Kamis, 09 Mei 2013

Candi Mendut

Candi ini letaknya tidak jauh dari candi Borobudur, malahan katanya Candi Mendut ini bersama dengan Candi Pawon terletak dalam satu garis lurus dengan Candi Borobudur. Walaupun sama-sama dibangun oleh Dinasti Syailendra tapi Candi ini tidak sebesar Borobudur, hanya satu bangunan tunggal yang luasnya 13,7x13,7 meter persegi. Ya kira-kira seluas rumah BTN gitu, tapi tinggi.

Waktu saya kesana banyak tiang-tiang bambu terpasang di sekeliling bangunan Candi, tanda bangunan bersejarah itu sedang di renovasi. Masuk ke dalam nya hanya membayar retribusi yang murah banget, cuman ribuan gitu (lupa sih tepatnya berapa). 

Sebelumnya saya belum pernah sih browsing-browsing mengenai Candi Mendut, dan ini juga baru pertama kali saya singgah di Candi ini jadi benar-benar tidak tahu apa yang ada di dalam candi itu. Pas masuk pintunya saya agak tercengang, tiga Patung Buddha raksasa menjulang hingga ke atap Candi. Gede Buangeth. Baguuuusss....

Dan saya bingung gimana caranya masukin Patung Segede gitu dari pintunya yang tinggi nya gak lebih dari 2 meter. Apa itu patung di suruh merangkak dulu kali yang supaya muat masuk di pintu itu.





Candi Mendut ini gak ada hubungannya loh sama cerita Roro Mendut, si cantik yang jualan rokok bekas yang udah di hisap sama dia ke cowok-cowok sekampung demi bisa bersatu dengan pria pujaan hatinya, walaupun akhirnya tragis juga sih. 

Ngomong-ngomong kisah cinta tragis, sedikit gosip di postingan blog ga pa pa kan ya. Jadi ceritanya kita kan pergi ke Borobudur nya naik mobil dari hotel, nah kita mampir ke candi mendut ini setelah dari Borobudur. Satu mobil kita bareng sama dua orang cewek indonesia dan 3 orang turis asing. Gak lama kita jalan dari hotel saya yang duduk di depan disamping pak sopir dapet BBM dari Chacha yang duduk di bangku tengah bareng 2 cewek indonesia itu. 

"Kak, disebelah gw les biola."

Saya masih belum ngerti tuh apa maksudnya si Chacha pas di mobil itu, tapi pas turun di Borobudur saya memperhatikan dua orang cewek itu gandeng-gandengan tangan gak normal, yang satu bergaya maskulin, saya langsung 'ngeh' kalo mereka couple.

Di candi mendut ini saya berapa kali di minta oleh pasangan itu untuk memotret mereka berdua yang berpose seperti pre-wedding photo gitu. Mungkin mereka tau kalau saya tau mereka couple dan tampak biasa-biasa aja, jadi mereka gak canggung gitu. Tapi saya salut sama keberanian pasangan itu dalam memperjuangkan cinta mereka *terharu*, ya memang sih kalo kasih sayang itu kan gak mengenal gender kali ya. 


17 komentar:

  1. biasanya les piano ya hehehe jadi gak ngeh les biola

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku biasanya nge-les aja kayak bajaj hahahaaa

      Hapus
  2. hehehe les biola...

    aku belom pernah tuh melihat pemandangan les biola dengn mata kepala sendiri... dengan mata kaki juga belom pernah

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak awkward gitu siiiiiih sebenernya -_____-"

      Hapus
  3. huahahaha... bukan gitu atuh tulisannya
    saya juga ga ngeh... ternyata... huahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana gitu tulisannya, mba ratu ?

      Hapus
  4. weleeehh les biola pun udh mulai biasa2 aja kali ya Mbak di Indonesia ini?? hehehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeeehhh.. klo banyak bisa bikin konser orkestra tuh

      Hapus
  5. hahaha..lawannya les biola apa donk namanya? :D
    penasaran, knp ga dipoto juga orgnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo les biola jangan dilawan lah... -____-"

      Hapus
  6. keren lho mils...
    aku aja malah belum pernah masuk sono, lewatlewat doang
    jadi ga tau ada patung lesbiola raksasa merangkak masuk candi

    BalasHapus
  7. yang pasti patung nya ndak ikutan les biola kan mbak Mil?

    BalasHapus
  8. mungkin kakak mila dianggap sesama kali ... *dicubit*

    eh aku belum pernah ke candi2 di jawa tengah ini, nyebelin gak pernah diajak bojo kesana kemari ... hufftth ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeeh.. aku masih suka lekong bo'

      Hapus
  9. hahaha... istilahnya les biola ya Mbak.
    senar gitar sama pick-nya kalii.
    saya nggak terharu ahh, maun nangis malah, huuuu

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...