas satu mobil dan gelap banget, saya kehilangan jejak angkot. Akibatnya saya berputar-putar bagaikan tikus berada dalam maze, lebih dari se-jam saya baru berhasil keluar dari situ dan mendapati diri saya di jalan yang saya kenal. Jalan raya yang letaknya 5 kilo lebih dari rumah saya.

Tapi itu bukan pertama kali saya nyasar di jalan dari kantor menuju rumah. Selepas lembur tengah malam saya nyasar di suatu daerah di Bekasi karena ada satu belokan yang kelewatan. Saya baru sadar kalau itu sudah melenceng dari jalur karena bentuk jalan nya semakin asing dan gerbang toll tidak kunjung kelihatan. Saya berusaha mencari balikan arah, tapi tidak ada. Sepanjang jalan itu dibatasi oleh separator beton.

Entah kenapa, saya juga bingung tiba-tiba saya sampai di depan gedung mall yang saya kenal. Nah, kalau dari situ saya tau deh jalan pulang. Sampai sekarang saya masih belum  ngerti waktu malam itu saya lewat jalan mana ya?  Hmmm... Karena itulah kalau diajak hang-out gitu, ga pernah saya ikutan mabok. Bukan apa-apa. Sober aja pulang ke rumah nyasar, gimana kalo mabok? Bisa-bisa nyasar sampe Timbuktu.

***

Jangankan pas lagi traveling di tempat baru atau nyasar karena ada perubahan rute dari kantor ke rumah, di lorong hotel aja saya kerap kali nyasar. Ah, kenapa sih yang bikin hotel-hotel itu lorongnya dibikin sama semua, karpet nya sama, dinding-dindingnya sama, pintunya sama, lampu-lampunya sama - kan bikin saya desperately binguuuuung. Kadang saya butuh waktu 10 menit untuk menemukan kamar saya akibat nyasar di lorong hotel.

Tempat yang paling saya benci adalah tempat parkir, apalagi yang berbentuk basement atau gedung parkir. Saya selalu lupa parkir dimana -______-".  Sering saya lupa lantai nya, B1 atau B3? Kali lain yang saya lupa adalah posisi parkirnya. Kadang malah sampe harus kelilingin gedung parkir demi mencari sosok mobil mungil berwarna biru nge-jreng. Di mall Grand Indonesia saya selalu disorientasi parkir di East Mall atau West Mall. Akhirnya saya menemukan cara, yaitu me-ngetwit nomor tempat parkir jadi saya ga mungkin lupa tempat nya atau atau lupa dimana saya catet nomor parkir saya. Dan kalo saya lupa pun kan saya bisa tanya, asal ada nomor parkir nya.

Ternyata itu pun tak menyelesaikan masalah. Di suatu malam mendekati waktu tutup di Pacific Place, saya bersama dengan dua orang teman pergi ke tempat parkir P1 L11, hanya untuk mendapati mobil yang parkir disitu bukan mobil saya. Saya pun panik. Kemana mobil sayaaaaa?

Kita baru berhasil menemukan mobil saya setelah keliling tempat parkir yang pengap bak di sauna, kedua teman saya sudah banjir keringat dan saya taruhan pasti betis mereka cenat cenut akibat high heels nya. Ternyata saya salah  nge-twit, harusnya P2 L11. Saya pun hanya bisa menyengir lebar ke dua orang teman saya yang sepertinya ga lama lagi bakal getok kepala saya pake high heels mereka.

***

Beberapa waktu lalu saya nganterin adik saya, Chacha ke dokter di RS Premier Jatinegara. Dia lemes, kurang enak badan. Saya turunin dia di lobby sementara saya parkir mobil di gedung parkir. Setelah di periksa dokter, diagnosis nya adalah hampir sakit jadi dia dikasih resep vitamin. Pulangnya dia ikut saya ke gedung parkir, saya bilang di jalan " Cha, kayaknya gw lupa deh gw parkir dimana. Tadi lupa dicatet, kalo ga di lantai 6 di lantai 7, tapi supaya aman kita naik lift trus berenti di tiap lantai dari lantai 5 aja."

Muka nya Chacha yang tadinya semi pucat, jadi pucat banget karena mungkin mulai merasa sesuatu yang ga beres.

Lift terbuka di lantai 5, Chacha menahan pintu lift sementara saya berlari mengintip keluar. "Ga ada, Cha. Brarti Lantai 6." Lift terbuka di lantai 6, Chacha menahan pintu lift sementara saya mengintip keluar, "Ga ada, Cha. Lantai 7 nih kayaknya."  Lift terbuka di lantai 7, Chacha menahan pintu lift sementara saya mengintip keluar, "Cha, bentar-bentar. itu ada biru-biru." Chacha pun keluar dari lift, saya berlari ke arah biru-biru itu ternyata bukan mobil saya tapi taksi.

"Cha, mungkin lantai 5 tadi. Gw kog jadi yakin di Lantai 5. Mungkin tadi ketutupan. Coba kita balik." Akhirnya kita kembali naik lift, turun ke lantai 5. Sementara adik saya semakin pucat dan lemas, sampai-sampai saya suruh dia minum vitamin nya saat itu juga. Di lantai 5 saya menyusuri setiap deret mobil, ga menemukan ada mobil saya. Saya berputar naik ke Lantai 6 hingga kembali ke lantai 7 - kali ini tanpa lift dan Chacha mengikuti di belakang, mobilnya ga ada.

Saya & Chacha, terduduk lemas di kursi kayu di depan lift. "Mungkin lantai 4, Cha."

Si Chacha, mukanya udah sinis banget.

Lift terbuka di lantai 4, Chacha menahan pintu lift sementara saya berlari mengintip keluar. "Cha, itu dia mobilnya huahahahaa...." Tapi Chacha sepertinya sudah tidak punya sense of humor lagi gara-gara terlalu lemes abis muter-muter gedung parkir. Andaikata dia di cek lagi sama dokter, pasti diagnosis nya udah bukan hampir sakit lagi, tapi udah jadi beneran sakit.

***

Anno yang punya blog Team Touring pernah membuat kesalahan fatal dengan minta petunjuk jalan dari saya yang ratunya nyasar ini. Waktu itu dia - yang dari Jogja, lagi di Jakarta jalan-jalan di area Monas. Anno bbm saya menanyakan posisi Museum Gajah kalau dari Monas, berkat arahan dari saya dia berhasil kelilingin luarnya lapangan monas 4 kali hingga akhirnya menemukan museum yang di mau dituju nya.

Ciloko nyaaaah, hari itu adalah hari Senin dan ternyata museum itu tutup kalo hari Senin. Saya membayangkan wajah sendu Anno di depan pintu museum yang terkunci dengan peluh bercucuran akibat kelilingin lapangan monas 4 kali di bawah terik matahari ibukota yang menyengat. 

Berkat arahan kedua saya untuk menuju Mesjid Istiqlal dari museum gajah, Anno berhasil kelilingin monas lagi sebanyak 3 kali. Jadi totalnya hari itu dia tawaf muterin monas 7 kali, kalo misalkan ada gelarnya dia udah berhasil dapet gelar Haji Monas yang mabur.

Berminggu-minggu saya diliputi penyesalan karena telah menyesatkan anak orang, tapi kemudian ketidak sengajaan saya membaca bio di account twitternya Anno @annosmile membuat saya menghela nafas lega: Pengendara motor yang suka kesasar #teamtouring #teamblusukan. So, it's not all my fault after all *cucitangan*

46 komentar:

  1. sumpah. gak tahan pas baca ada yang kesasar berkat arahanmu. sampe thawaf keliling Monas. gak pingsan gitu? *emang dia jalan kaki?*

    BalasHapus
    Balasan
    1. pingsan sih belom sampe, yang jelas dia bbm aku ktnya kelaperan huhuhuuu... kesiaaan yaaah hahahahaa

      Hapus
  2. Ya Allah mbak. sampe segitunya. Nyasar karena selalu lupa. Tambahin 'Lupa' di judulnya . Heheheee

    Ngakak saya baca semua nyaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga pke lupa juga aku nyasar terus, ga ngerti juga kenapa hahahaa

      Hapus
  3. Aaahhh... Tapi pas ke Banteng kemarin kita enggak nyasar kan Mil *sujud syukur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya gw bilang pas kita ke banten kemaren merupakan suatu keajaiban hahahaa

      Hapus
  4. tapi katanya lebih nyasar lebih asik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tergantung, klo lagi kepepet waktu trus nyasar rasanya nyesek hahahaa

      Hapus
  5. aku suka banget sama blognya..
    isi blog dan postinganya bagus, menarik dan bermanfaat sakali..:)
    jangan lupa untuk terus menulis menulis yaa..^_^

    oia salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blogger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    BalasHapus
  6. nyasar pun juga punya hikmah, jadi kurus LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener bangeeeeet... hahahaa

      Hapus
  7. Wah kasian si Anno minta arahan ke orang yang salah, ckckck...

    #eh tapi aku juga sering nyasar gara-gara males pake kacamata sih mbak, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa... iya kasian si anno, nanya ke org yang salah

      Hapus
  8. Gw pun malam td nyasar gara2 diajak nobar piala eropa ke ruang kafe jogja yg tidak terkenal dan jauh dari peradaban, nyampe disana yg ngundang ntn malah pergi sama cewek2 itu, sialannnnnnnnn, belom lg subuh2 gw diusir sama yg punya home stay gara2 balik jam 2 pagi, ngeheeeeeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaaaaah.. kesian luuuu hahaha...
      kapan kita rumpi2 cakep lagi? miss u much neh

      Hapus
  9. Julukan baru buat mbak mila... MILA PENYASARAN... penyasarankan kan artinya ?... ikuti terus blog Mila Penyasaran..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. "penyasaran" keren yaaaah

      Hapus
  10. hihi, namanya Mbak mila nyasar to sekarang? hihi
    tapi asyik itu nyasar, jadi makin berkesan bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga selalu berkesan, kadang nyebelin siy hahahaa....

      Hapus
  11. huaduuhh Mbak, gimana tuh muka Chacha pas nemenin Mbak nyari mobil? hehehh, untung Mbak kakaknya klo gak mungkin udah ditelan kali, heheheh

    tenang Mbak, bukan cuma Mbak aja yg sering nyasar, saya juga loohh sering nyasar apalagi klo di tempat yang baru, heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo dia ga lagi sakit, aku pasti udah dijorokin dari atas gedung parkir hahahaa...
      asiiikk ada temen tukang nyasar lagi hahahaa *tosss*

      Hapus
  12. berarti kalo ada yang nanya mau kemana neng..?
    kesasar, bang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gyaaa... beneerr..
      tuh kan kyknya om rawins paling ngertiin aku deh hahahaa

      Hapus
  13. eeeh kalo soal GI, gw sepakat.. sampe detik ini gw masih susah bedai East dan West Mall nya.. bikin kepala gw mo pecah rasanya... hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo gitu nanti klo kita janjian kopdar jangan di GI, bisa ga ketemu hahahahaa

      Hapus
  14. asal jangan nyasar masuk toilet cowok mbak mila....hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pernaaaaah... di Pacific Place hahahaa

      Hapus
  15. salam kenal ya...makasih lho udah share pengalamannya...:)

    BalasHapus
  16. Disorientasi aja bisa ke banyak tempat di dunia, Mil. Yang nggak disorientasi kayak eyke ini nggak pernah ke mana-mana, stuck di Jakarta, hehehe..
    Etapi waktu remaja dulu gue juga disorientasi kok, jadi kayaknya itu sesuatu yang akan sembuh seiring bertambahnya umur, deh (eh, ini kalimat menghibur bukan, ya?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang ada semakin umur aku nambah perasaan aku semakin sering nyasar krn lupa jalan huuhuhuhuuuuu....

      Hapus
  17. asik nih di singapura
    jangan nyasar dong ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... I wish I could, mba

      Hapus
  18. haha..ternyata ada temen tukang nyasar juga..untung Mba ga pelupa kaya gw kan?? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. pelupa siy udah mulai, faktor U sptnya.. jd mulai pikun :))

      Hapus
  19. Tampaknya kalau kemana-mana harus bawa GPS deh mbak.. hi hi hi hi
    Kalau nyasar ke rumah cowok cakep nan keren pernah gak?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya pke GPS juga tetep nyasar, selalu salah belok kanan / kiri nya hahahaa....

      nah klo nyasar ke rumah cowo cakep ga pernaaaaah :(

      Hapus
  20. wah mbak masih muda kok plupa ,,,,,,,,,

    BalasHapus
  21. Hahahaha,....pernah juga mengalami kayak gitu!!!

    BalasHapus
  22. info nya sangat bagus nie gan ,,,,,,,

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...