Jumat, 11 Januari 2013

Balada Seuntai Buddha Beads

Sebuah pesan di inbox facebook membawa saya ke Pondok Indah Mall di malam sebelum keberangkatan saya ke Australia. Dalam pesan itu ada titipan dari Mba Andri yang tinggal di Sydney, sebuah Buddha beads dan Aromatherapy oil. Saya meng-iya-kan saja dengan sok tau, sambil membayangkan sebuah toko yang menjual barang-barang tersebut. Kalo ga salah sih saya pernah liat di mall yang ada di bilangan Jakarta Selatan itu.

Lokasi tepat tokonya saya agak lupa-lupa ingat, samar-samar kayaknya tokonya ada di jembatan yang menghubungkan PIM 1 dan PIM 2. Jadilah saya menyusuri jembatan-jembatan itu beberapa level sampai akhirnya ketemu juga toko yang saya maksud. Mba-mba penjaga toko sempat kebingungan ketika saya bilang mau beli Buddha beads. 

"Itu yang kayak gimana bentuknya ya ?" tanya mba-mba toko.

"Waduh, saya juga belom pernah liat mba. Soalnya ini titipan temen." Dan bego nya saya kenapa waktu itu ga saya google aja ya barang itu. 

Mba-mba toko dengan ragu akhirnya mengarahkan saya ke benda berbentuk kalung yang mirip tasbih, ada yang terbuat dari kayu dan ada yang terbuat dari batu giok. Sudah pasti yang terbuat dari batu giok harganya mahal minta ampun, akhirnya saya memilih yang terbuat dari kayu cendana. Berharap semoga benar  benda itu yang dimaksud oleh Mba Andri.

Sebenarnya agak ketar-ketir juga sih bawa benda yang terbuat dari kayu, mengingat rempongnya peraturan di sono yang mengharuskan segala jenis kayu-kayuan yang mau masuk negara itu harus di fumigasi, sekecil apa pun barang itu. Saya ingat, pernah mengantar Carly (teman kantor saya yang dari Perth) jalan-jalan di Braga dan dia tertarik sama ukiran kayu, tapi mengurungkan niat buat beli karena takut ribet ketika mau masuk negaranya. 

Jadi saya membungkus Buddha Beads kayu cendana itu dengan kertas-kertas, kemudian saya selipin di kantong jaket yang tebal kemudian diletakkan di tengah-tengah tumpukan baju-baju. Berharap ga akan ketauan di imigrasi nya. Tapi saya sudah menyiapkan mental kalau ternyata ketahuan dan saya harus merelakannya di buang.

Tiba saatnya ketika saya harus mengisi secarik kertas Custom of Declaration. Saya ragu, musti ngaku kalo saya bawa kayu itu atau enggak ya? Akhirnya saya putuskan, ga ngaku. Keluar dari pesawat jantung saya berdegup kencang, apalagi kalau ketemu pandangan sama security. Seolah-olah mereka tuh tau semua kalau saya ngumpetin seuntai butir-butir kayu di dalem koper, saya dihantui perasaan bersalah.

Saya nyaris tiba di pintu exit, di hadapan saya petugas custom lagi masuk-masukin koper orang kedalam mesin X-Ray. Dengkul saya tiba-tiba lemes, muka rasanya panas dan jantung makin deg-deg-an. Perasaan saya kayak anak sekolah yang dateng telat ke kelas dan lupa bikin PR. Tapi untung banget, mungkin karena itu udah lewat tengah malem kali ya, petugas nya begitu lihat saya cuman nanya ada sesuatu yang mau di declare atau tidak. Saya  hanya menggeleng. Kemudian saya pun melenggang dengan mulus tanpa ada acara buka-bukaan koper segala. 

Beberapa hari saya di melbourne, Buddha beads itu masih tersimpan dengan rapi dan aman di antara buntelan kertas-kertas di sebuah kantong di bagian dalam pinggir koper bersama dengan 3 botol kecil aromatherapy oil yang juga pesanan Mba Andri. Dalam perjalanan dari Melbourne menuju Sydney koper tersebut saya letakkan di bagasi Bus. 

Baru kali itu saya naik Bus yang sopirnya cerewet banget. Ketika kita baru naik, dia memperkenalkan namanya dan peraturan-peraturan dalam busnya. Salah satunya adalah ga boleh menutup AC yang ada di atas kepala penumpang disertai penjelasan secara teknis mengenai temperatur AC yang diatur secara otomatis, Kalau AC di atas penumpang pada di tutup, AC yang besar yang terletak di paling depan bakal ngeluarin angin yang dingin banget. Kemudian dia menjelaskan berapa kali kita berhenti, dimana saja dia akan menurunkan penumpang dan tujuan terakhirnya adalah Central Station Sydney.

Saya tertidur sepanjang perjalanan dan terbangun ketika Bus berhenti, rupanya sudah hampir sampai di Sydney dan ada penumpang yang turun. Saya bener-bener ga tau dimana itu dan ga keliatan apa-apa juga karena di luar jendela yang saya lihat hanya pemandangan buram karena diselimuti kabut. Saya lihat jam di Blackberry saya, waktu menunjukan jam 4 subuh.

Tidak lama kemudian Pak Supir yang perawakannya tinggi besar tapi punya kuncir imut di belakang kepalanya memberi pengumuman tempat pemberhentian selanjutnya, Parramatta. Entah dimana itu. Agak banyak yang turun di Parramatta, saya memperhatikan dari jendela. Pak Supir dan para penumpang sibuk menurunkan kopernya masing-masing dari dalam bagasi. Kemudian Pak Sopir menutup bagasinya dan masuk kembali ke dalam Bus.

Dalam waktu beberapa detik sebelum bus jalan, pandangan saya menangkap ada koper yang diatasnya ada pita kuning gengges ngejreng di tengah gelapnya dini hari yang berkabut. Jadi ceritanya saya pergi jalan kali ini dengan koper pinjaman dari Papa Said. Koper itu sebelumnya baru dipakai dinas sama Papa Said, dan sudah jadi kebiasaan beliau buat ngasih tanda pita warna ngejreng di ikat ke kopernya. Katanya supaya di tempat pengambilan bagasi di airport Papa saya bisa dengan mudah mengidentifikasi kopernya karena mata tuanya sudah agak lemah, jadi musti nge jreng supaya gampang keliatan. 

Berkat si ngejreng itu, saya tersadar kalau itu koper saya ikut kebawa turun. Saya segera memberitahu Cipu yang duduk di sebelah saya di Bus. "Cipu itu koper gw," saya berseru sambil menunjuk ke jendela, ke arah luar.

Cipu langsung berlari ke depan bus, memberitahu pak sopir yang sudah siap mau nginjek gas. Bus berhenti, saya pun berlari menyusul Cipu yang udah duluan buka pintu bus dan turun. Ternyata koper nya tertukar. Kalau bukan karena pita kuning nge jreng itu, koper saya pasti udah tertinggal di Para-para-mana-tau itu. Hari pertama saya di Sydney bakal saya habiskan beli baju baru karena baju saya hilang semua. Yang paling parah, Buddha beads itu juga bakal lenyap. Semua kelelahan saya secara emosionil waktu menyelundupkan Buddha beads itu bakal sia-sia. 

Ada lagi yang lebih gawat kalau koper saya sampai hilang sama Buddha beads nya, "Untung gw sempet liat koper itu, Cip. Klo enggak nanti gw ga boleh nebeng sama Mba Andri gara-gara ga bawain titipannya huhuhuu..."

56 komentar:

  1. He he rasanya sama seperti menyelundupkan rokok titipan teman dan kacang mente. Mau ikutan tips Papa Said supaya backpack nggak ketuker..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jyahahaaa... selundupin kacang mente juga deg2an yah, mba?
      tp kt temen ku klo makanan ga pa pa klo di bungkusnya ada ingredients nya gitu.

      Hapus
  2. gak ada poto Budha beads nya yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. boro2 kepikiran buat foto, udah deg2an bawa masuk ostralinya, deg2an juga takut barangnya salah hahahaa

      Hapus
  3. huwaaa,,, untung sempet ngeliat yah tasnya ketuker ama org laen.. kalo enggak.. haduhhh apess bgt deh ituuu -__-

    BalasHapus
  4. menegangkan tuh pas adegan koper kebawa. kalo di film, pas banget pake musiknya sepultura, haha.. btw, syukurlah Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa sepultura? hardcore banget hahahaa

      Hapus
    2. adegan kayak gitu masa musiknya Budi doremi sih?

      Hapus
  5. howalah...
    suer tadi aku sampe ngebut karena penasaran sama buda pedas
    jebul salah baca...

    BalasHapus
  6. ikut-ikutan deg-degan waktu baca bagian penyelundupan Buddha beads nya haha~

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca aja deg2an yah.. bayangin aku yg menjalaninya, sendirian pulak hahahaaa *lebay

      Hapus
  7. seru ni ceritanya, bikin deg2an. untungnya si buddha beads selamat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, akhirnya aku berhasil menyampaikan buddha beads dengan selamat ke pemesannya hahahaa

      Hapus
  8. hahahaha sebenarnya alasan terakhir yang buat lu takut kehilangan ntu koper??? hehehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa... kan gw modalnya ke sono nebeng2 hahahaa...

      Hapus
  9. Balasan
    1. disemprot bahan kimia supaya rayap2, kutu2 & jamur2nya mati gitu deh

      Hapus
  10. Untung lu duduk deket jendela waktu itu, untung lu bangun waktu itu, udah kan sudah jam 4 subuh, untung ada pita kuning itu, untung ada..... Cipu (eh?)

    BalasHapus
  11. jadi buddha beads yang dimaksud beneran yang kayak tasbih itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya, bener itu barangnya hahahaa

      Hapus
  12. bener tuh pesenannya mba? masuk ostrali kok ribet banget yah, temenku juga ada yang mo kesono kok ngurus visa agak rempong gitu >.< apa negara lain juga kek gitu kah mba?
    btw,mbaa diriku link yah blog ini ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sih pesenannya, hihihii...aku blum tau klo negara lain, yg di luar asia tenggara sih. tapi klo kata turis2 eropa yg aku ketemu dijalan paling ribet sih emang aussie kata mereka

      Hapus
  13. weww... kak mila ceritanya selalu seru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. weeewwww.. tapi bikin jantungan hahahaa

      Hapus
  14. Budha beads-nya sebagai sogokan ternyata :p

    -@p49it-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiiy.. ketauan deh :p
      pssstt..jangan bilang2 mba andri ya, pagit

      Hapus
  15. mbak mila makin cantik aja .........
    ilove you muah muah mabk mila :D

    BalasHapus
  16. hwaduh

    padahal rencana mau nyelundupin inih (ehh?!), ga dink.
    lam kenal mbak

    BalasHapus
  17. Gak kebayang kalo koper itu bener2 ketuker dan gak ketahuan... repot banget pastinya. Untung aja masih bisa ketahuan.

    Buddha Beads itu bentuknya spt apa sih? Penasaran jadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu loh mba, yg kyk di pelem2 kungfu yg kyk tasbih suka di pegang sama biksu2

      Hapus
  18. Untung kamu patuh sama Papa ya Mil, kalo nggak, bisa nggak ada tebengan deh :D
    Trus buddha beadsnya nggak difoto dulu? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung itu kopernya minjem mba hahahaaa

      Hapus
  19. Selalu ada kejadian yang seru di setiap cerita mbak Mila..
    apalagi itu merupakan kejadian nyata yang dialami..
    keren.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah masa sih keren? Kog aku ngerasanya malah dodol bgt ga ada keren2 nya hahahaa

      Hapus
  20. Aku yo ikut degdegan lho bacanya. :)

    BalasHapus
  21. Ahai, penasaran baca ini....alurnya cepat. jadinya terbawa arus sampe selesai jadinya, padahal panjang ceritanya. Trus buddha beads nya sekarang jadi apa mbak.....hiasan rumah atau dipakai....di foto bgus tuh.
    Buddha Beads Chronicles

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata mba andri, buddha beads nya buat hadiah ke temennya di ostrali

      Hapus
  22. lama tidak berkunjung ke sini,,,
    semakin keren aja perjalanan kisah mba said mila,,,
    sya belum sempat baca komplite komen dulu dech,,, hehee

    BalasHapus
  23. thanks to pita kuning ngejreng, untung masih sempat lihat ya Mbak. hehehh

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...