Senin, 07 Januari 2013

Tari Kecak di Uluwatu

Menurut saya ini adalah salah satu hal yang wajib dilakukan turis yang ke Bali, menonton pertunjukan Tari Kecak di Uluwatu saat matahari terbenam. Perpaduan gerakan tari yang artistik dengan background langit yang oranye kemerahan menimbulkan kesan keindahan yang ga bakal terlupakan.

Sadeeesss bahasanya.

Sudah lama sih saya punya niat nonton ini, tapi karena niatnya cuman setengah-setengah ya batal terus. Setelah beberapa kali punya setengah niat, akhirnya saya membulatkan niat saya setelah liat foto Fire Dance punya Exort, plus di panas-panasin.

Saya, Dayu Ary, Chacha, Tante Pungky dan Siba datang ke Uluwatu agak telat, cuman beberapa menit sebelum acara nya mulai karena terlalu asik main di Pantai Padang-Padang sebelumnya. Pengunjung yang mau nonton pertunjukan sudah ramai, untungnya masih dapat tiket seharga 75 ribu per orang (belum termasuk biaya masuk ke lokasi Pura Uluwatu-nya). Tapi kita ga dapet tempat yang bagus, yang pas di tengah menghadap matahari terbenam. Karena sudah nyaris full kita dapet tempat duduk paling bawah di sebelah samping.

Sebenarnya Tari Kecak awalnya adalah sejenis tarian sakral yang dipercaya sebagai pengantar untuk berkomunikasi dengan para dewa atau leluhur, jadi si penari nya nanti berperan sebagai media yang akan kerasukan roh leluhur. Tapi Tari Kecak yang di pertunjukan di Uluwatu bukan Tari Kecak yang itu. Tari Kecak di Uluwatu ini dipadukan dengan cerita Ramayana, koreografinya merupakan hasil kerjasama seniman Bali dan seniman Jerman tahun 1930-an. 

Ceritanya bermula ketika Rama dan Sita lagi di hutan, kemudian ada Kijang Emas yang lari-lari lucu. Rama mau menangkap Kijang Emas itu, tapi sebelum mengejarnya masuk ke dalam hutan Rama menitipkan Sita ke adiknya, Laksamana. Sebenarnya Kijang Emas itu adalah anak buah Rahwana yang disuruh menyamar untuk menarik perhatian Rama, soalnya di Rahwana naksir sama Sita dan mau menculiknya ketika Rama tidak ada.

Tak lama setelah Rama pergi, Sita dan Laksamana berantem. Kalau menurut selebaran cerita yang dibagikan sebelum pertunjukan ceritanya, Sita mendengar suara jeritan dari hutan dan mengira itu adalah Rama. Sita meminta Laksamana menolong Rama, tapi Laksamana tidak mau karena sudah janji ke Rama untuk menjaga Sita. Sita malah menuduh Laksama hendak mencari untung kalau Rama kenapa-napa, soalnya kan Rama itu putra mahkota kerajaan Ayodya jadi kalau Rama mati yang jadi raja si Laksamana gitu, kayaknya. Laksamana tersinggung kemudian ngambek meninggalkan Sita.

Nah berhasil deh tuh taktiknya si Rahwana, akhirnya Sita sendirian. Tapi ternyata Rahwana tidak bisa mendekati Sita yang dilindungi sama lingkaran penari kecak di sekelilingnya itu. Lalu Rahwana menyamar jadi kakek-kakek tua, Bhagawan. Dia muncul di hadapan Sita, minta diambilkan air. Ketika Sita mendekat, huwaaaaa....di tangkaplah si Sita. 

Sita menjerit-jerit meronta sampai jeritannya terdengar oleh Garuda yang lagi terbang di atas langit. Garuda pun turun, berusaha menyelamatkan Sita yang mau diculik Rahwana tapi sayangnya Rahwana malah memotong sayapnya Garuda. Sita pun di bawa ke Alengka Pura oleh Rahwana.

Sementara itu Laksamana berhasil menyusul Rama masuk ke hutan, mereka tidak tahu Sita sudah diculik sama Rahwana. Yang memberitahu mereka adalah Twalen yang chubby-chubby kocak. Twalen masuk ke arena dengan gaya santai, sempat menyalami penonton-penonton yang di jalur jalannya. Penonton yang disalamin sama dia pada melongo semua, ngapain juga ini salam-salaman kali pikir mereka. Abis nyalamin penonton, Twalen mendekati Rama dan Laksamana, memberi tahu kalau Sita di culik Rahwana, kemudian pergi lagi lewat jalan yang sama keluar arena dan kembali salaman-salaman sama penonton.

Laksamana menyesal sudah bertengkar dan meninggalkan Sita, keliatan banget gitu dari ekspresi penarinya. Disini munculah Hanoman, kera putih yang lincah. Rama minta tolong ke Hanoman untuk ke Alengka Pura mencari Sita. Sebagai bukti Hanoman adalah utusan Rama beneran, Rama memberikan cincinnya untuk diperlihatkan ke Sita.

Di Alengka Pura, Sita lagi bersedih. Dia lagi curhat sama Trijata keponakan Rahwana, sampai-sampai nyaris bunuh diri. Untung pas itu Hanoman muncul, Sita pun batal bunuh diri. Hanoman memperlihatkan cincin Rama sebagai bukti bahwa dia adalah utusan Rama. Tapi di Alengka Pura itu dijaga oleh anak-anak buah Rahwana. Disini mulai lucu, anak-anak buahnya mukanya serem-serem tapi kelakuannya kocak dan interaktif sama penonton. Anak buah Rahwana menangkap Hanoman yang menyusup ke istana dan berusaha membakarnya.

"Day, nanti itu gimana caranya si Hanoman madamin apinya?" saya penasaran bertanya ke Dayu Ary ketika api mulai di sulut di sekeliling Hanoman sehingga mengurungnya di dalam lingkaran api.

"eeeng... coba liat aja nanti, mil. soalnya gw juga ga tau, baru pertama kali ini nonton."

Di doakan dulu sebelum acara mulai
Para Penari Kecak nya juga di doa kan dan di percik-percik air suci
Tari Kecak

Rama dan Sita

Kijang Emas
Rahwana berusaha mendekati Sita, dihalangin sama Penari Kecak

Rahwana menyamar jadi Kakek-kakek tua (Bhagawan)

Garuda datang berusaha menyelamatkan Sita
ini Twalen nya, fotonya agak kabur hihihiihiy

Laksamana dan Rama setelah diberi tahu Twalen, kalo Sita diculik

Rama minta  bantuan Hanoman

Sita di Alengka Pura, lagi sedih liat ekspresi nya deh

Hanoman tiba-tiba muncul di tengah penonton

Anak buah Rahwana

Hanoman di tengah lingkaran api

41 komentar:

  1. gw pernah nonton sih tari ini pas ada festival budaya di ITB. tapi pasti beda ya kalo nonton di uluwatunya langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw malah ga pernah nonton ini di ITB hahahaa

      Hapus
  2. lihat foto terakhir, tuh turis alias penonton yang duduk duduk pada motret yaa....

    aku pernah juga nonton tari kecak dan tari tari yang lain di bali, mereka kan show nya tiap hari, apa gak bosen ya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya ga tiap hari orangnya ato sanggar nya sama, giliran gitu

      Hapus
  3. hehehe kalau ditanya terus harus jawab dengan jujur mungkin ada bosennya juga bak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa yang bosen ditanya? wkwkwk

      Hapus
  4. saya bawaannya kagum kalo nonton tari kecak. saya pernah malam2 nonton di GWK, massal banget tari kecaknya. takjub abis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg di GWK kan cuman sebentar kan om? yg ini lebih lama

      Hapus
  5. emang bagus mbak kecak sunset di uluwatu, mantap :))

    BalasHapus
  6. jadi matiinnya gimana apinya mbak?? makin gede banget apinya gitu :D

    seru yaa liat tari kecak, pingin juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo itu musti nonton sendiri baru tau hahahaa

      Hapus
  7. Haaaahhhh???? Ceritanya belom selesai ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga seru nanti klo diceritain endingnya donk

      Hapus
  8. berasa dibacain dongen sama nenek
    haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi yang jadi Nenek siapa donk

      Hapus
  9. Wah wah belum pernah saya mampir ke Uluwatu nih. kapan ya. Terima Kasih atas liputannya. Saya jadi tau dari foto fotonya yang Indah. Hiks jadi kangen Bali

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kembali kang :)

      Hapus
  10. belum pernah nonton... *bikin rencana trip ke Bali lagi *

    BalasHapus
  11. <-- nggak suka cerita Ramayana *komentaragakOOT*

    -@p49it-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa.. kenapa ga suka, pagit?

      Hapus
  12. aku nontonnya yg di GWK, soalnya gratis.. haha.. *dasar pelit*
    tp kpn2 mau ah nonton yg di uluwatu, pengen menyaksikan sensasi sunset yg berpadu dg eksotisme tari kecak.. bahasanya ga kalah sadis kan..hihi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa... iya kata2nya kerenan mba

      Hapus
    2. Ya yang di Uluwatu kan memiliki view sunset dan stage di atas bebatuan. Kalau di GWK memang tdk ada viewnya, jadi bisa gratis

      Hapus
  13. waaah aku udah nonton yang ini. tapi nontonnya di kampusku.. tari kecak emang bagus, nuansa mistisnya juga kental beud. apalagi mainnya pas senja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm... gw kog ga ngerti mistis nya dimana yak? ga sensitip yak hehehe

      Hapus
  14. pernah nonton juga sekali di uluwatu..

    BalasHapus
  15. foto yg paling bawa apinya kayaknya gede aja ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bukan "aja", mba... tapi "banget"

      Hapus
  16. pas kemaren ke bali ga sempet nonton tari kecak, padahal penasaran. sekarang uda diceritain deh sama kak mila isinya. *seneng* :')

    o iya met taun baru yah kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah klo diceritain beda loh sama nonton sendiri, jd musti liat sendiri, bi hahahaa..

      met taun baru juga :D

      Hapus
  17. gw juga pernah nonton ini dua kali... kemana aja lu mil hahhaha

    tapi adeganTwalen yang chubby-chubby kocak itu baru ada deh.... beruntung juga dikau hahahha

    BalasHapus
  18. Keren Mil... sumpah, aku pengen banget juga nonton kecak di Uluwatu atau tanah lot pas sunset, tapi belum kesampaian sampe sekarang...

    emang mulainya jam berapa? Kok aku liat cuacanya masih cukup terang gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jam 5 udah pada disuruh masuk sih, tapi mulai nya kayaknya setengah 6-an gitu. Matahari nya sih udah mulai keliatan mau turun tapi emang terang waktu itu

      Hapus
  19. tari kecak ini didedikasikan buat wisatawan kali yah...

    btw, ceritanya kuk gak tuntas mbka? ada sambungannya lagi dong?..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada sambungannya, nonton sendiri ajaaa hahahahaa

      Hapus
  20. Mba, minta tips2 dan informasi lainnya dong buat kita2 spy bisa nonton tari Kecak di Uluwatu dgn sempurna ..hehehe! :D
    Thx before..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...