Minggu, 05 Mei 2013

Rintik Hujan di Telaga Warna

Hujan di pagi hari yang dingin dan berkabut mengiringi perjalanan saya, Chacha dan Tince naik motor turun dari Parkiran Sikunir menuju Telaga Warna. Rintik air lumayan membuat jaket yang saya kenakan jadi lembab dan wajah jadi basah. Ketika kena angin dingin yang terhempas ke muka karena laju motor, rasanya muka ini langsung kaku dan gak bisa digerak-gerakin. Saya dan Chacha pun sibuk buka-buka mulut sepanjang jalan, soalnya keren bisa keluar asap dari dalam mulut kayak lagi di Rusia gitu.

Tarif sewa ojek kita seharian per-orang 100 ribu, dipikir-pikir daripada gempor jalan kaki ke lokasi-lokasi nya yang jauh-jauh dan musti manjat-manjat, akhirnya kita charter ojek aja.

Telaga warna pagi itu berkabut parah, ditambah dengan cuaca mendung disertai hujan rintik-rintik jadi agak susah mendapatkan foto yang bagus. Akhirnya kita berkeliling di sisi danau sembari menunggu dan berharap cuaca akan cerah. Dalam satu danau ini terdapat dua warna - bening dan kehijauan. Batas antara kedua warna itu jelas banget keliatan walaupun tidak ada pemisah apa-apanya.

Bersebelahan dengan Telaga Warna ada Telaga Pengilon, yang berarti cermin. Dan di hutan rindang yang mengeliling dua danau itu terdapat beberapa goa-goa untuk bertapa. Tapi goa-goa pertapaan itu sekarang di kasih pintu dan digembok, jadi tidak bisa dimasuki lagi.

Pagi itu cuaca benar-benar tak bersahabat. Karena hujan dan berkabut jadi kita kurang maksimal dalam menikmati keindahan telaga warna nya. Dalam foto-foto apalagi. Tapi kita sempat loh jajan kue pancong dari abang yang jualan di pinggir telaga. 

Di pinggir telaga warna

Batas warna jelas banget yah

Berkabut parah huhuhuuu T_T
Siang hari nya selesai menonton pertunjukan di Dieng Plateu Theatre, mas-mas ojek kita menunjukan tempat melihat telaga warna dan pengilon dari atas. Jalannya lumayan menantang, menanjak tajam di jalan setapak yang licin diantara petak ladang sayur dan kentang, ditambah memanjat batu-batu dan melipir di ruas jalan kecil yang tinggal selangkah nyusruk ke jurang. Tapi pemandangannya kereeeennn bangeeet.

Telaga warna dan Pengilon dari atas

Selangkah nyusruk ke jurang
Ini tempat innerpeace bangeeettth........ Pokoknya kalo ke Dieng jangan lupa minta dianterin liat telaga warna dari atas ya.
 

44 komentar:

  1. Tempatnya romantis banget deh kalo sama kekasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup bener banget ya romantis deh kayaknyaw

      Hapus
    2. Maca sih aku juga mau dong kesana

      Hapus
    3. iya romatis, tapi aku kan jomblo huhuhuuuu *lompat ke jurang*

      Hapus
  2. pasti dingin banget ya, kagak ujan aja dingin, apalg kalo ujan >.<
    nah, betul mil ayo join giveaway ane hehehe....

    http://artikamaya.blogspot.com/2013/05/join-my-giveaway.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. dingin bangeeet sampe pipis mulu hahahaa

      Hapus
  3. jadi pengen ngajak anak dan istri ke sana. mudahan kesampaian. next trip

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeah.. next trip om, jangan lupa minta dianterin ke atas itu

      Hapus
  4. Baca postingan ini sama liat-liat fotonya aja udah kebayang dinginnya kaya gimana. Ditambah kabut pulak, komplit lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah mirip2 lah kayak di swedia, cha hahahaa

      Hapus
  5. foto nya gak sepektakuler kayak biasanya Nek ...
    apa emang efek hujan ya ..
    tapi keren kok ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena efek kabut jd gelap *hiks

      Hapus
  6. ngakak pas baca: keluar asap dr mulut kyk di rusia gituu :D
    keren bgt viewnya, kyk yg di filmnya Heart yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku norak ya mba maya hahahaa

      Hapus
  7. wuihhh baru tau klo mila traveler sejati!! btw senirian aj kah traveling nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang sendiri tapi lebih sering sama temen sih hehehee

      Hapus
  8. Wah... keren sekali pemandangannya. Bener2 pengen kesana... :)

    BalasHapus
  9. Kok cerita tentang Dieng gak habis2 sih... bener2 bikin aku penasaran pengen kesana aja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah masih banyak ini mba yang blom diceritain hihihihii

      Hapus
  10. pemandangan yang mantap nih....tapi boleh nyemplung ndak di danau ni mbal mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih boleh aja, paling agak bau belerang dikit wkwkwkwk

      Hapus
  11. Nikmat banget kalo bisa menikmati telaga ini dari atas bukit sambil memandang ke bawah ..... SEDAPPPPPPPP

    BalasHapus
    Balasan
    1. sedap kan pemandangannya *angkat2 alis

      Hapus
  12. Mil...diperhatikan kostum mu kayak ..hmmmm kayak.... penulis feature article majalah...kayak wartawan jugah...ehhehehehe tinggal pake name tag :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang kostum wartawan begitu ya? baru tau akuuu hahahaa...

      Hapus
  13. wooooowww... mpe speechless nih.. indaaaah bgt
    eh iya say, dirimu jln2 ke diengnya brp hari?
    aku pengen kesana jg nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku di dieng cuman 3 hari 2 malem, musti ke sana mba cova, bagus bangeeeth

      Hapus
  14. Lumayanlah 100ribu daripada kaki lecet ya, Mil? :D
    Aku kok ngikik pas ngebayagin kamu buka mulut biar kluar asapnya, hihihi.. ternyata gk mesti ke Rusia juga ya, cukup ke Dieng <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari pada nyasar di gunung mba, meningan bayar ojek bwahahahaa

      Hapus
  15. hiks, aku dulu gak lihat telaga warna dari atas....
    menyesaaaalll

    BalasHapus
    Balasan
    1. dateng lagiiiii... kan deket ya? hahahaa

      Hapus
  16. Indah ya apalagi kalau dilihat daari kejauhan warnanya terlihat jelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa.. apalagi klo kameranya yang SLR gitu, pasti lebih tajam gambarnya

      Hapus
  17. mils...
    cerita ama fotonya kayaknya sih keren
    tapi suer kali ini aku ogah baca gara gara lihat foto pertama

    *trauma jidat benjol mau poto di kayu malah kepleset...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah lagian ngapain manjat2 kayu coba? ckckckck nakal

      Hapus
  18. ini tulisannya gak ditambahin dongeng Asal Usul Telaga Warna?

    BalasHapus
    Balasan
    1. blah aku gak tau asal usul nya gimana soalnya ahahahaa

      Hapus
  19. wah ke talaga warna, gw ngga ngeliat batas warnanya.. soalnya abis hujan deras.. T_T
    gw ngga ngeliat telaga Pengilon.. waktu itu udah mau pulang sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu gw malah lagi hujan rintik2 sih, cuman emang lo musti muterin danaunya dulu baru sampe di bagian yang batasnya jelas itu

      Hapus
  20. keren abis emba sumpah ._. airnya kepisah gitu ya?
    oya itu yang misahinnya kenapa kok jadi airnya gak nyatu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu aku gak tau hahahaa

      Hapus
  21. mantap banget mbak mila telaga nya , dan sangat indah ,,,,,

    BalasHapus
  22. Cari pacar donk mil biar bisa menatap keindahan danau dgn pacar tercintah ;p

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...