Jumat, 21 Juni 2013

Urusan Kamera (lagi)

Sejak pertama kali beli kamera Cyber-shot Sony ini kayaknya kamera ini gak pernah berhenti bikin sensasi, ada aja masalahnya. Dibilang masalah teknis ya gak tepat juga karena masalahnya bukan pada performa kameranya. Kalau soal performa nya sih saya seneng banget, karena warnanya cerah bikin laut jadi berwarna lebih biru, warna merah lebih terang, kulit saya lebih putih dan entah kenapa bikin saya terlihat lebih langsing juga. Dan yang paling saya suka dari kamera ini adalah karena bisa dipakai motret-motret di air, bahasa inggrisnya Water Proof.

Buat saya yang gaptek ini kamera pocket saya ini udah canggih banget, malahan saya belom sempat ngulik-ngulik semua fiturnya, yang saya pakai seringnya cuman fitur inteligent auto. Harganya juga ga mahal-mahal amat. Kalau disuruh beli SLR atau DSLR atau Mirrorless, rasanya sayang banget belinya. Jujur aja, saya tuh seneng motret-motret, seneng edit-edit foto dan meng-upload nya di instagram, tapi males ribet belajar pake kamera canggih dan males bawa-bawanya. 

Bawa sisir aja males, boro-boro bawa seperangkat alat kamera seperti beberapa temen-temen saya yang hobi fotografi yang kalau kemana-mana bawa kamera segede batok kepala saya, lensa-lensa, plus printilan-printilan apa itu saya gak ngerti. Makanya saya sadar kalau level motret-motret saya itu ya cocoknya cuman hanya sampai level kamera pocket, ga perlu ikut heboh beli kamera canggih yang kemungkinan besar saya ga akan ngerti-ngerti gimana cara pakainya.


Walaupun sudah saya uji coba buat foto-foto dalam air di kolam renang suatu hotel di Bali, tapi untuk di pakai untuk foto underwater di laut beneran baru saja saya coba di Pink Beach Pulau Komodo. Seneng banget rasanya bisa foto-foto ikan warna warni lagi berenang-berenang diantara koral yang bentuknya seperti bunga-bunga-an.

Masalah baru (lagi) muncul ketika saya pulang dari Arab bulan lalu, saya mendapati tutup baterai kamera saya itu retak. Karena saya takut retakan itu akan menjadi sumber kebocoran kalau nanti saya pakai foto underwater lagi maka saya langsung berangkat ke service center terdekat di STC Senayan. Katanya tutup kamera nya bisa diganti tapi waktu itu customer service nya belum bisa memprediksi biaya nya, jadi saya disuruh menunggu sms yang menginformasikan estimasi biaya sparepart nya itu.

Tutup baterai nya yang retak

Seminggu kemudian saya dapat SMS yang berisi estimasi biaya perbaikan kamera saya. Saya sempat menganga 10 detik, kucek-kucek mata, terus menganga lagi 10 detik. Masih tidak percaya dengan apa yang dilihat oleh mata saya, kemudian saya jeduk-jedukan kepala saya ke tembok terdekat, tapi nominal angka di sms saya itu tidak berubah. Ternyata biaya buat ganti penutup batere yang retak itu harganya setengah dari harga beli baru kamera saya.

Tapi dengan berat hati dan bersiap menanggung resiko kurang gizi karena harus berhemat di uang makan, saya putuskan untuk menyetujui perbaikan tersebut. Hari ini, beberapa jam sebelum kenaikan BBM resmi mulai pukul 00.00 nanti, saya menjemput kamera kesayangan saya itu di STC Senayan. Ternyata untuk mengganti penutup baterai yang ukurannya nya cuman sepanjang kelingking tangan saya itu yang diganti setengah casing nya. Jelas aja biayanya setengah dari harga kamera barunya. hiks! saya hanya bisa mengelus-elus kartu ATM saya.

Kamera saya yang sudah diperbaiki dan sparepart bekasnya

32 komentar:

  1. duh masalah Sony bangeth, kek fragile gak jelas gitu, udah gitu rusaknya bisa bgt pas setelah garansi selesai....agak kapok makanya pake sony camera lagi, padahal appearance body nya selalu cakep, hasilnya jg...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata emang bener fragile ya? aku juga baru kali ini sih punya kamera sony, sebelum2nya punya aku canon terus

      Hapus
  2. kalau kameranya merk Sony emang udah nggak diragukan lagi mbak... emang mantap ^_^...
    kt sama ya, sy juga suka foto2 tp malas pake kamera yg mesti diatur lensanya sana-sini baru bisa dapat gambar bagus dan nggak blur... hehe

    BalasHapus
  3. belum pernah pake sony, cuman pake canon aja. barang elektronika emang mesti dirawat seperti perawatan bayi kata yg ahli. naruhnya juga gak asal. selamat ber-foto2 ria

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sebelum canon, sampe sekarang masih ada dan masih bagus belum pernah sekalipun di service. Cuman karena pixel nya udah ketinggalan jaman aja jd aku beli baru huhuhuuu

      Hapus
  4. saya juga pnya pengalaman ngak enak dengan kamera berhubung kamera saja merknya Kodak.pabrikan merk kamera ini sudah tutup jangankan mau tanya aplikasi ulang, mau serivce aja susah hahahha. akhirnya saya memilih membeli smart phone dengan kualitas gambarnya yang baik setara dengan kamera, kodaknya di museumkan dulu deh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. iya ya, kenapa kodak bisa bangkrut ya?

      Hapus
    2. btw sala kenal mba mila..

      FYI Kodak bangkrut gara-gara telat dalam R&D di dunia digital (camera), jadi ketinggalan jauh dari Canon & Nikon mba

      Hapus
  5. wow gitu toh.
    aku dari dulu gag suka brand itu, secara dia mungkin karena branded banget mangkanya muahal kalo dibandingin ama canon, casio gitu.
    ternyata sparepartnya juga mihil ya...
    hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya beneeerrrr harganya emang lebih mihil T_T

      Hapus
  6. memang untuk menjaga kualitas gadget kita, kita harus mengganti sparepart yang ori mbak mila. hanya saja ya itu, harganya selangit....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sparepart2 nya bahkan bisa2 lebih mahal dari harga kamera awalnya

      Hapus
  7. walah klo biaya perbaikannya mahal gitu, mending move on aja say... ganti yg baru.. hihihi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang, mba. masih baru juga kamera nya soalnya hiks

      Hapus
  8. Mahal juga yaa biaya nya. Mending ganti baru aja. Perna kejadian ama samsusng sech.
    Beli DV cuman 750 ribu, setelah 1,5th rudak dan mau aku servis. tanya biaya nya ternyata 400 ribu, akhir nya ngak jadi servis n beli dvd baru cuamn 450 ribu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ini aku belinya 3 juta lebih huhuhuhuuuuuu T_____T

      Hapus
  9. kamera lamaku penutup baterainya copot tapi gak aku service :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sebenernya ga ngefek sih mba, klo ga dipke di air. aku cuman ngeri aja klo dipke di air merembes dari tutup baterenya.

      Hapus
  10. Mil, lo punya sponsor kaga sih?

    BalasHapus
  11. Seneng deh kalo ktemu sesama males, hihihi..
    Sama berarti kayak S*msung, Mil. Rusak satu partikel, diganti secasing-casing.
    Btw, kamu kan emang udah langsing :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, padahal itu kan mubazir ya

      Hapus
  12. Mil itu yg tipe apa deh? Underwaternya sampe brp meter? Tapi overall rekomen ga tu kamera? lagi plan buat beli soale, dan pengennya yg bisa dipake dilaut juga. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya underwater sampe 5 meter. tapi aku juga ga ngerti karena kata org service nya pas casingnya camera aku dibuka dalemnya ada pasir2 lautnya. klo aku nanti ganti kamera ga beli yg gini lagi deh. ihiks

      Hapus
  13. Mendingan ganti baru saja Mbak..

    BalasHapus
  14. apa Sony bisa buat muka gw agak ganteng di foto?
    hehhehhe

    ya mesinnya mah ga jauh beda sama kamera-kamera lain, yang bikin mahal daya tahannya.. wajar aja klo sampe setengah harga hehhehe

    BalasHapus
  15. mahal banget ya ongkosnya ...

    BalasHapus
  16. Yak ampun, Mils, mahal bener itu buaya servicenya. Tapi beneran ya difoto dengan kameramu ini mbikin terlihat langsing, so nggak papa deh itu kamera diservice :D

    -Pagitta-

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...