Senin, 21 Januari 2013

Akibat Salah Beli Tiket

Salah satu kelemahan saya lagi selain tukang nyasar adalah yang Mama saya selalu bilang dengan istilah "slebor". Bahasa ini mungkin populer pas jaman mama saya muda, bahkan katanya ada film terkenal dengan judul Bety Bencong Slebor. Definisi slebor sendiri itu kalau menurut saya sih sepertinya rada mirip cuek berantakan acak-acakan gitu, baik dalam berpakaian maupun berperilaku. 

Kalau soal ke gak matching-an saya dalam berbusana yang selalu di permasalahkan sama orang-orang sih sebenarnya itu merupakan salah satu perwujudan dari kreatifitas saya. Nah yang ganggu adalah perilaku slebor saya yang jujur gak bisa saya kendalikan. Seperti misalnya, ngupil waktu lagi nunggu lampu merah di mobil, angkat sebelah kaki waktu makan di KFC pake tangan, sering lupa pake kacamata dan baru sadar pas lagi nyetir udah rada jauh dari rumah, udah selesai makan di warteg pas mau  bayar ternyata di dompet ga ada uangnya, selalu salah  ngerjain soal matematika waktu sekolah karena gak pernah teliti (kalo ini kata guru-guru saya) dan masih banyak lagi kelakuan aneh yang suka bikin saya malu sendiri kalau sadar. Ya kalau gak sadar gak apa-apa sih.

Completely aware dengan kekacauan pribadi dan ke tidak telitian ini, setiap beli tiket pesawat online saya selalu berusaha untuk ekstra hati-hati. Berkali-kali mengecek tanggal, jam dan destinasi supaya ga terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Sangking ekstra hati-hatinya dan berkali-kali cross check, ga jarang saya kehabisan waktu dan harus mengulang dari awal lagi. 

Dulu waktu saya masih kerja di salah satu non-profit organization yang mengharuskan saya sering naik pesawat, sering banget saya salah jadwal. Saya pikir berangkat hari sabtu udah sampe airport baru sadar kalo tanggal yang di tiket itu hari minggu. Ada lagi, jam keberangkatan di tiket jam 6, saya santai-santai aja nunggu sore, eh pas sampe di airport ternyata tiket saya itu jam 6 pagi. Untungnya dulu saya selalu dapat tiket Garuda yang fleksibel, jadi kalo ketinggalan pesawat masih bisa ikut penerbangan selanjutnya selama masih ada tempat kosong.

Di akhir tahun kemarin saya melakukan kesalahan dalam  membeli tiket online. Jadi ceritanya saya ada urusan kerjaan ke Semarang, karena hanya sehari jadi rencananya saya pergi pagi pulang malam. Beberapa kali saya sering gitu sih, walaupun disertai dengan perasaan bersalah meninggalkan carbon footprint yang berceceran kemana-mana. Saya beli tiket sehari sebelum keberangkatan saya, dengan ekstra hati-hati saya memeriksa lagi tanggal keberangkatan, destinasi, jamnya berkali-kali untuk memastikan. Jadi rencananya saya berangkat tgl.24 penerbangan pertama dan pulang tgl.24 penerbangan jam 5. 

Karena kelamaan saya sempat kehabisan waktu dan mengulang lagi dari awal proses pemesanan tiketnya. Setelah pembayaran saya di approved dan keluar itinerary nya baru saya sadar kalau saya beli tiket berangkat tgl. 24 subuh dan pulangnya tgl. 25 jam 5. 

Jeng! Jeng! Jeng!

Setelah keliling mondar-mandir nge berisikin satu kantor mencerocos tentang kesalahan beli tiket itu, akhirnya saya malahan memutuskan buat pesen hotel untuk bermalam dan memikirkan nanti aja masalah tanggal 25 itu saya mau ngapain aja di Semarang. 

Urusan pekerjaan saya ternyata cepat selesai, jam 3-an saya sudah terdampar di tengah-tengah Tugu Muda Semarang yang dibangun sebagai monumen untuk mengingat pertempuran 5 hari di Semarang dengan baju kantor, flatshoes cantik dan backpack yang tentu saj aga matching sama sepatu cantiknya. Di hadapan saya Lawang Sewu, bangunan jaman Belanda yang terkenal ke horor-an nya sejak di ekploitasi sama salah satu acara mistis di TV swasta. Akhirnya saya memutuskan untuk masuk dulu ke bangunan tua itu sebelum mencari lokasi hotel saya yang terletak di sekitar Mall Paragon, menurut website hotelnya.

Tugu Muda

Lawang Sewu
Keesokan hari nya saya sedang mondar-mandir tanpa sepatu di hotel sehabis sarapan karena kaki saya sakit dan lecet gara-gara jalan jauh pakai sepatu cantik, ketika saya merasakan Blackberry saya bergetar di kantong ketika salah satu rekan bisnis (gayanya wanita bisnis maksimal) menge Ping menandakan kalau dia sudah ada di muka hotel dan siap mengantar saya keliling kota Semarang yang unik karena ketinggian kotanya lebih rendah dari ketinggian air laut.

Jadi ceritanya saya terselamatkan ketika bertemu rekan bisnis saya ini kemarin harinya dan cerita kalau saya salah beli tiket, dia antusias banget ngajak saya jalan-jalan. Malahan sempat mau ngajak ke Candi Gedong Songo yang katanya tidak sampai 2 jam perjalanan, tapi khawatir ga keburu ngejar flight sore akhirnya diputuskan jalan-jalan di Semarang aja. Destinasi pertama tentu saja beli pesenan Bandeng Juwana di Jalan Panandaran dan Wingko Babat di deket Stasiun Tawang. 
  

Gereja Blenduk
Masjid Agung Jawa Tengah

Ada Menara Lookout, bisa lihat Semarang dari atas
Semarang from Al Husna Tower di Masjid Raya Jawa Tengah

Masjidnya, lengkap dengan payung hidraulik

Restoran berputar, tapi pusing lama-lama euy


65 komentar:

  1. semua ada hikmahnya ya Mbak, xixixix

    psst, makasih referensinya Mbak, ceritanya awal Maret saya ama teman mau ke Semarang cuma 1 atau 2 hari disana, hmmm bakalan masukin ini dalam itinerary deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah klo gitu bisa tuh ke candi gedong songo itu, aku penasaran sih pengen kesana juga kapan2 hihihiii

      Hapus
    2. Kalau soal Semarang saya baru sekali berkunjung ke Semarang, tahun 2004 yang lalu. Waktu saya nengok istri yang masih skripsi di IKIP PGRI Semarang, dan ngekosnya di kos putri di Jalan dr Cipto.

      Saya sendiri saat itu mampir juga ke salah satu rumah family ibu saya di Semarang, tepatnya di kawasan sekitar Wonder RIA. Urusan banjir memang loangganan Semarang, apalagi terminal kereta TAWANG nya yang memang langganan banjir.

      Karena waku itu cuma mepet sekali, jadi saya tidak ada waktu banyak buat wisata kuliner dan jalan jalan ke SEmarang. Cuma mampir ke SAM PHO KONG dan kawasan simpang Lima. Kota Semarang memang indah, vibran city, dan rute jalannya mudah diikuti. Saya aja yang baru pertama ke semarang udah bisa keliling kota semarang pake motor pinjaman. hiheiheiheiee. kangen semarang

      Hapus
  2. slebor itu tutup ban motor, non...

    mila kok kaya aku banget sih soal sontoloyonya
    jangan-jangan ente cowok, gan..?

    *sambit sandal

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ini adalah perwujudan si Ncit klo udah gede bwahahaaa... sokoriiin si om

      Hapus
    2. emang suka mbek..?

      *mbek suka mbek dong...

      Hapus
  3. Wah, kampung halaman gw tuh... Rumah gw cuman 5menit dari Paragon.

    BalasHapus
  4. pas lihat foto pertama,kirain itu di Eropa.
    ayo, kapan2 salah beli tiket lagi. biar bisa jalan-jalan lagi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sering2 salah beli tiket gw dipecat hahahaa

      Hapus
  5. Hahahahaha...
    Di julukin slebor. Kalau ingat usagi (sailormoon) ya kayak kamu itu mungkin ya. Super duper ceroboh. Lain kali hati-hati ya Ning, di list di note aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah! kog usagi sih? dengan kekuatan bulan akan menghukummu...hahahaa

      Hapus
  6. lah, kalo gini kan slebor membawa berkah, kak...?

    bisa jalan2 di semarang dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya dapet berkah jalan2, dapet berkah di omelin orang keuangan di kantor juga hahahaa

      Hapus
  7. hahahahhaa slebornya terlihat dari gaya tulisannya...tapi tetep asyik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan katanya tulisan org itu mencerminkan kepribadiannya hehehee

      Hapus
  8. hehe.. nggak kebayang kk mila makan di kfc naikin kaki sebelah. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemaren itu pas di angkringan gw msh jaim aja sama kalian, jd msh rada sopan kelakuannya hihihiii

      Hapus
  9. semarang itu eksotik. terutama kalo musim hujan. simpang lima saja bisa buat renang. coba kalo kesana pas musim hujan, dijamin postingannya nggak yang ini yang muncul

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang muncul nanti postingan berenang di simpang lima wkwkwkwk

      Hapus
  10. wah, untung telat beli tiketnya kayak gitu ya, kelamaan, namuun masi bisa dipake. kalo kecepetan padahal urusan belum beres, harus gak dipake dong tiketnya.. hehe
    jadi pelajaran mungkin ya kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya dari awal udah tau klo urusannya cuman bentar sih, makanya di rencanain PP hehee

      Hapus
  11. kakak Mila ini... kenapa lupanya maksimal sekali. (-,-')
    hahahahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahahaa... *ngumpetin kepala dalem tanah*

      Hapus
  12. gpp salah tiket, semarang kan asik buat jln2.. hehehe

    wah pas ke masjid agung aku ga sempet naek ke towernya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kota semarangnya kecil bgt ya, serunya klo jalan2 keluar kotanya kali ya mba

      Hapus
  13. Aduh, masjidnya keren. Kapan ya, ke Semarang? >,< Eh, kalo gw malah parah. Di mal ajah gw sering nyasar. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama lah klo gitu, aku juga sering nyasar di mall :p

      Hapus
  14. Hahaha... tapi kan asyik mbak, jadinya malah bisa muter-muter Semarang kan (/ >o<)/

    BalasHapus
  15. gw belom ke mesjid raya nya. kemarin lagi 'dapet' jd ga ke mesjid. ke resto berputar juga ngga. tp overall semarang udah hampir habis gw kelilingi :D

    BalasHapus
  16. Oh ini toh yang lu cerita tentang restoran berputar di Semarang.... Boro-boro ke restoran ini, ke mesjid itu aja gua belom sempet hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mils, letak resto berputarnya di mana? Di masjid itu?

      -@p49it-

      Hapus
    2. masuk ke parkiran, di sebelah mesjidnya ada menara. nah di menara itu, paling atas bisa lookout ke kota semarang, trus ada resto berputarnya. tapi dia muternya ada jamnya, klo ga salah jam 11 siang sampe jam 2 siang aja gitu.

      Hapus
  17. itulah manusia Mil, selalu gak jauh dari salah.. gak ada yg sempurna, tp dibalik kesalahan2 tersebut terkadang membawa sebuah hikmah ya,
    :D
    semoga gak keulang lagi Mil

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin.. klo ke ulang lagi bisa-bisa salah beli tiket gw dipotong ama gaji hahahaa

      Hapus
  18. Itu rekan bisnisnya gak disebut mereknya?

    Kesleboranmu merupakan pelengkap keahlianmu dalam nyasar, Mil. Biar perjalananmu makin seru gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaargh tidaaak.. ini kutukan -_____-"

      Hapus
  19. Kalau gitu sih sering2 aja salah beli tiket biar bisa jalan2 di saat teman kantor lainnya sedang kerja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga lah mba, klo salah beli tiket lagi nanti gajiku dipotong, ya meningan aku di kantor aja nge blog & yutub-an di saat teman kantor lainnya sedang kerja bwahahahahaaaa

      Hapus
  20. Aku juga mau ke Semarang... semoga terwujud tahun ini Aamiin...

    BalasHapus
  21. untung gw ga pernah ngalamin kejadian kyk gini (/--)9

    BalasHapus
    Balasan
    1. palingan cuman tinggal tunggu waktu aja sebelom lu melakukan kedodolan yang sama

      Hapus
  22. Lawang sewunya itu di foto dari depan mbak? malah keliatan kayak bangunan tua, ga ada serem2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah di renovasi jd bagus sih katanya

      Hapus
  23. photo pertamanya pasti atas rekomendasi guideny ya? spot wajib kt guideny wkt aq kesana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, lah itu yg fotoin juga guide nya. aku kan kesana sendirian hihihiii

      Hapus
  24. kalau soal slebor kita saingan, tapi kalau soal jalan2, mila masih juara deh aku gak pernah ke mana2, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya bikin talkshow nya muter ke kota2 lain, jdnya indi skalian jalan2 gitu hehehee

      Hapus
  25. Kalau salah beli tiket yang ini, slebor membawa nikmat ya mbak hihihi....mdh2an jangan terulang lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga akan terulang dua kali dah, mba hihihiii mudah2an wkwkwkwkwk

      Hapus
  26. Jadi inget dulu gw nyaris salah masuk pesawat pas boarding, padahal udah mayan lama ngantri, kirain gw ada di gerombolan di penumpang buat ke Oslo, eh....nggak taunya ke Barcelona...mulai curiganya karena banyak banget spanish-speaking passenger di sekitar gw...sampe mikir kayaknya populasi orang spanyol di Oslo lebih banyak dari yg gw perkirakan...eh, ternyata mereka memang mau pulang kampung, pantessss.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parah itu mba kalo nyasarnya dampe barcelona hahahaa

      Hapus
  27. Wee..ini kan kotanya si Indra...

    BalasHapus
  28. ga apa apa....
    yang penting jalan-jalan dech...
    sengsara membawa nikmat..

    BalasHapus
  29. Kok aku ga percaya ya mil, kamu salah beli tiket,, yang ada sengaja salah beli tiket, biar bisa jalan-jalan ke semarang, hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa gak ada yg percaya ya klo aku bener2 khilaf

      Hapus
  30. ada hikmahnya juga ya salah beli tiket
    hehehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaah akhirnya ada juga yg percaya

      Hapus
  31. walaupun salah tiket ttp seruu :)

    *baru tau ada restoran berputar??

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...