Jumat, 14 Juni 2013

Lorong Bawah Tanah Lawang Sewu

Di suatu sore di kota Semarang, akibat salah beli tiket saya terdampar di Tugu Muda, di hadapan bangunan tua yang sempat lama terbengkalai dan tidak diindahkan orang-orang, Lawang Sewu. Kini bangunan tua peninggalan Belanda itu menjadi populer, karena pernah dijadikan salah satu lokasi uji nyali.

Saya menyebrang jalan yang lengang sore itu dan memasuki halaman Lawang Sewu. Masuk ke dalam Lawang sewu harus bayar tiket, harus menggunakan pemandu dan bayar pemandu lagi terpisah sama biaya masuknya. Saat itu saya sendirian, pakai baju kantoran dan membawa backpack. Pemandu saya seorang mas-mas mungil berlogat Jawa yang mukanya tampak kebingungan melihat tampilan pengunjung dihadapannya.

Seperti layaknya pemandu pada umumnya, sembari menjelaskan sejarah gedung bekas kantor VOC yang (katanya) memiliki pintu dan jendela sebanyak delapan-ratus-sekian-sekian, mas pemandu itu kerap kali memaksakan memotret saya di spot wajib turis. Saya yang biasanya narsis saat itu memang lagi kurang semangat foto-foto diri sendiri, salah satu alasannya karena salah kostum.

Saya diajak ke ruangan yang katanya dulunya merupakan ballroom sampai ke pojok-pojokan bangunan dimana terletak toilet tua yang kusam. Diajaknya saya naik ke loteng bangunan yang katanya pernah jadi tempat penyiksaan sandera perang ketika bangunan tua ini diambil alih tentara Jepang dan dijadikan markas mereka. Jendela kecil di loteng itu memandang lurus ke arah Tugu Muda.

Bangunan Lawang Sewu

Pintu-pintu nya

Salah satu spot wajib turis

Wastafelnya dikirim langsung dari eropa

Ballroom

Loteng yang pernah jadi tempat tawanan perang

Tapi yang membangkitkan adrenalin saya ketika mas pemandu mengajak saya ke tempat masuk gorong-gorong air yang terletak di bawah bangunan. Fungsi gorong-gorong air ini sebenarnya untuk jalan air sekaligus mendinginkan bangunan, tapi ketika Lawang Sewu di duduki Jepang, gorong-gorong ini dirubah fungsinya secara kreatif oleh tentara Jepang menjadi tempat tawanan perang dan tempat penyiksaan.

Sayangnya mau masuk lorong ini harus bayar lagi biaya masuk tambahan, bayar sewa sepatu boot dan pemandunya. Terlanjur sudah sampai disitu ya terpaksa saya merogoh kantong demi menyusuri lorong-lorong gelap bawah tanah Lawang Sewu yang terkenal angker itu.

Pemandu yang mengantar saya di bawah tanah ganti menjadi mbak-mbak mungil yang manis, seketika membuyarkan kesan angker saya terhadap lorong gelapnya. Masalahnya kalo si mbak-mbak yang kecil mungil kayak gitu aja ga takut berkeliaran di dalem situ ya berarti gak mungkin nyeremin lah. Lorongnya memang gelap banget walaupun di dinding-dindingnya ada lampu-lampu bohlam dengan jarak yang jarang-jarang. Air setinggi mata kaki menggenangi seluruh permukaan lorong bawah tanah itu. Jadi jalannya kayak setengah berenang.

Dengan santai mba pemandunya menjelaskan mengenai tawanan perang yang ditahan di kolam-kolam beton setinggi kira-kira setengah meter dengan ukuran 2 x 2 meter-an. Diatas kolam-kolam beton itu dipasang jeruji besi, jadi tawanan perang yang di taro didalemnya harus tiarap jongkok sedemikian rupa supaya ga lebih dari tinggi kolam itu. Kolam - kolam itu tergenang air terus, kalau lagi hujan aliran air dari sungai dan dari saluran pembuangan air masuk ke dalam lorong bawah tanah itu, air di dalam kolam-kolam itu bisa penuh. 

Tawanan-tawanan itu langsung disiksa di dalam situ, kalau meninggal mayatnya tinggal dibuang ke suatu lubang di dinding lorong itu yang merupakan tempat air mengalir jatuh ke sungai yang berlokasi di belakang Lawang Sewu. Mba-mba itu menjelaskan semua itu dengan intonasi datar dan muka yang gak ada ekspresi.

"Waktu acara uji nyali itu, pesertanya duduk disini," mba pemandu itu menunjukan suatu tempat, berbentuk pipa besar yang memanjang searah lorong. "terus muncul bayang-bayang dari arah situ," dia menggerak-gerakkan senternya ke arah yang dimaksud. 

Pas lagi cerita horor itu sekilas dari ekor mata saya kog saya menangkap raut wajah si mbak nya itu kayak lagi senyum gaya suzana yang penuh misteri gitu. Tiba-tiba saya jadi merasa kayak ada angin dingin lewat di tengkuk, merinding. Jangan-jangan itu mba cemilannya melati.

Salah satu dari sedikit lobang cahaya yang bisa masuk ke lorong ini

Di dalam lorong

Mba Pemandu

47 komentar:

  1. hooh sempat kaget waktu jalan ke semarang beberapa waktu lalu liat lawang sewu begitu rapi. padahal dulu noleh aja males liat bentuknya kaya rumah hantu di tengah hutan
    renovasi itu katanya pasca dipake uji nyali itu ya..?
    dan ternyata baru kali ini kesampaian liat penampakan hantunya di foto foto di atas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hantunya kalau liat Mas Rawins pasti takut. Ada saingan soalnya

      Hapus
    2. hantu pada kabur liat om rawins ya hahahaaa

      Hapus
  2. a bit spooky ya, saya kebetulan penakut siang pun auranya ada menyeramkan ya apalagi malem hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas kalo dibawah lorong itu siang dan malem sama aja, sama2 gelap hihihi

      Hapus
  3. si mbak2 pemandunya, bolong gag punggungnya?
    ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah yg aku khawatirkan mba ratuuu huhuhuu

      Hapus
  4. beraninya dikau foto2 disana mbak, qiqiqi...
    aku pernah liat fotonya @vabyo pas berkunjung ke LS dan agak2 spooky gt ya. atau cm mind trick aja apa gimana, ntahlah, hehehe.

    BalasHapus
  5. Ke Lawang Sewu sekarang banyak banget pungutan bayarannya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mustinya semuanya di ga ungin aja jd satu tiket dan bayar pas di pintu masuk ya

      Hapus
  6. setuju sama si ocha tuh. banyak bgt pungutan biaya..
    dulu pas gw kesana, gw ga pergi ke lorong bawah tanahnya. cuma cowok gw n temen2nya aja. hiii serem... mana gw lg dapet, jd berasa lebih serem aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw ga nonton episode uji nyali yg di lawang sewu sih, jd mungkin itu kenapa ga berasa serem2 amat. gw mulai ngeri pas diceritain tawanan2 perang yg disiksa jepang itu, ngebayangin bentuknya hiiii

      Hapus
  7. Dr dulu yg paling bikin gw penasaran cuma satu.. photografer ny... hahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. fotografer nya ya ganti2, pokoknya asal ada orang lewat yg bisa dimintain tolong foto ya itu fotografer nya

      Hapus
    2. O gt tohhh whuhaha...

      Hapus
  8. berasa gak sih hawa nya ngga enak dibawah situ.. aku sampe gak jadi mo kebawah... emang aslinya penakut juga sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya emang agak kurang oksigen sih dibawah itu, org aslinya itu kan cuman saluran air aja bukan buat di lewatin orang2

      Hapus
  9. Hmmm menarik juga nih. Saya pernah ke semarang tahun 2005 lalu belum pernah mampir ke Lawang Sewu ini. Cuma yang saya tau cuma dari Acara Trans 7 Uji Nyali yang mengambil sport di Lawang Sewu ini. Hmmm masih angker kata orang. Benarkah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya musti dibuktikan sendiri jihihi

      Hapus
  10. ihh horrror, gw passed aja deh yg lorong2nya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaaah, seru loh ini memacu adrenalin *tsah

      Hapus
  11. sepatu bootnya ga bau tuh?

    BalasHapus
  12. hiii.. aku cm baca aja merinding. Apalg klo disana lgsg. Dikau berani amat sih jeng. Sendirian pulak. Ntar klo diapa2in ma pemandunya gmn?. Kok aku yg parno gini ya.. hehe

    dr dulu pengen kesini. Tp agak was2 klo ngajak anak2. Kan angker gt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ga sepi2 amat sih mbak sbnrnya, banyak turis juga kog hehehee

      Hapus
  13. yoi kok berlipat2 pungutannya. :)

    kapan2 pengen nyoba juga masuk sana. sementara ini kalo ngetes nyali ke kuburan terdekat dulu aja. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, klo kuburan gratis hehee

      Hapus
  14. serem juga, ya. aku masih inget dulu episode dunia lain yang uji nyali di sini sempet femonomenal banget, hehehe. eh, tapi wastafelnya keren :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wastafelnya kayak di film2 jaman dulu gitu ya modelnya, victorian gitu *halah

      Hapus
  15. aku gak berani mbak ke lorong bawah tanahnya, waktu masuk ke lawang sewu cuma masuk ke bagunan yang diluar-luarnya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo aku sih mikirnya klo bangunan luarnya itu kan udah biasa, justru lorong nya itu yg gak ada lg dimana2 hahahaa

      Hapus
  16. saya pernah beberapa kali kesini...
    makanya saya lebih betah berlama2 liat gambar no. 3

    BalasHapus
    Balasan
    1. gambar no 3 itu yg lawang2 nya?

      Hapus
  17. Jadi pengen tahu, pemandunya itu beneran Mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pemandunya sih beneran, tp ......

      Hapus
  18. liat potonya aja udah serem gitu, apalagi pas bacanya...
    hahaaa... menarik untuk dikunjungi tapi menakutkan..

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru tempat ini jadi rame awalnya karena menakutkan bwahahahaa

      Hapus
  19. pict no 3, aku jg pnah poto di spot ituh, hahaha... emang wajib deh itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu pemandunya maksa2 bgt musti foto disitu, biar afdol katanya hadeeehhhh

      Hapus
  20. untung siang. kalo malam bisa-bisa nggak berani pulang nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya meningan pulang daripada nginep disitu atuh hehehee

      Hapus
  21. penasaran pengen ke Lawang Sewu juga..
    untung si Mbak pemandu nya itu gak tiba-tiba menghilang yah Mbak, hehehh

    BalasHapus
  22. Info yang bagus nie gan ,,,,,,,,

    BalasHapus
  23. Hebat ih nggak takut.....ngeliat fotonya aja merinding apalagi kesana...hiiiiiiiiiiii

    BalasHapus
  24. Keren , saya aja orang asli semarang belum pernah masuk ke dalam .
    Obat Batuk Anak 2 Tahun
    Baru di luar sudah melambaikan tangan

    BalasHapus
  25. kak aku pnasaran ngetz pengen ke sini
    merasakan sensasi kehororannya

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...