Jumat, 30 September 2011

Basah Kuyup di USS

Beberapa hari lalu saya dapet e-mail dari seseorang, kita sebut aja namanya Mawar (bukan nama sebenarnya). Si Mawar nanya, "ngapain aja di USS?," karena kebetulan dia berencana mau ke Universal Studio Singapore juga.

Saya jawab ke Mawar, coba aja search di google website-nya USS, disitu kan ada tuh info komplit mengenai permainan di USS. Kalo tanya SAYA sih, malu jawabnya. 

Mau foto di depan monumen bola dunia USS - yang merupakan hal wajib dilakuin klo kesana, gagal karena ditutup papan renovasi.


Naik Rollercoaster indoor, pas keluar ada foto candid memalukan persis kayak foto candid di Hongkong yang memperlihatkan ketakutan ke-ekspresif-an saya.

Ada satu lagi yang lebih mengerikan, saya BASAH KUYUP di Universal Studio.

Entah ini semacam kutukan, tidak pernah belajar dari kesalahan masa lalu atau emang kebetulan sial. Waktu ke Disneyland Hong Kong saya juga BASAH KUYUP di tengah terik matahari. Saya pernah cerita sedikit mengenai hal ini dulu. Tapi akan saya ulang sedikit kali aja ada yang belom pernah baca.

Jadi ceritanya pas pawai, saya dan adik-adik dengan gagah berani mengambil barisan paling depan bersama dengan anak-anak kecil yang membawa payung.

Tanpa kita duga-duga ternyata pawai nya nyemprot-nyemprotin air ke penonton. Pertama-pertama sih lucu-lucu gitu. Pinokio keluar bawa pistol air, cipriiit cipriiiit. Terus ada bunga-bunga-an yang menari-nari dan ada watercan yang semprot-semprot-in air, cipraaat cipraaat.

Lama-lama pawai semakin brutal. Ada semacam mobil penyembur air dengan Mickie Mouse melambai-lambai diatasnya. Mirip kayak mobil pemadam kebakaran. Saya dan adik-adik berniat kabur, kita berbalik badan tapi di belakang kita gerombolan orang rapat sekali dan tidak bisa di tembus. Kita pun panik. Sementara mobil pembawa air bah itu semakin mendekat. 

Akhirnya spontan kita menyebar, merunduk, dan mencari perlindungan di balik payung anak-anak kecil di sebelah-sebelah kita. Tetap saja BASAH -____________-"

Nah, waktu saya ke USS terulang lagi kejadian basah kuyup karena bodoh di salah satu attraction (wahana) dalam Jurassic Park. Attraction ini semacam arung jeram gitu dengan dinosaurus-dinosaurus murka di samping-samping kita. Sebelum mengantri kita harus menitipkan tas di semacam loker yang tarif nya 4 SGD perjam. Alay 1, Alay 2 dan Alay 3 berusaha berhemat dengan hanya menggunakan satu loker buat bertiga. Di dalam situlah kita menaruh semua barang bawaan kita.

Cerita yang di paragraf atas itu harus benar-benar di pahami. Khususnya di kalimat yang terakhir itu. Soalnya ini berkaitan banget sama cerita selanjutnya. Oke?

Coba dibaca sekali lagi.

Sudah ngerti kan? yak... sekarang kita lanjut.

Permainan itu antrinya puanjang banget. Di depannya itu estimasi waktu ngantrinya 70 menit. Kita pun mengantri dengan polos nya, tanpa membawa apa-apa. No bag, no camera, no cellphone, nothing. Hanya baju di badan (dan sunglasses pastinya - supaya tetap eksis).

Setengah jalan antrian kita baru mulai merasakan ada yang aneh karena orang-orang lain pada bawa tas. Lebih aneh lagi pas liat orang-orang yang nenteng semacam plastik yang belakangan baru kita ketahui adalah ponco (semacam jas hujan). Kita pun mulai gelisah dan ga pede. Galau dan bimbang campur aduk menjadi satu. Kalau kita ninggalin antrian buat cari jas ujan dulu nanti kita musti antri dari belakang lagi. On the other side, kita tiba-tiba terserang rasa takut basah yang lebih dashyat dari sebelumnya.

Sementara para alay masih labil, posisi antrian semakin maju. Jeng...jeng.... tiba-tiba di pojokan berdiri lah sepasang mesin penjual Ponco Plastik. Tapi itu kan harus beliiiii... kita harus masukin koin ke dalemnya... baru bisa dapetin itu ponco plastik, sedangkan semua barang-barang kita kan ada di dalem LOKER. Huhuhuuu... bagaimanaaaa iniiiiii ????

Alay 1, Alay 2 dan Alay 3 pun semakin galau.

Kegalauan pun mencapai puncaknya berganti dengan kepasrahan maksimal. Que sera..sera.. What will be.. will be.. *alunan biola mendayu-dayu sebagai bekgron musik*

Tibalah giliran kita masuk ke dalam boat bulat berwarna kuning, bersama dengan sekeluarga orang India. Ibunya yang berukuran Triple XXL duduk persis di depan alay 1 (saya). Itu boat bulat yang harusnya muter-muter posisi nya kena riak-riak jadi ga muter karena keberatan sama tu ibu-ibu. D*mn, mana posisi saya menghadap belakang, jadi kayak jalan mundur terus gitu. Bleeeegh -____-"

Nah ini nih klimaksnya. Kita sampai ke dalam sebuah terowongan gelap, trus masuk kayak semacam ruangan, yang tertutup pas kita di dalam. Suasana sunyi senyap. Tiba-tiba saya merasakan permukaan air di bawah boat semain lama semakin tinggi, boat terangkat perlahan. Kita semua tegang, dont have any idea mau diapain.

O'ow... Saya lihat-lihatan sama Alay #3. Trus Alay #3 mengalihkan pandangan buat lihat-lihatan sama alay #2. Saya pun mencari target lain buat lihat-lihatan, dan pandangan saya bertemu dengan ibu-ibu India triple XXL yang pas di hadapan saya itu.

Secercah cahaya matahari masuk, ada semacam pintu yang terbuka. Pintunya pas di belakang saya, jadi saya ga gitu ngerti detailnya bagaimana. Tiba-tiba saya merasakan boat dihempas kan seperti air cucian kotor yang di lontarkan dari ember. Bersamaan dengan itu saya merasakan guyuran air persis di atas kepala, seolah-seolah kayak saya sedang mandi di kali, kepleset, kejungkir ke belakang, trus diguyur gayung raksasa segede tangki air merk Penguin ukuran 650 Liter dari atas.

Seketika itu juga saya menyadari kalau saya BASAH KUYUP.

Di pinggir pintu keluar, saya dan alay #2 dengan mengenaskannya sibuk memeras pakaian kita yang basah dibasan. Ada ibu-ibu lewat, dia tampak sangat kering, mungkin karena pakai Ponco Plastik. Ibu-ibu itu menertawai kita yang basah kuyup di pojokan sambil geleng-geleng kepala dengan tatapan antara kasian dan terhibur gitu. Kita berdua pun hanya bisa menghunuskan pandangan setajam silet ke punggung ibu-ibu itu.

Kita pun bergegas berjalan ke arah loker, meninggalkan jejak-jejak air yang masih menetes dari baju kita yang basah. Ternyata kesialan kita belum berakhir. Loker kita terkunci karena sudah lewat dari 60 menit. hiks! Untuk membukanya kita harus memasukan 4 SGD lagi. Tapi bagaimana mungkin? Tas, dompet dan semua uang kita kan ada di dalem loker.

Nyaris aja kita  bertiga nangis meraung-raung karena semua barang kita telah di rebut oleh loker sialan itu dan dia hanya menyisakan baju basah di badan kita masing-masing (dan sunglasses basah tentunya). Sebelum itu terjadi, saya merogoh kantong saya dan menemukan recehan. Tapi recehan saya itu kurang dari 2 SGD... masih kurang banyaaaaak.. huhuhuuu....

AHA! ide pun datang. Alternatif 1: kita pinjem uang dari orang lain, nanti setelah loker kita kebuka langsung deh kita balikin. Kalo Alternatif 1 ga sukses karena ga ada yang mau minjemin receh ke tiga orang culunn yang basah kuyup, saya punya Alternatif 2: ngamen sampe kekumpul recehan buat buka loker.

Alay #2 mencari target, buat dipinjemin duit. Pilihan pun tertuju kepada petugas USS, seorang mbak-mbak imut yang menggemaskan. Mbak-mbak itu pun menolong kita membuka loker dengan kartu nya. Terima kasih Tuhan telah kau kirim kepada kami seorang penolong dalam wujud mbak-mbak petugas USS yang imut nan lucu. Setelah kita mendapatkan kembali barang-barang bawaan kita, dan setelah mengganti hutang 4 SGD, kita pun langsung mengabadikan kekuyupan yang menyedihkan tersebut.

Muka-muka celepuk kuyup
Atas - bawah, Luar - dalem, bassssaaaaahhhh.......

20 komentar:

  1. hahaha..kemarin waktu di uss juga aq basah kuyup gara-2 jurasic park ini..senasib dech kita.. :(

    BalasHapus
  2. Hahahaha...tidak membaca situasi di sekitarnya sih. Tapi hebat juga, nambah pengalaman. Yang baca jadi tahu lain kali kalau ke USS harus nyiapin jas hujan sendiri biar nggak basah kuyup.

    *lucu terhibur*

    BalasHapus
  3. sepp... inpo yang bermangpaat
    thanks for sharing ^^
    *cekikikan*

    BalasHapus
  4. jadi pengen nyanyi dangdut mil ... basah basah basah seluruh tubuuuhh ... ah ah ah ... mandi maduuu hahahahahaha

    BalasHapus
  5. pasti selama di jalan diliatin mulu yah mbak?

    BalasHapus
  6. isi blognya kebanyakan jalan2 nih, seru juga tuh. ajak2 dong mba, hehe

    BalasHapus
  7. wah asik kyaknya tuh
    pas liat judulnya, kirain tuh lagi main ke kapal perang
    hehe

    BalasHapus
  8. gua jadi penasaran Mil, lu kalo mennghunus tatapan setajam silet itu kayak gimana yah? Gua kok ga pernah lihat?

    Pelajaran nih, kudu bawa ponco kalo ke USS

    BalasHapus
  9. pertama kalinya basah kuyup yaa pas main arung jeram di dufan.. padahal kan itu gak ada apa-apanya, apaa gw-nya yang terlalu polos ya?

    BalasHapus
  10. duh asiknya deh setiap mampir blog ini, selalu ada cerita baru. apakabar Mila Cantik? *lama ga ketemu yah

    BalasHapus
  11. sbenarnya mau ktawa mil... tp ga tega :) eniwei, tengkyu udah ngasih tips di USS, biar ga terulang kejadian spt dirimu :) kasih tips yang lain yaa...

    BalasHapus
  12. seru ya kayaknya.. cuma bisa ngarep nunggu ditugaskan ke luar negeri.
    sampai sekarang masih angan2 untuk bisa ngelayap ke luar negeri..
    sebenarnya hari ini aku berangkat ke jakarta, ikut tour keliling jawa-bali, tapi karena istri sudah mau melahirkan terpaksa kuserahkan acara jalan2 gratis + uang saku ke teman kantor T_T

    BalasHapus
  13. @Batz: *toss* hahaaa

    @arqu3fiq: sebenernya ada sih yang jual di dalem USS-nya, cuman kita aja yang ga nyadar -____-"

    @d3vy & fenty : puas? puas? -____-"

    @Nuellubis: pastinya..... x_x

    @Rawins: bukan USS itu hihiihiii.. tp seru jg sih klo ke USS yg kapal perang.

    @gaphe: gw jg basah kog naek arung jeram di dufan hiks!

    @mba mira: kangeeeeennn.. *hugs*

    @Meidy: iya, i tu tujuan aku nulis ini. spy org2 bisa blajar dr kesalahan ku *tsah* huhuhuu

    @Geafry: ahahaaa.. someday pst bisa deh jalan2 ke LN, bareng sama istri & anak nya hehee

    BalasHapus
  14. Wahhh saya kagum pertama berkunjung ke blog ini kaa...

    blog travel kan? :D

    boleh dong kapan2 diajak jalan2 gratisan :p #ngareptingkatUTS

    BalasHapus
  15. #nahanketawa
    Sepertinya aku akan mengalami hal mengenaskan yg sama kalau aku yg ada disana saat itu, karena aku juga sama sekali gak tahu apa2 tentang wahana itu.

    Makasih ya ceritanya, aku jadi tahu dan bisa menghindari masalah yg sama kalau aku berkesempatan ke USS suatu saat nanti :)

    BalasHapus
  16. lebih apes dari aku rupanya..haha

    BalasHapus
  17. hahaha, pasti jadi petualangan tak terlupakan nih ;) saya dulu juga basah kuyup plus jantungan waktu ke Disneyland, entah apa jadinya kalau Universal Studio.. kapok >.<

    BalasHapus
  18. ha ha ha..bagus banget mil deskripsinya..Seharusnya kalau perahunya bisa muter, ibu-ibu di depanmu itu yang bakalan kena he he..Saya cukup beruntung karena jadi yang paling kering waktu naik wahana ini. Tipsnya, pada saat naik pilih tempat duduk yang paling kering (kalau kamu pas naik duluan. Kalau tidak, yah terserah rejekilah..ha ha ha..very nice post..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sempet kepikiran gitu mba. rencana nya emang mau pilih korsi yang paling kering, tapi udah ga bisa milih.. orang2 india itu rusuh banget brak bruk brak bruk tau2 mereka udah duluan duduk di dalem situ -______-"

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...