Minggu, 23 Desember 2012

Pencarian Innerpeace Berlanjut

Adakalanya suatu rencana perjalanan yang dirancang sangat mulia dan spektakuler harus bisa diterima dengan lapang dada sebagai perjalanan yang biasa (pake) aja. Ketika merencanakan trip pencarian innerpeace kali ini tema yang diusung oleh saya dan Chacha adalah "Sunrise di Borobudur, Sunset di Ratu Boko".

Kenyataan tak seindah untaian judul dari tema pencarian innerpeace kita, kurang riset menyebabkan kita melewatkan sunrise di Borobudur dan salah perhitungan musim membuat kita tidak berhasil menyaksikan sunset di Ratu Boko karena terlalu mendung. 

Setelah Bali, lokasi pencarian innerpeace yang kita pilih selanjutnya adalah diantara bangunan batu megah berumur ratusan tahun yang diciptakan atas dasar spiritualisme. Untuk itulah kita bertolak ke Jogjakarta, satu hari penuh kita rencanakan untuk mengunjungi candi-candi yang ada di sekitar daerah istimewa tersebut. 


Jum'at sore, pulang kantor, saya dan Chacha berdiri di pinggir trotoar dengan kemeja batik dan tas backpack, menunggu taksi. Hujan baru selesai mengguyur Jakarta, yang membut kita terancam bakal sulit dapat taksi. Awan hitam masih menggelayut pekat di langit jam 5 itu, semakin membuat perasaan was-was ketika 15 menit berlalu tapi kita belum juga mendapatkan taksi. Tiba-tiba sebuah taksi warna putih Express melipir dihadapan kita.

"Ke Stasiun Gambir, Pak," Kata Chacha ke supir taksi waktu itu, seorang pria paruh baya berpostur kecil yang kemudian berusaha menjalin sebuah percapakan ke saya dan Chacha yang kemudian gagal dan mengering.

Sebenarnya di lubuk sanubari saya yang paling dalam yang terbiasa jalan-jalan dengan budget ketat merasa kurang puas dengan biaya yang harus saya keluarkan untuk sebuah tiket Argo Lawu sebesar 375 ribu rupiah. Tapi karena sekarang kereta Bisnis sudah tidak bisa naik dari Jatinegara dan harus dari stasiun Senen, terpaksa kita beli kereta eksekutif yang naik dari stasiun Gambir. Kita khawatir ga akan survive di Stasiun Senen di jam pulang kantor akhir minggu.

Sebelum pukul 5 subuh saya dan Chacha sudah tiba di stasiun Tugu Jogjakarta, sempat gosok gigi, bedakan, ngopi baru kita keluar stasiun menyusuri jalan Malioboro dengan tujuan sarapan pecel di depan pasar Beringharjo. Ternyata kita sampai disana masih sepi, para pedagang baru mulai siap-siap merapikan dagangannya jadi kita menunggu sambil duduk memandang jalan Malioboro yang masih sepi pagi itu.
Pagi-pagi di Malioboro, belom mandi seharian
Jogja dan wisata kuliner nya memang selalu menjadi bencana bagi para insan yang berdiet, termasuk saya. Demi trip ini terpaksa niat diet saya ditangguhkan dulu untuk sementara dan entah kapan mulainya. Hari pertama di kota gudeg ini, masih pakai kostum kantoran dan terakhir mandi adalah pagi hari kemarinnya, saya telah melahap pecel berkembang turi dengan side dish nya yang melipah ruah dihadapan saya. Saya pun kalap mengunyah tempe goreng, telur puyuh dan udang.

Sebut saya ketinggalan jaman, tapi waktu saya ke Jogja kemarin itu pertama kali saya makan hidangan yang bernama Brongkos dan ternyata enak banget. Brongkos yang saya cicipi di Warung Handayani Alkid, info yang saya dapat dari follow akun twitter nya mas arie parikesit. Pertama kali juga saya makan yang namanya oseng-oseng mercon yang bikin belingsatan kalang kabut kepedesan sampai nangis-nangis kayak ditabokin preman pasar. Bibir rasanya kebal dan kuping terasa budeg, sangking pedesnya. Tapi dengan penuh susah payah habis juga.

Pecel di depan Pasar Beringharjo

Nasi Brongkos, modelnya begini

Ekspresi makan oseng-oseng mercon, diambil secara candid oleh Chacha -_-"

Di depan saya seorang pria kekar, tinggi dan besar. Berkulit gelap, mengenakan kaos hitam, pokoknya sekilas ngeri deh penampakannya. Gahar. Eh pas makan oseng-oseng mercon itu, ga lama dia bercucuran air mata dan megap-megap. Tissue berantakan dihadapannya. Tapi dia tetap meneruskan makannya, walaupun setiap suapan nasi dan oseng-oseng diselingi sama isapan rokok kretek. Dashyat.

Keseruan yang lain di trip ini adalah saya akhirnya bertemu sama Anno dan Morishige, salah dua dari tukang blusuk favorit saya yang tinggal di jogja. Anno yang punya blog teamtouring.net, suka ga jelas naik motor menyasarkan diri ke tempat-tempat keren dan eksotis yang jarang dijamah manusia dan bikin ngiri setengah mampus. Morishige bernama asli Fuji, sang jejaka petualang dari morishige.wordpress.com yang tulisannya berkesan pemikir serius yang puitis dan filosofis padahal aslinya humoris. Lucunya walaupun tinggal satu kota dan kuliah di universitas yang sama mereka baru kali itu juga ketemuan.

Awalnya kita janjian di Km Nol, malem minggu jam 8. Tapi cuaca tidak kondusif saat itu, hujan mengguyur Jogja sejak sore hari hingga tempat janjian terpaksa pindah ke Angkringan Wijilan. Saya dan Chacha tiba lebih dulu di lokasi naik becak dari Malioboro. Untuk memastikan saya ada di tempat yang benar dan ga nyasar (si anno tau banget nih kelemahan saya yang satu ini), Anno minta di bbm foto lokasinya hadeeeeh. Tak lama Anno muncul, di susul oleh Morishige. Kita ngobrol hingga dini hari dan membuat saya rindu masa muda huhuhuuu...hiks!

Foto yang meyakinkan anno klo saya ada di tempat yang benar (1)

Foto yang meyakinkan anno klo saya ada di tempat yang benar (2)

Yah.. jadi begitulah kisah pencarian innerpeace episode kali ini yang terpaksa harus menemui kegagalan dalam mengusung tema awal, tapi tetap seru karena didukung oleh makanan enak dan kawan-kawan yang asik.

Morishige, saya dan Anno

Next from ceritanyamila di Jogja, trip seharian keliling candi ;)

45 komentar:

  1. saya juga belom pernah makan nasi brongkos..hahaha...

    BalasHapus
  2. Brongkos?? Enak bangeett...!! Ibu saya jago masak brongkos. Mskpn sy org jogja (skr domisili sby) tp sy blm pernah mkn oseng2 mercon. Jd pengen.. Nanti deh klo mudik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba, aku mau donk cobain brongkos ibunta mbak heheee

      Hapus
  3. hhmmm.. handayani emang enak, tempe gorengnya mantep. lain kali lagi coba brongkod di jembatan sasak.. yang itu lebih legendaris

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa tempenya enak walopun penampakannya meragukan hahahaaa

      Hapus
  4. Mbak Mil, kita duduk ditempat yg sama itu....

    BalasHapus
  5. Sunrise di Borobudur rasanya pernah dibahas di tipi kapan waktu tepatnya-seingat saya sih subuh2 sudah harus di sana, tapi lupa pas musim apa yak? -.-"


    nasi Brongkoooooooooooos???erggh, kalo ke Jogja lagi harus nyoba ! nyesel dehhhhhhhhh pas ke Jogja cm gitu2 doang -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku udah jaraaaaang bgt nonton tipi... hiks!

      Hapus
  6. nah, kalian ke jogja dan aku lagi di jkt.
    mila doyan brongkos??? hmmm, tampaknya selera kita beda nih.
    tiket kereta ekse emang ngeselin. tapi kalau naik pesawat juga, bandara adi sucipto jauh dari malioboro. serba salah ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku mah hampir semua makanan doyan, mba heheee... jd kita selisipan jalan ya? yah... next time yaaaa kita kopdar hahahaaa

      Hapus
  7. kacian deh lo mbak? :p
    haha

    BalasHapus
  8. wah, mila.. jadi penasaran aku sama brongkos dan oseng2 mercon :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. indi ga boleh, soalnya makanannya pake daging. tp bisa tuh masak brongkos vegetarian hihihi

      Hapus
  9. Kak Mila dulu waktu saya ke Jogja gak sempet wisata kuliner, memang Dasyat banget katanya disana kulinernya.. oseng" mercon sempet bebebrapakali liat di berita, kayanya patut dicoba nih kalo ke Jogja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. patut dicoba walopun cuman sekali seumur hidup hahahaaa

      Hapus
  10. wahh keren keren.. tapi saiia pingin coba bali dulu aahh :p

    BalasHapus
  11. jadi pengen coba brongkos nih, Mils. dimana di Jakarta ya?

    BalasHapus
  12. brongkos sama oseng2 mercon mala sy blm pernah coba #ikut ketinggalan jaman :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaaaaa seneng aku banyak temen gini hahaha

      Hapus
  13. Oh ternyata ketemu Anno dan Fuji bukan hoax yah, hehehehe

    Gua jadi kangen ke Yogya nih, terakhir kesana taun 2010. Kesana ah bulan depan hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jogja ga berubah bnyk dr thn 2010 kog hehehee

      Hapus
  14. loh, habis dari Jogja ya?
    okeh, ditunggu cerita selanjutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu di jogja juga bukan sih?

      Hapus
  15. agak2 kualat nggak ajak aku....jadi mendung deh tuh..hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhuuu iyaaa bener, gara2 ga ngajak pawang hujannya nih tanz *kabuuuyyy

      Hapus
  16. Oke. Komen pertama: apanya yang mau didietin sih Miiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiill..
    Nggak usah sebut-sebut ketinggalan zaman deh, aku malah satu kali pun blom pernah ke Jogja.. hixs..

    BalasHapus
  17. sepertinya innerpeacenya sama makanan yah :D hhehe

    BalasHapus
  18. sebenarnya emang mahal sih naek kereta 375rb ke jogja. mengingat gw pernah dapat 300rb naek pesawat. lo bisa pegi sabtu subuh.. klo dari senen emang murah, pake Gajahwong. Gw cuma 165rb ke jogja. tapi tetep have fun deh. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tp adek gw pengen ngerasain naik kereta ktnya

      Hapus
  19. Sepakat Mil, Jogja itu tidak cocok untuk manusia yang tengah menjalani terapi diet.. hiksss... Saban ke Jogja, rata2 mesti makan 4 kali eh... belum cemilannya... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu baru makan besar nya 4 kali, cemilan2 nya pasti belom diitung kaaaan? Hahahaa

      Hapus
  20. Aku Belum pernah icip nasi brongkos tuh. Belinya di pasar beringharjo ya Mil? Kapan2 kalau ke Jogja lg, harus icip nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo nasi brongkos yg aku makan di warung handayani, deket alun-alun kidul

      Hapus
  21. eehh eehh, ini temanya berburu sunrise dan sunset kan ya? koq sepertinya yg jadi titik fokusnya adalah makanan yak?? xixiixx, fokus Mbak fokus, hehehh *peace

    *menunggu cerita seharian keliling candi nya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah begitulah.... Aku kan emang selalu salah fokus klo udah nemu makanan hahahaaa

      Hapus
  22. Oseng2 mercon! Wah, dulu waktu masih kuliah, seminggu sekali aku makan itu....ditambah tamusu goreng....la to the zis, lazis! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, seminggu sekali makan ginian pst langsing ya mas indra wkwkwkwk

      Hapus
  23. tampaknya enak bgt masakan di yogya saya jadi mauuu
    seruuu milaaa jalan2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuk mba kita ke jogja klo mba arin maen ke sini yak

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...