Senin, 05 Maret 2012

Edisi Bikin Ngiler : Part 2

Setelah Edisi Bikin Ngiler yang sukses membuat orang yang baca terngiler-ngiler, sekarang saat nya saya bikin Part 2 nya. 

Hampir 30 tahun dan masih hidup menjomblo, saya mulai mencoba untuk introspeksi diri. Agak terlambat sih, harusnya ya saya udah mulai introspeksi diri 5 tahun yang lalu. Yah, tapi kan kata orang-orang pinter di tivi kan better late than never. Dari hasil introspeksi itu saya menemukan bahwa salah satu masalah terbesar saya berkaitan dengan nafsu makan. 

Mungkin agak menyeramkan juga ya ketika para lelaki itu membayangkan masa depan nya dengan saya sebagai istri, kemudian mengkalkulasi berapa karung beras yang dibutuhkan setiap bulannya untuk ngasih makan saya. Apalagi kalau punya anak yang nurunin nafsu makan ibunya. Saya yakin hitung-hitungan karung beras itu setelah di tuangkan ke dalam spreadsheet excel kemudian dimasukin kedalam formula excel, hasil yang keluar adalah MELARAT. Sehingga ketika mereka liat saya lagi mungkin di otaknya ada semacam alert berbentuk running text berwarna merah dengan huruf kapital semua yang menyala kedip-kedip : ...MELARAT...MELARAT...MELARAT.. 

Begitu juga pas traveling, seketat apa pun budget nya saya tetap ga rela kalau penghematan itu harus saya lakukan dari segi kuliner. Saya senang banget nyicip-nyicip makanan khas, apalagi kalau makanan itu tidak ada di tempat saya tinggal. Excitement nya itu rasanya seperti coba-coba berjudi gitu, kadang rasanya kayak menemukan jackpot karena enak banget. Tapi kadang juga terjebak karena rasanya aneh dan ga sesuai sama lidah saya. Kalau kayak gitu saya juga tetap bersukur udah nyobain, yah walaupun cukup sekali saja.  

Ga usah jauh-jauh pas traveling, pas jam makan siang di hari biasa saja saya sering gitu. Belum lama ini saya baru nyicipin yang namanya sroto. Selama ini saya penasaran banget apa bedanya sroto dan soto, cuman baru beberapa waktu lalu sempet mampir ke RM Eling-Eling yang menu khas nya sroto. Ternyata sroto dan soto itu benar-benar dua hal yang berbeda. Saya suka soto tapi ga akan dua kali makan yang namanya sroto. Bleeegh.. rasanya aneh kalau menurut saya.

Di Penang saya penasaran sama Nasi Kandar. Berbagai sumber yang saya temukan waktu browsing-browsing sebelum berangkat bilang kalau ke Penang ga nyobain nasi kandar rugi banget, gitu katanya. Jadi waktu disana saya minta diantar ke Rumah Makan yang jual nasi kandar naik becak warna kuning yang penuh bunga-bunga-an. Saya diantar ke satu rumah makan nasi kandar yang menurut abang becaknya termasuk yang ramai di Penang. 

Sayang nya waktu itu Jum'at siang, rumah makan nya masih tutup dan baru buka lagi agak sore-an, jadi saya memutuskan untuk menghabiskan waktu di Fort Cornwalis sambil nunggu RM Nasi Kandar nya buka. Sial nya perut saya ini protes ga bisa disuruh nunggu Nasi Kandar, akhirnya saya memutuskan mengganjal perut dengan Nasi Ayam di foodcourt  nya Taman Kota Lama. 

Saya cuman sehari sih di Penang, tapi kalau menurut saya itu testimonial dari turis-turis lain tentang Penang yang merupakan surga makanan kaki lima overrated banget. Cendol disana sama cendol disini, kalau buat saya enakkan disini - jauh lebih murah pula. Sama hal nya dengan Singapura yang memutuskan menggunakan promosi sejenis buat menarik wisatawan asing. Menurut saya sih rasa makanan disana bukan yang istimewa-istimewa amat. Personally, saya lebih suka Thailand kalau untuk hal kayak begini-begini-an.

Kebetulan lokasi rumah makannya nya tidak jauh dari Fort Cornwalis, tinggal nyebrang menuju daerah Little India. Saya masuk agak bingung-bingung. Pertama saya pikir cara pesan makanan itu di pesan dari menu, ternyata ketika saya bilang mau pesan nasi kandar saya disuruh langsung menuju etalase yang mirip seperti etalase warteg.

Menu yang dipajang macam-macam, ada daging, ikan, ayam dan sayur-sayuran. Semua nya berkuah kari mirip kuah gulai RM Padang. Saya pilih cumi atau sotong, yang ternyata bahasa melayu nya disana juga sotong. Nasi putih saya pun di siram 3 macam kuah kari sebagai pelengkap. 
RM Nasi kandar Mustafa

Nasi Kandar Sotong
Saya segera menuju kasir sambil nenteng piring mau bayar, tapi tiba-tiba di teriakin sama bapak-bapak yang meracik nasi kandar saya, makan dulu baru bayarnya belakangan katanya. Wangi nya sih semerbak banget. Tapi rasa kari nya buat saya terlalu pekat jadi malah eneg. Yah, at least kan saya sudah coba nasi kandar (walaupun ga doyan) jadi ga rugi-rugi amat.
***
Awalnya saya sempat bertanya-tanya, kenapa Ho Chi Minh City dulunya di sebut Saigon. Apakah karena kota itu asalnya makanan ringan jajanan SD jaman dulu yang berbentuk serbuk warna coklat dan manis itu? Eh tapi itu sagon ya bukan saigon..

Ternyata asal nama Saigon itu karena konon di daerah itu dulu nya banyak pohon kapas, jadi di kasih nama based on pohon kapas dalam bahasa nya mereka. Ini semakin menguatkan ketidak ada nya hubungan antara jajanan SD di Indonesia jaman dulu (Sagon) dan salah satu kota di Vietnam (Saigon). Bukan juga merupakan jajanan SD bernama sagon yang dicampur sama salah satu merk obat nyamuk sehingga mengakibatkan 78 anak SD dibawa ke Rumah Sakit karena kasus keracunan makanan.

Jadi jelas lah kenapa kita tidak akan menemukan sagon di Saigon. Walaupun masih belum jelas buat saya sampai sekarang kenapa tidak ada Es Shanghai di Shanghai, yang jelas saya menemukan Ca Phe Sua Da yang membuat saya tergila-gila. Saya juga sempat nyicipin sandwich khas daerah itu, yang ini sepertinya perpaduan dengan budaya Prancis. Dulu nya daerah ini sempat di jajah Prancis. Sandwich ini banyak dijual di kaki lima, menggunakan roti Baquet yang bisa kita pilih isinya, namanya bánh mì.
bánh mì saya yang isinya telor ceplok & sayur doang
Saya mulai melihat sisi ironis nya disini kalau dikaitkan dengan perkembangan negaranya. Bangsa Vietnam memang bangga makan singkong, tapi itu waktu jaman mereka perang dulu. Nah sekarang mereka sudah beralih dari makan singkong ke makan roti. Sedangkan di Indonesia kita masih aja setia sama singkong. Karena itu saya mulai khawatir ga lama lagi bangsa kita bakal kalah maju sama Vietnam, ya karena kita masih terlena sama singkong itu.
***
Thailand buat saya adalah surga makanan, enak-enak dan murah meriah. Waktu kedua kali nya saya ke Thailand ada satu makanan yang saya cari tapi tidak ketemu, saya ga tau namanya tapi itu semacam rujak mangga muda yang pake bumbu pedes terus ditaburin kacang. Saya ketemu ini waktu di Bangkok, ada ibu-ibu yang jualan makanan ini di pinggir jalan dan ada seorang lelaki yang lagi beli. Trus penasaran saya tanya itu apa, terus dijelasin kalau itu mangga pedes.Akhirnya saya & temen saya waktu itu beli makanan itu dibantu di terjemahin sama cowo itu. Si cowo thai itu mesti mikir, ni turis random abis.

Jajan Rujak Mangga

Si ibu lagi meracik rujak mangga pesanan kita
Kedua kali nya saya ke Thailand, memang ga ketemu jajanan rujak mangga pedes tapi ada juga sih jajanan yang lain yang lucu-lucu. Diantaranya jajanan semacam pancake waktu 3 alay main ke Patong Beach, lumayan kiyut gitu buat cemilan. Saya juga nyobain sotong yang dikeringin gitu, soalnya saya liat ada orang Thai makan gituan kayak enak banget, pas saya yang nyobain kok susah di kunyah nya, alot gitu. Awet jadinya, ga habis-habis hahaha....

Penjual Pancake di Patong Beach
Pancake Pisang Coklat
Saya juga heran sama orang-orang Thai. Kalau dilihat masakan nya dan cara masak nya kayaknya simpel banget. Either orang sana semua pada jago masak atau masakannya di kasih banyak MSG atau ganja jadi semuanya enak. Ayam goreng pinggir jalan, bola-bola ubi, Thai ice tea dan makan siang dari paket tur, walaupun masakan sederhana tapi incredibly delicious, bahkan nasi putih nya aja enak banget. No wonder Indonesia impor beras dari Thailand. 

Gerobak makanan di pinggir jalan

Nasi Goreng Thai yang pucat tapi rasanya berbumbu banget
Mie kuah siram sea food, murah dengan potongan udang dan cumi melimpah
Makan siang di resto terapung waktu tur mengayak di Krabi
Makan siang di kapal, James Bond island Tour

58 komentar:

  1. saya sedang berpuasa dan ini ... aaahh *jiwit mila* kamu itu banyak makan tetep aja kurus sih, kakaaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. puasa nya jd makin banyak pahala nya hehehee

      Hapus
  2. iyah nih mil makan banyak tapi koq tetep ramping sih :D
    pancakenya mauuuu *ngelap iler*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ramping apa nyaaaaaah????? aku musuhan sama timbangan gini hahahaha.....

      Hapus
    2. jangan musuhan ath kaka mila baikan dong coba timbang bada nya hehehhe :D

      Hapus
  3. sebagai sesama perempuan yang makannya banyak, i just wanna say: i heart u Mila Said *cups*

    BalasHapus
  4. Milaaaa...*merusuh nih...beneran deh, daritadi bw isinya pada ngebahas makanan nih, jadi ngiler tingkat dewa. Btw, kalau ada pria yang menjauhimu karena soal hobi makan, dont worry dear, mereka sadar betul ternyata gizi mereka ga lebih baik dari mila, ckckckckc *ngasal

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya sih masalah kecemburuan gizi ya mba hahahaa....

      Hapus
  5. wewww bannernya baru yoooo?.....
    mbk benar2 kretif mau makan aja pake sempet2nya di foto wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dooonk... yang penting eksis dulu hihihiii

      Hapus
  6. suksess Mbak, sukses buat saya ngiler, hmm, lapaaaaaaaaarrrrr


    eehh, kayaknya Mbak Mila ngefans banget yak ama si Gaphe, keknya beberapa postingan belakangan slalu sebut nama si Gaphe, eheeemm , ihiyy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jyaaaaah... sbnrnya gw tuh iri sama si gaphe, abis foto dirinya di blog lbh banyak dr gw trus bikin e-book gratisan trus suka ngasih2 Giveaway trus yang komen di blog nya banyak banget.... *sebel

      Hapus
    2. ehemm.. eheemm... gak salah mil?? gw yang ngiri ama loooo... jalan-jalan muluk. hahahaha..

      Hapus
    3. ciee ciee, awalnya iri2an niih. lama-lamaaaa *kabooorr*


      menunggu kisah selanjutnya, eehh kapan kalian kopdaran?? pasti heboohh tuh, pasti mejanya penuh dengan makanan :p

      Hapus
  7. demn!!!! nyesel gw buka postingan inih...jitak Mila
    *melapar*

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung kan skrg pas jam makan siang heheeee

      Hapus
  8. Masalah masih menjomblo krn nafsu makan, mil?
    I don't believe it!
    Aku termasuk sepertimu, mil. Makan apa saja, selain batu!
    Nyatanya dapet jodoh juga...hihihi...
    Emang belum saatnya mil, te pe te pe aja lagi...

    Tengkyu review kulinernya, loooh...aku sukaaaa!

    Thailand, I'm coming!

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah beruntung sekali... susah loh cari cowo yang bisa menerima kita apa adanya dan apa yang ada dimakan hahahaa...

      Thailand emang seru buat wisata kuliner, makanannya enak dan murah.. yang makanan halal juga banyak kog.

      oh iya, liat yang Edisi Bikin Ngiler part 1 nya juga hihihii....

      Hapus
  9. Eh lu sukses bikin gua nelen ludah di perpustakaan. Mana waktunya ngemil sore pulak *doh*. Nyari pelampiasan kemana yah *celinguk kiri celinguk kanan*. Ahaaaaa ada ....TAP WATER... which is air keran. Terpaksa snack sorenya pake air minum dulu *irit mode ON*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembali jadi mahasiswa yang kekurangan gizi hahahaa..

      Hapus
  10. nyari pacar orang kaya mil, biar bisa nyediain beras berkarung2.. satu lagi yg bikin gw ngakak, kasian si gaphe, kenapa bawa2 dia di kuliner 100rb, hihihii...

    cukup sukses bikin gw ngiler nih postingan milll... huaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu si gaphe kan ceritanya buat contoh kasus gitu

      Hapus
  11. ahhahhahhaa di thailand ada nasi bakar gak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. belom nemu siy... kalo nasi babi bakar, nah favorit nya disana itu katanya wkwkwkwkkk

      Hapus
  12. Huuuaaaaaa asli ngiler nih mbak
    *lap iler

    BalasHapus
  13. Whakakakak.....
    Kasihan GAPHE di hancurkan karakternya di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan karena gue loh... si gaphe kan emang karakternya udah ancur2an gitu *kaboooorrr

      Hapus
    2. asyeeem... ketinggalan banyak gw.. ternyata banyak komen bernada menghancurkan disini.. wakakakakakaakkkk

      Hapus
    3. jyahahaa.... yg diomongin dataaaaang.. kabooooorrr *seret rofiq*

      Hapus
  14. bungkusssssssssssssssss..

    BalasHapus
  15. gw lebih terngiler-ngiler dengan photo terakhir. "BUKE-BULE" berbikini. hahahahahahahaa

    BalasHapus
  16. Wah makan di kapal kayakX enak tuh hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak siy.. klo ga mabok laut hahahaaa

      Hapus
  17. WOOOOHH!!! MILAA SAAIIIIDD.. >,<
    pertama, elu bikin postingan dari kemaren dolo sebuuut terus soal jomblonya.. kapan nggak jomblo weuy!

    kedua.. sumpeh, lu bikin gw pengen nyobain tu makanan dari thailand. Semoga minggu depan kesampaian #aamiin..

    Ketiga.. yaelah mil, soal makan banyak mahh gw juga kale.. makanya nyari yang murmer biar gak bangkroot.. hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini sekalian gw me-marketing-kan diri gw sendiri di blog gitu, kalau gw lg jomblo. kali aja ada yg minat hahaha....

      lu makan thailand nya di jogja... ga afdol itu weeee....

      Hapus
  18. kalo nasib lagi jelek ya begini nih...
    lama ga pulang kampung, lama ga onlen
    begitu onlen dipamerin makanan enak-enak
    hahahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh maap Om... ga bermaksud, bener deh sueeerrr hahahaa...

      Hapus
  19. emang bener bener bikin ngiler nih mbak mila. . .. . uuuuwwwwwhhhhhh. . . .

    mauuuuu. . .. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. yess.. berhasil hihihihiii

      Hapus
    2. tanggung jawab dong. . . .. hayo gratisin sini. . .

      Hapus
  20. Kelebihan utama lu untuk mengacak-acak ketawa pembaca adalah tulisan lu yg seringkali ga fokus. Lagi ngebahas apaaa ngaburnya kemanaaa... But it's so you, and I love it. Sumpah makin lama tulisan lo makin kocak abis-abisan.

    Dan kenapa lama-lama sering nyinggung nama Gaphe ya. Ihiiiiiyyyy.... *abis lu kalo nanti kopdaran lagi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya yang dulu2 juga ada yang kocak sih, tgtg mood gw.. klo lagi seneng gw lucu. klo lg setress gw nyebelin & narsis hahaha....

      Hapus
  21. Eh... kok malah yg dirumpiin si Gaphe sih? Udah sono... jalan2 berdua.... kan kalian berdua punya hobby yg sama tuh : jalan dan makan2.... aku sih kebagian ceritanya aja udah seneng kok hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Reni teganya menyamakan aku sama Gaphe *hiks

      Hapus
  22. wah ini beneran bikin ngiler nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yesssss... satu lagi korban jatuh

      Hapus
  23. Mie kuah siram seafood nya bener-bener ga sopan...*bacabloginijam12siangsambilngencesbanjir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yess.. another victim jyahahahaaa... *ketawa setan

      Hapus
  24. haduh haduh haduh
    laper laper laper lapeeeeeeeeeerrrr......

    *lari-lari ngejar tukang bakso ampe kedodoran, gara2 gak di bagi ama Mila

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihii.... kasian tukang bakso nya kabur ketakutan di kejar2 :p

      Hapus
  25. Nggak papalah kalo makannya banyak, tapi kan tetep rajin menabung *inget ma posting yang kapan hari* hahahaha... ;)

    BalasHapus
  26. Ahahaha.. baru kemaren aku tanya sama suami pas lagi iklan WRP di tipi, "Emangnya cowok lebih suka jalan sama cewek seksi tapi nggak bisa diajak makan di mana-mana?"
    Suami sih lebih milih yang bisa diajak makan, hehehe.. Jadi tenang aja Mil, masih banyak kok cowok waras di dunia ini ;)
    Untung aku baca postingannya abis makan siang, perut udah kenyang, jadi nggak terlalu ngiler, hihihihi..

    BalasHapus
  27. hahaha....sebanyak apa sih makanmu? ayo kita adu :)

    BalasHapus

Share it

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...