Sabtu, 01 Juni 2013

Yang kecil, Yang berpetualang

"Gw pikir lo orangnya gede ternyata kecil begini."

Itulah kalimat komplain dari orang-orang yang sering berinteraksi lewat dunia maya tapi baru pertama kali ketemu saya secara langsung. Saya juga gak ngerti apa mungkin kalau di foto saya kelihatan tinggi besar gitu kali ya? padahal kenyataannya sebenarnya tuh tinggi saya kurang 2 senti dari 1,5 meter. 

Begitu juga kalau ketemu klien urusan kerjaan yang sudah sering berkorespondensi lewat phone dan e-mail sebelumnya tapi baru pertama kali berhadapan langsung dengan saya. Kekecewaan terpancar di wajah mereka bahwa perempuan yang mereka temui tampak seperti anak kuliahan dengan kemeja, celana panjang, flatshoes dan (kadang) berponi. Sering juga saya mengganti flatshoes saya dengan high-heels supaya tampak lebih tinggi dan berwibawa, tapi itu seringkali terasa terlalu menyakitkan, khusus nya di bagian betis. 

Mungkin karena ukuran badan saya yang 'compact', kalau baru kenalan sama orang trus mereka coba-coba nebak umur saya, tidak ada satu pun yang tebakan nya menembus angka 28. Kisarannya antara 25 dan 27. Saya gak tau musti bangga atau sedih dengan hal ini, yang jelas adik saya - Chacha, suka senewen karena selalu disangka kakak saya atau sering disangka kembar padahal umur kita terpaut 3 tahun.

Mata air awet muda di Dieng, Tuk Bimo Lukar - tapi bukan karena ini saya awet muda

Nongkrong di angkringan Jogja sama Rio & Anno yang masih SD waktu saya udah kuliah
Ada seorang bapak-bapak di kantor saya dulu yang pernah bilang gini, "kamu itu, mil, kecil-kecil tapi udah jalan-jalan kemana-mana, saya yang segede gini aja belom pernah kemana-mana, paspor aja gak punya." Saya sih gak liat korelasi antara ukuran badan dan semangat jalan-jalan. Malahan enak lagi punya badan irit gini, kalo packing gak repot soalnya baju nya kecil-kecil jadi bawaannya gak berat *halah*.

Dan petualangan saya bulan Mei berlanjut. Setelah menghabiskan waktu 4 hari di Labuan Bajo demi cita-cita saya ketemu Mbah Komodo di Pulau Komodo, beberapa hari setelahnya saya langsung terbang ke Arab bersama Chacha dan Papa Said untuk menunaikan ibadah Umroh dan juga ibadah jalan-jalan di Madinah dan Mekkah.

Waktu mau berangkat

Pulau Komodo

Sementara itu jadwal business trip saya bolak-balik Jakarta-Semarang-Jepara akan masih padat dalam beberapa bulan kedepan. Belum lagi ada dua acara Undangan Pernikahan sepupu saya yang berdomisili di Manado. Jadi dalam tahun ini masih akan banyak petualangan baru yang menanti saya. Sementara itu, diantara himpitan padatnya pekerjaan saya akan mencoba untuk terus konsisten mencicil postingan perjalanan saya di Australia yang masih banyak banget belum saya tulis, masih  banyak keseruan dan tempat-tempat indah disana yang belum sempat saya share disini.

Jadi kesimpulan dari postingan ini adalah, tidak ada syarat tinggi badan minimum untuk memulai suatu petualangan dan melihat dunia.

31 komentar:

  1. lagian hubungannya apaan ya, antara ukuran badan dengan traveling,? salut juga buat mbak mila bisa kesana kemari tanpa mengganggu pekerjaan. gimana tips membagi waktunya tuh mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sambil jalan2 masih tetep ngurusin kerjaan sih hihihi

      Hapus
  2. Terus... kenapa sulit sekali realisasikan trip bareng aku, Milaa? Ikut doongs :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba mira siiiih srikandi blogger yang super sibuk hahahaaa

      Hapus
  3. Huah, Mbk Mila, maren Mei umroh juga ya? Kok kita gak ketemu yak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iyaaa... Ih gak janjian dulu sih ya disana hahahaa

      Hapus
  4. sante aja lah, walo kecil tapi travelingnya seru dan tetep sehat. klop kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa hihihiii.. Amin, mudah2an sehat terus

      Hapus
  5. Mbaak....
    ikut senang :)
    Umrohnya sukses yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ma aciiiiiiy
      Btw, gimana siy cara ya komen di blog mu? Aku gak nemu kolom komennya hahahaa maap gaptek

      Hapus
  6. aiiih sumpe tu klo tinggi lo segitu? demi apa...?
    klodari poto2 lo kliatan tinggi lhoo, beneran!

    BalasHapus
  7. err.. Mil, setujuu..

    saya ini badannya bongsorrr bgt, tapi kata orang sih muka kayak anak kecil. entah kenapa seringkali jika ada pasien yg berobat gigi, "mbak, baru lulus ya?"

    nggak enaknya, saya sering tidak dipercaya.

    tapi saya pengen jalan2 seperti dirimu, Mil! :D

    BalasHapus
  8. mau dong ikutan tripnya, eh ada yang mau gitu trip bareng ibu rumah tangga hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaelah, mba. Traveling itu bukan cuman ga mengenal tinggi badan, tp ga mengenal profesi juga hahahaa

      Hapus
  9. Berarti tinggi badanmu sama nih ma aku mil tapi aku gendutt km langsing :)
    Ditunggu ceita seru trip2mu y a..pembaca setia nih ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah? Serius? Mba arin juga kliatannya kyk tinggi hahahaa.... Aku tertipuuu kali ini

      Hapus
  10. setujuuuhhh tuh Mbak, gak perlu syarat tinggi yaah, macam mau ngelamar pekerjaan saja syaratnya tinggi sekian sentimenter lah bla bla bla :D

    laluuu, kapan mampir Kendari, Mbak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mauuu... Dimasakin diah kan? Hihihi

      Hapus
  11. Komodonya lepas satu ke arab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weh gw pikir lu udah dimakan komodo

      Hapus
  12. hahah.. Memang ga ada, body boleh kecil tapi nyalinya dong yah Mil :p

    Wahhh.. Plan gw ke komodo belum terwujud nih.. :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hanimun nya musti ke komodo eheheheheh

      Hapus
  13. ngapain lagi maksain keliatan tinggi.

    mungkin kaya asumsiku dulu lebih suka dengan cewek yang tinggi montok bin semok ketimbang yang mungil. sempat rada rada gimana waktu dapat ibue ncip yang bodinya kecil. setelah waktu berjalan baru ketauan kalo yang bertubuh kecil keliatan lebih awet muda. lebih yakin lagi setelah ketemu mantan mantan yang semok. ada yang umurnya dibawah ibue ncip tapi kalo dijejerin keliatan mudaan ibue.

    syukurin aja lah...
    sukurin juga boleh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibue ncip & ncit kcil2 gitu aja tp bapake takut kaaaan? Bwahahahaaa *kabursebelomkenasambitsendal

      Hapus
  14. Aku malah waktu baru pertama maen ke sini, yang pas postingannya tentang flash mob itu lho Mil, aku kirain kamu masih 22 deh. Ternyata salah ya, wkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya salah lah, wong aku masih 20 taun

      Hapus
    2. Wualah... si Mbak nih masih muda ternyata. salut dengan pengalaman travelingnya.

      Hapus
  15. mantap mbak mila narsis juga ,,,,,,,,,

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...